…sekadar untuk berkongsi tentang apa yang aku rasa, tatkala bait-bait ayat tercerna di minda…



..:: dIrIkU ::..

Wan Amalyn
June 20
Gemini
USJ Subang Jaya

][amalynputri@gmail.com][



..:: notice board ::..


Terbaru daripada
Jemari Seni




Judul: Bintang Ke Syurga
Penulis: Xarine
Terbitan: Jemari Seni
Harga: RM19.00
untuk tempahan, sila hubungi:
] Jemari Seni [


Light Pink Flower Strand Images




Judul: Dame Zoete Sarah
Penulis: Khairyn Othman
Terbitan: Jemari Seni
Harga: RM18.00
untuk tempahan, sila hubungi:
] Jemari Seni [


Light Pink Flower Strand Images




Judul: Sigaraning
Penulis: Imaen
Terbitan: Jemari Seni
Harga: RM
untuk tempahan, sila hubungi:
] Jemari Seni [

Light Pink Flower Strand Images





Happy Birthday June


myspace layouts


20 Jun ~ =)
27 Jun ~ JiD



Light Pink Flower Strand Images







..:: uB CluB ::..




..:: jom sembang2 ::..






..:: cHiT-cHaT kat sInI ::..







*HUGS* TOTAL!
give wanAmalyn more *HUGS*
Get hugs of your own



..:: bObaE kat sInI ::..


   

calendar

<< June 2009 >>
Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
 01 02 03 04 05 06
07 08 09 10 11 12 13
14 15 16 17 18 19 20
21 22 23 24 25 26 27
28 29 30

categories




..:: koleksi buku dirak ::..

~ Malaysia ~
][Noor Suraya][
*Keranamu Ain*
*Biru Ungu Cinta*
*Tanah Andriana*
*Rindunya Kian Membara*
*Nyanyian Tanjung Sepi*
*Surat Ungu Untuk Nuha*
*Hati Andriyana (Gurindam Jiwa)*
*Panggil Aku Dahlia*
*Kebun Mimpi*
*Rumah Di Ujung Padang (Pelangi)*
*Jaja & Din*
*Yang Jauh Di Pulau (Damai)*
*Langsir Biji Remia*
*Gadisku Wan Adnin*
*Cintaku Luruh di Oxford*

][John Norafizan][
*Tunjukkan Aku Satu Bintang*
*Sempadan Tanpa Seri*
*Cinderella Cinta*
*Garis-Garis DejaVu*
*Odisi Bulan Biru*
*Coklat (Yang Manis)*

][Imaen][
*Vendeta (Gurindam Jiwa)*
*Labyrinth*
*Bohemian*
*Sigaraning*
*Seikat Kembang Merah*
*Blues Retro*
*Urusan Cinta Belum Selesai*

][Norhayati Berahim][
*Seindah Derita*
*Sentuhan Kasih*
*Pesanan Terakhir Seorang Lelaki*
*Teguh*
*...Lewat Musim Itu*
*Hanya Kerana Cinta*
*Air Mata Kasih*
*Cinta Pertama*
*Egois*
*Nota Cinta Buatmu*
*Sayang Tak Terucap*
*Terima Kasih Kekasih*
*Bunga Kasih*
*Dia Lebih Mengerti*
*Cinta Jangan Kau Pergi*
*Setulus Cinta*
*Andai Semalamku Miliki*
*Tiada Batasan Sayang*
*Biarkan Aku Menangis*
*Kasih Yang Tercalar*
*Hati Seorang Wanita*
*Sakitnya Sayang*
*Harum Chempaka*
*Kembalikan Cintaku*
*Chinta*
*Setiap Jumaat*
*Aku Bukan Billy Milligan*
*Ranting Cinta Si Plato*
*Layang2 Bertali Kaca*
*...dan Hujanpun Menari*
*Dari Kerana Mata*

][Anis Ayuni][
*Suara Hati*
*Yang Terindah*
*Manisnya Cinta*
*Gemersik Kalbu*
*Kau Kekasihku*
*Bayangan Rindu*
*Seribu Kali Sayang*
*Sungguh Aku Cinta*
*Saat Kau Bilang Cinta*

][Aisya Sofea][
*Jauh*
*Jendela Hati*
*Kau Untukku*
*Sehangat Asmara*
*Gelora Jiwa*
*Adam & Hawa*
*Buatmu Kekasih*
*Selagi Ada Dia*
*Yang Sebenarnya*
*Masih Setia*

][Ramlee Awang Murshid][
*Adam*
*Tombiruo Terakhir*
*Rahsia Perindu*
*Bagaikan Puteri*
*Hatiku Di Harajuku*
*Anugerah Pertama*
*Cinta Sang Ratu*
*Ungu Karmila*
*Hijab Sang Pencinta*
*Mikail*
*9 Nyawa*
*Cinta Sufi*
*Rayyan Fantasi*
*Cinta Sufi*
*Sutera Bidadari*
*Sunan Musafir*
*Mandat[O]ri*
*Fiksyen 302*
*Magis*

][Sharifah Abu Salem][
*Tak Semanis Impian*
*Gerimis Dihati*
*Salam Taj Mahal*
*Pesona Rindu*
*Tiada Lagi Mimpi*

][Aina Emir][
*Sesuci Cinta*
*Seharum Kasih*
*Setulus Janji*
*Aura Kasih*
*Semalam Ku Bermimpi*
*Kau Laksana Bulan*

][Najwa Aiman][
*Danur Kasih*
*Untuk Kau Dan Aku*
*Antara Kau Dan Dia*
*Kasih Kita*
*Bahang Selatan*

][Damya Hanna][
*Bicara Hati*
*Sepi Tanpa Cinta*
*Saat Cinta Bersemi*
*Relaku Menanti*
*Ilham Hati*

][Norzailina Nordin][
*Arca Kasih*
*Arjuna Hati*
*Getaran Rindu*
*Impian Terindah*
*Menanti Kasih*
*Konflik Terakhir*
*Cuma Dia*
*Cintamu Nadiku*

][Ma Lee Chuswan][
*Lamaran Kedua*
*Permata Hati*
*Selamat Tinggal Sayang*

][Shamsiah Mohd Nor][
*Tangisan Bulan Madu*
*Tangisan Bulan Madu 2*
*Tangisan Bulan Madu 3*
*Tangisan Bulan Madu 4*
*Bulan Berbisik*

][Abdul Talib Hassan][
*Saga*
*Saga 2*
*Saga 3*
*Warisan*
*Pelarian*
*Jerebu*

][Siti Hasneza Abd Hamid][
*Mimpi Kita Serupa*
*Cemburu Seorang Perempuan*
*Angin Dingin Dari Utara*
*Setulus Setia Seindah Nama*
*Sonata Kasihku*

][Abdul Rahim Awang][
*Konspirasi*
*Orang Ketiga*
*Jaguh*
*Zamrud*
*Verdict*
*Generasi Yang Hilang*
*Jejak-Jejak Songsang*
*Ego*
*Bara*
*Pulang*

][Elias Hj Idris][
*Kehilangan*
*Pilihan Kedua*
*Anak Perempuan Kabaret*

][Nia Azalea][
*Seredup Kasihmu*
*Hati Yang Terusik*

][Fauziah Ashari][
*Ombak Rindu*
*Setia Menanti*
*Duri*

][Syamimi Aminolah][
*Dalam Dakapan Kasihmu*
*Air Mata Kasih*
*Andai Ku Miliki Semalam*
*Air Mata Kasih 2*

][Sabariah Aruar][
*Jalur-Jalur Jingga*
*Buat Yang Terakhir*

][Nass Alina Noah][
*Aku Menyayangimu*
*Asmara Yang Pertama*

][Siti Rozilah][
*Kuburkan Kasihmu*
*Putus Sudah Kasih Sayang*
*Intan Delaila*

][Rozita Abd Wahab][
*Permata Asmara*
*Kasih Bersemi*
*Setelah Kau Pergi*
*Setulus Hati*
*Ruang Rindu*
*Kasih Bersulam Cinta*
*Setelah Hati Dimiliki*
*Dia Hanya Untukku*

][Amaruszati Nor Rahim][
*Bila Sena Kembali Berbunga*
*Bila Sena Kembali Berbunga 2*
*Episod Cinta Di Tanah Hijrah*

][Salina Ibrahim][
*Mahligai*
*Anjung Warisan*
*Atas Nama Kasih*
*Syurga Dihati*
*Bukan Yang Pertama*
*Setenang Cahaya Hati*
*Tiada Khatimah Cinta*

][Faisal Tehrani][
*Cinta Hari-Hari Rusuhan*
*Advancer Si Peniup Ney*
*Tunggu Teduh Dulu*
*Karbala*

][Norhisham Mustaffa][
*Leraian Novella*
*Persinggahan*
*Sayangku Aini Sofea*
*Kompilasi Kasih Orang Terbuang*

][SN Dato' A. Samad Said][
*Kail Panjang Sejengkal*
*Patah Sayap Terbang Jua*
*Bulan Tak Bemadu Di Fatehpur Sikri*
*Salina*
*Ilham Tasik*
*Keledang*
*Cinta Fansuri*
*Rindu Ibu*
*68 Soneta*

][Hasanuddin Md Isa][
*Sentuhan*
*Mereka Yang Tertewas 2*

][Siti Zabeha][
*Di Usik Sayang*
*Yang Tercinta*

][Zaharah Muhammad][
*Maafkanlah Aku*
*Hatiku Milikmu*
*Mencari Kekasih*
*Kerana Kau Lelakiku*
*Izinkan Mimpi Berulang*

][Puteri Andalas][
*Rindu Semalam*
*Jalinan Kasih*
*Tanpamu Disisi*
*Cinta Seindah Madah*

][Liana Afiera Malik][
*Janji Assila*

][Abdullah Hussain][
*Imam*
*Interlok*

][Khadijah Hashim][
*Trilogi Khadijah Hashim*
*Badai Semalam*

][Fatinilam Sari Ahmad][
*Antara Dua Hati*

][Faranina Zulfar][
*Sutera Demi Aishah*

][Izzul Izzati][
*Bukan Cinta Biasa*
*Kuseru Kasihmu*
*Kelat-kelat Sayang*

][Ruby Hazri][
*Percayalah*
*Kopi Susu Sepatu Biru*
*Percayalah...Akhirnya*
*Mr Right Buat Ann*

][Rnysa][
*Relevankan Aku Dihatimu*

][Hlovate][
*Shubert Serenade (Gurindam Jiwa)*
*5 Tahun 5 Bulan*
*aA+bB*
*Tunas*
*Rooftop Rant*
*Versus*
*Contengan Jalanan*
*Anthem*

][Eita Asyhta][
*Kasih Seharum Lavender*

][Iffa Irdina ][
*Menyemai Cinta*
*Hanya Kau Yang Satu*
*Bahtera Cinta*

][Abu Hassan Morad][
*Natasya, Julia, Cinta Madinah*
*Suu Phea*

][Faizura Mansur][
*Bersinarkah Lagi Kejora*

][Sri Diah][
*Jangan Ada Dusta*

][Pitteriah Abdullah][
*Hadirnya Cinta*

][Liza Zahira][
*Impian Kasih*
*Kau Tetap Dihati*

][Azilawati Mat Angsar][
*Selaut Kasih*

][Eka Fahara][
*Kabus Kasih*
*Jawapan Yang Pasti*

][Mimie Afnie][
*Masih Ada Rindu*
*Tinggallah Pujaan*
*Aku, Dia dan Bintang*

][Mohammad Nazir Saad][
*Naluri*

][Mohd Hizam Hj Ali][
*Sinar Kasihmu*

][Habibah Rahmat][
*Merisik Pilu*

][Nazifah Halmi][
*Lukisan Hati*

][Suhaniza Sulaiman][
*Belaianmu*

][Kamariah Kamaruddin][
*Sebuah Syakirah*

][Maizura Mohd Ederis][
*Kiranya Kau Berbohong*

][Mohd Nazmi Yaakub][
*Lambaian Huda*

][Azizi Hj. Abdullah][
*Ayahanda*
*Tuk Cai*
*Zikir Rindu*

][Lamia Aimal][
*Tiga Wajah*
*Donia*
*Titian Usang*
*Waja*

][Azian Zahra][
*Mahligai Impian*

][Sarimah Ayob][
*Pelayaran Cinta*

][Siti Rohayah Atan][
*Cinderela, Romeo & Juliet*

][Haron Md Dom][
*Jerat*

][Ruhana Md Zaki][
*Semusim Cinta*

][Abdul Rahman Daud][
*Priya*

][Ujang][
*Jibam*

][Zetty Zahira][
*Sangkar Asmara*

][Nor Hazriana Abdullah/Ryana Adrina][
*Hadirnya Cinta*
*Tautan Kasih*
*Percaya Ada Cinta*

][Annur Puteri][
*Cinta Dimana ?*

][Ashadi Zain][
*Dari Kepala Batas ke New Heaven*

][Majidah Mat Jusoh][
*Dua Dunia*
*Dunia Jam 10*

][Azira Ahmad][
*Biarlah Rindu Ini Berguguran*
*Rindu Rinduan*

][Izza Aripin][
*...dan mimpipun bersatu*
*Kerana Dia Cinta*
*Srikandi Vs Arjuna*
*Tolong Pikat Hatinya*

][Dina Najat][
*Cinta Lukisan Jiwa*
*Seteguh Kasih Aina Najihah*

][Mina Manahie][
*Seindah Gubahan Kasih*

][Arena Wati][
*Sakura Mengorak Kelopak*

][Ahadiat Akashah][
*Bila Lagi Mentari Melimpah Sinar*

][H.M.H Al Hamid Al Husaini][
*Rumahtangga Nabi Muhammad S.A.W*

][Ebriza Aminnudin][
*Hati Ini Milik Siapa*
*Kau Yang Tak Mengerti*
*Mahakarya Cinta*

][Amir Husaini][
*Ombak Senja*
*Transgenesis*

][Aziz Afkar][
*Putik*

][Hendan Yahya/Nureen Mirza][
*Nabila*
*Nabila 2*
*Aku Yang Kau Tinggalkan*
*Kugapai Kasihmu*
*Asam Pedas Untuk Dia*
*Di Hatiku Kau Di Situ*

][Zara Juita][
*Erti Rindu Ini*

][Nor Rafishah Md. Hassan][
*Luka Sekeping Hati*
*Kau Yang Tercinta*
*Cinta Di Hati*

][Dhiya Zafira][
*KuDamba Bahagia*

][Meor Shariman][
*Cinta Gadis Pontianak*

][Nurul Syahida][
*Soalnya Hati*
*Plain Jane*
*Akukan Novelis!*
*Valentina Nervosa*

][Nisah Haron][
*Mencari Locus Standi*
*Lentera Mustika*

][Lynn Dayana][
*Jika Benar Cinta*
**

][Marwati Wahab / Aleeya Aneesa][
*Untukmu Sayang*
*Janjiku Bersamamu*
*Segalanya Untukmu*

][Rabiatul Adawiyah][
*Airmata Cinta*

][Maya Adelia/Adileah][
*Cinta Sang Pari-Pari*
*Pada Angin Aku Berpesan*
*Menunggu Hujan*
*Jula-Juli Bintang Tujuh*

][Khairyn Othman][
*Zahrah de Tigris*
*Dame Zoete Sarah*
*Nuansa Kota Merah*

][Aminah Mokhtar][
*Kuusir Lara Ini*

][Haslina Kamaluddin][
*Asmara Asrama*

][Hani Sofea][
*Gerhana Hati Lara*

][Kamsiah Abu][
*Menggamit Syurga Firdaus*

][Emma Maizura][
*Ada Cinta Di Hati*
*Dan Mimpipun Bersatu*

][Lia Azira][
*Salju Cinta*

][Hafirda Afiela][
*Kalimah Cintamu*

][Ramlah Rashid][
*Takku Duga*
*Sara Kirana*
*Qaseh Qaisy*
*Aku Cinta Kyra*
*Seharum Cinta Lestary*
*Lara Di Jiwa Ajym*
*Biarkan Indah Berlalu*


][Antasya Balkis][
*Citra Cinta*
*Bila Hati Berbicara*
*Suatu Penantian*

][Rose Harissa/Nora Ismail][
*Cinta Mekar Dihati*
*Serasi Dihati*
*Mulanya Satu Cinta*
*Tuhan Lebih Tahu*
*Wasilah Cinta Weera*
*...dan Cintapun Tersenyum*

][Nor Erny Othman][
*Untuk Semua Lelaki Yang Pernah Kucintai*

][Zuraidah Othman][
*Suci Wajah Rindu*

][Nura Zulaikha][
*Cahaya*

][Azhan Kamal][
*Sebening Rindu*

][Manjlara][
*Persis Sebutir Pasir*
*Suka Saya Ya? Suka Saya Tidak?*

][Nazurah Aisyah][
*Lili Buat Najah*
*Rahsia Hati Sofea*
*Melur Bunga Ivy*
*Bening Merah Jingga*
*Bukan Hanya Ada Kita*

][Norzilinawati Alias][
*Restuilah Kasih*

][syud][
*Tentang... Dhiya*
*Tas Merah Jambu (Kebun Mimpi)*
*Pelangi (Pelangi)*
*Langit.. Tetap Biru (Damai)*
*Untuk Awak Teja Aulia*
*Baju Melayu Hijau Serindit*

][Puteri Imaneisya][
*Ungkapan Rahsia Hati*

][Abdul Latip Talib][
*Salahudin Penakluk Jerusalem*
*Ikramah Penentang Jadi Pembela*

][Zaid Akhtar][
*Salju Sakinah*

][Maya Iris][
*Curahan Cinta Niagara*
*Kuseru Namamu Kekasih*

][Aidil Khalid][
*Bila Nysrah Kata Tak Mahu*

][Hani Fazuha][
*Mengukir Bahagia*
*Bebunga Kasih*
*Harga Sebuah Cinta*
*Hati Kala Cinta*
*Pergi Tanpa Alasan*

][Bahruddin Bekri][
*Dunia Ini Sederhana Kecil*
*Doa Untuk Aku*
*Detektif Bertudung Hitam*
*Adi Gempa*
*Puisi Nadina*
*Terang Bulan*

][Serunai Faqir][
*Lagukan Senandung Itu*
*Mantera Hitam*

][Aida Adriani][
*Kerana Terluka*

][Anita Aruszi][
*Bunga Syurga*
*Hujan Rindu*
*Rembulan Berdarah*
*Sakti Cinta*
*Tiada Sepertimu*
**

][Mazni Aznita][
*Street Vendetta*
*Sayangku Casper*
*Venom Suria*
*Kasihku Arina*
*Alamak Lagi-lagi Dia*

][Pingu Toha][
*L.U.V.E.*
*1.4.3.*
*Epik Cinta Dari Agia*

][Miz Mia][
*Hujan Gula-Gula*

][Iejay Zakaria][
*Lagu Cinta*
*Resepi Cinta*

][Zuliana Abuas][
*Viva Sakura*

][Lily Haslina Nasir][
*Aku Ada Kamu*
*Menunggu Cinta Tuhan*
*Tuhan Masih Menyintaimu*

][Iman Xara][
*Tanya Pada Hati*
*Rumput Masih Hijau*
*Kau Curi Hatiku*
*Seadanya Kamu*
*Sijil Layak Berteman*

][Nazawati][
*Teluki Itu Untuk Aku*

][Xarine/Khairi Mohd][
*Bintang-Bintang Ke Syurga*
*Yuda di Padang Maya*
*AdaMaryam*
*Kasyaf*

][Saidatul Saffaa][
*Kemilau Mutiara Raudhah*
*Damai (Damai)*
*Quartet*
*Busana Nana*

][Mazni Darwisa][
*Samudera Indah Nian*

][Nasron Sira Rahim][
*Nama Atas Kertas*
*Enigma*

][Nur Azzahra][
*Bidadari Hujan*

][Nirrosette][
*Ikhlas, A.K!*
*Nah, Untuk Awak!*
*Tunggu Aira Di Bandung*

][Ika Madera][
*Jet Jonah*
*Dapur Wawa*

][Nasz][
*Sweet Sour*
*Lazuardi*

][Faziela][
*Si Mangkuk Tingkat*
*Sandal Bunga-Bunga*

][RodieR][
*Nyanyian Hati*
**

][Aishah Madadiy][
*Velvet Di Durham*
*Akrilik Atas Kanvas*

][Aidah Bakri][
*Mencari Taman Dihati*
*Dandelion Ditiup Angin*

][Nisyah][
*3 Jantung Hati*
*Bawah Pohon Sena*

][*_*][
*XX*
**



~ Indonesia ~
][Prof Hamka][
*Tenggelamnya Kapal Van Der Vick*
*Di Bawah Lindungan Kaabah*
*Merantau Ke Deli*

][Andrei Aksana][
*Abadilah Cinta*
*Sebagai Pengganti Dirimu*
*Cinta Penuh Air Mata*
*Kerana Aku Menyintaimu*
*Lelaki Terindah*
*Pretty Prita*
*Cinta 24 Jam*
*Men 2 Love*
*Janda-Janda Kosmopolitan*

][Marga T][
*Karmila*
*Setangkai Edelweiss*
*Sepagi Itu Kita Berpisah*
*Tesa*

][Habiburrahman El Shirazy][
*Ayat-Ayat Cinta*
*Pudarnya Pesona Cleopatra*
*Dalam Mihrab Cinta*
*Ketika Cinta Bertasbih*
*Ketika Cinta Bertasbih 2*
*Ketika Cinta Berbuah Surga*

][Andrea Hirata][
*Laskar Pelangi*
*Sang Pemimpi*
*Edensor*
*Maryamah Karpov*

][Tere liye][
*Hafalan Shalat Delisa*
*Moga Bunda Disayang Allah*
*Bidadari Bidadari Surga*
*Rembulan Tenggelam Di Wajahmu*
*Burlian*
*Pukat*

][Sendutu Meitulan][
*Cintaku Antara Jakarta & Kuala Lumpur*
*Mimpi-Mimpi Si Patah Hati*

][Dewie Sekar][
*Zona@Tsunami*
*Perang Bintang*
*Zona@Last*
*Langit Penuh Daya*

][Esti Kinasih][
*Fairish*

][Dianing Widya Yudhistira][
*Perempuan Mencari Tuhan*

][K. Usman][
*Rahasia Cinta Gadis Jelita*

][Abdulkarim Khiratullah][
*Mencari Cinta Yang Hilang*

][Jurie G Jarian][
*Opik Sok Cool Nih!*

][Mira W][
*Cinta Berkalang Noda*

][Maria A Sardjono][
*Pewaris Cinta*
*Melati Di Musim Kemarau*
*Ketika Flamboyan Berbunga*
*Musim Bunga Telah Berlalu*
*Seikat Mawar Putih*
*Merambah Bukit Wadas*
*Hujan Di Akhir Kemarau*
*Telaga Hati*
*Pengantin Kecilku*
*Daun-Daun Yang Gugur*
*Tiga Orang Perempuan*
*Lembayung Di Langit Lembayung Di Mataku*
*Sepatu Emas Untukmu*
*Bintang Dini Hari*
*Gaun Sutra Warna Biru*
*Cinta Yang Biru*
*Sayap-Sayap Cinta*
*Menjolok Rembulan*
*Langit Di Atas Merapi*

][Luna Torashyngu][
*Lovasket*
*Dua Rembulan*

][Alexandra Leirissa][
*12 Pendar Bintang*

][Sitta Karina][
*Seluas Langit Biru*



~ Singapura ~
][Norisah A. Bakar][
*Takdir*
*Rinduku Di Angin Lalu*
*Hati Seorang Wanita*
*Kasih Antara Kita*
*Kerana Kau*
*Inche' Jamil Menantu Mithali*

][Manaf Hamzah][
*Dedaun Hijau Di Angin Lalu*
*Anggerik Di Tangkai Mawar*
*Aylana*
*Sekeras Waja Selembut Sutera*
*Dalam Kehangatan Dakapan Senja*
*Hujan Gerimis Dihiasi Pelangi*
*Suzan*

][Isa Kamari][
*Atas Nama Cinta*
*Tassawul*

][Rohani Din][
*Diari Bonda*





..:: berkongsi rasa ::..

][ Galau Di Hati Seri ][
][ Suka Saya Ya? Suka Saya Tidak? ][
][ Yuda di Padang Maya][
][ 1 4 3 ][
][ Jaja & Din ][
][ Menunggu Cinta Tuhan ][
][ Bebunga Kasih ][
][ Kemilau Mutiara Raudhah ][
][ Bintang-Bintang Ke Syurga ][
][ Tuhan Lebih Tahu ][
][ Ketika Cinta Berbuah Surga ][
][ Dame Zoete Sarah ][
][ Teluki Itu Untuk Aku ][
][ Dalam Kehangatan Dakapan Senja ][
][ Setiap Jumaat ][
][ Sigaraning ][
][ Bidadari-Bidadari Syurga ][
][ Odisi Bulan Biru ][
][ Rooftop Rant ][
][ Kuseru Namamu Kekasih ][
][ Chinta ][
][ Ombak Bukan Biru ][
][ Doa Untuk Aku ][
][ L.U.V.E. ][
][ Bunga Syurga ][
][ Secantik Anugerah ][
][ Dunia Ini Sederhana Kecil ][
][ Transgenesis: Bisikan Rimba ][
][ Kasih Antara Kita ][
][ Kugapai Kasihmu ][
][ Mengukir Bahagia ][
][ Bukan Terlarang ][
][ Bohemian ][
][ Dari Beirut Ke Jerusalem ][
][ Sang Pemimpi & Edensor ][
][ Plain Jane ][
][ Cinta Seindah Madah ][
][ Lili Buat Najah ][
][ Tentang... Dhiya ][
][ Laskar Pelangi ][
][ Garis-Garis Dejavu ][
][ Persis Sebutir Pasir ][
][ Sekeras Waja Selembut Sutera ][
][ Sara Kirana ][
][ Qaseh Qaisy ][
][ Suci Wajah Rindu ][
][ Ada Cinta Di Hati ][
][ aA + bB ][
][ Menggamit Syurga Firdaus ][
][ Aku Yang Kau Tinggalkan ][
][ Kopi Susu Sepatu Biru ][
][ Bila Cinta Itu Jadi Milikku ][
][ Air Mata Kasih 2 ][
][ Lamaran Kedua ][
][ Bahtera Cinta ][
][ Zahrah de Tigris ][
][ Cinta Sang Pari-Pari ][
][ Kerana Kau Lelakiku...][
][ Maafkanlah Aku ][
][ Mencari Locus Standi ][
][ Kau Yang Tercinta ][
][ Luka Sekeping Hati ][
][ Ombak Senja ][
][ Kuseru Kasihmu ][
][ Labyrinth ][
][ Ayat-Ayat Cinta ][
][ Pudarnya Pesona Cleopatra ][
][ Putik ][
][ Pulang ][
][ Cinderella Cinta ][
][ Gurindam Jiwa ][
][ Bayangan Rindu ][
][ Kerana Dia Cinta ][
][ Hati Seorang Wanita ][
][ Surat Ungu Untuk Nuha ][
][ Perempuan Tanpa Dosa ][
][ Imam ][
][ Fairish ][
][ Untuk Tiga Hari ][
][ Semarak ][
][ Atas Nama Cinta ][
][ 5 Tahun 5 Bulan ][
][ Setulus Setia Seindah Nama ][
][ Kasih Seharum Lavender ][
][ RADHA ][
][ Percayalah ][
][ Setelah Kau Pergi ][
][ Duri ][
][ Biarkan Aku Menangis ][
][ Hadirnya Cinta ][
][ Menyemai Cinta ][
][ Kau Laksana Bulan ][
][ Jejak-Jejak Songsang ][
][ Sutera Demi Aishah ][
][Bila Sena Kembali Berbunga 2][
][ Aylana ][
][ Tanah Andriyana ][
][ Takdir ][
][ Belaian Jiwa ][
][ Takagi Sayang ][
][ Angin Dingin Dari Utara ][
][ Anggerik Di Tangkai Mawar ][
][ Mimpi Kita Serupa ][
][ Priya ][
][ Semalamku Bermimpi ][
][ Dedaun Hijau Di Angin Lalu ][
][ Berikan ku Bahagia ][
][ Maafkanku Sayang ][
][ Kasih Bersemi ][
][ Bara ][



..:: tukang ulas buku ::..

][ CarrieKirana ][
][ Antubuku ][
][ 1001 Malam ][
][ Ulas Buku ][
][ Forum Buku ][
][ Dunia Novel ][
][ Ulas & Kupas ][
][ dunia-novel ][
][ ketika membaca ][
][ kicap's review ][
][ My Kingdom of Books ][


..:: teratak teman ::..




..:: e-novel ::..




..:: gedung buku ::..

][ Creative ][
][ Alaf21 ][
][ Jemari Seni ][
][ Kaki Novel ][
][ KarnaDya ][
][ NB Kara ][
][ MPH ][
][ Utusan Publication ][
][ Fajar ][
][ Dawama ][
][ Ujana Ilmu ][
][ PTS ][
][ Pustaka Islamiyah ][
][ Pekan Ilmu Publications ][

][ Pustaka Republika ][
][ Gramedia ][
][ MyLibrary ][
][ Kamus Dewan ][
][ Kamus Dewan 2 ][

..:: terima kasih kerana menjadi tamu ::..

Free Web Counter
hit Counter


..:: ini aku ::..

...::duniAku::..


..:: music ::..






..:: pendapat anda ::..

Perlu ataupun tidak saya meneruskan 'tugasan' saya berkongsi rasa dengan anda..??
Perlu... kerana (alasan anda - postkan di 'guestbook')
Tidak perlu... kerana tidak membantu sama sekali.
Tidak kisah... mana2pun boleh.
  
pollcode.com free polls

Guestbook



..:: iklan ::..

contact


If you want to be updated on this weblog Enter your email here:

cReditS

Blogdrive




Monday, June 01, 2009
Dalam Kehangatan Dakapan Senja

Pengarang : Manaf Hamzah

Halaman     : 786

Tahun          : 2009

Terbitan      : Pustaka Nasional

Harga          : RM


Blurb:

 

Dilema seorang gadis…

 

Perkahwinannya dengan pemuda pilihan sendiri terpaksa dibatalkan di saat-saat akhir oleh tunangnya. Bagaimanapun, dapat juga Amelia Harun meneruskan perkahwinannya itu.  Tapi dengan pemuda lain. Seorang pemuda yang begitu merahsiakan latarbelakangnya yang sebenar…

 

Dilema seorang wanita…

 

Meskipun sudah menjadi isteri kepada Karim Iskandar yang misteri, namun Amelia ingin juga dimiliki oleh pemuda lain. Seorang pemuda yang gagah dan berwibawa. Tapi tidak sebangsa dan seagama. Bahkan bekas tunangnya mahu kembali kepadanya.

Lantaran membuat Amelia dilanda perasaan berbelah-bahagi ....

 

Dilema dalam rahsia…

 

Kehidupan Amelia menjadi tidak menentu, dek dia berhadapan dengan rahsia dan misteri orang-orang sekelilingnya yang dikenali dan disayangi. Tentang watak sebenar arwah ayahnya? Tentang apa yang terkandung dalam diari yang arwah telah tinggalkan. Justeru membuat keluarganya dalam bahaya. Tentang latar belakang suaminya yang beliau begitu rahsiakan?

Sesungguhnya, apabila semua jawapan terhurai, Cukup menggegarkan jiwa raga Amelia...

 

* * * * * *

 

Dalam Kehangatan Dakapan Senja (DKDS) adalah karya terbaru daripada Manaf Hamzah. Kisah tentang Amelia Harun seorang anak gadis yang lincah dan cantik, telah mengikat tali pertunangan dan bakal melangsungkan perkahwinan dengan jejaka pujaan hatinya, Zamrilludin Ariffin.

 

Perkenalan yang tidak dirancang dalam situasi yang tegang dan tidak bersahabat antara Amelia dan ‘pria ganteng’ dalam pesawat dari Bangkok ke Singapura meninggalkan kesan yang tersendiri buat Amelia. Lawan mulut serta butir bicara yang penuh sinis dan menyakitkan hati menyebabkan hubungan mereka diselubungi dengan perasaan marah dan jengkel.

 

Kita hanya merancang tuhan menentukan segalanya. Begitu juga Amelia, mahligai bahagia yang ingin dibina roboh di tengah jalan. Penarikan Zamri daripada majlis perkahwinan mereka disaat-saat akhir ketika segala tempahan dan kartu walimah telahpun ditempah dan diedarkan pada kenalan dan sanak saudara tidak memungkinkan Amelia membatalkan majlis tersebut.

 

Lantaran usulan dan lamaran Karim Iskandar, lelaki misteri yang jatuh hati padanya, memberi setitis harapan buat Amelia. Kesudian Karim Iskandar menjadi pengantin lelaki bidan terjun menggantikan Zamri si tunang yang tidak bertanggungjawab itu Amelia terima dengan harapan yang berbunga di hati. Semoga suatu hari nanti dia mampu menyintai Karim Iskandar sebagai lelaki yang bergelar suami. Walaupun cintanya buat si suami masih belum berputik, dia akur pada tanggungjawabnya sebagai seorang isteri.

 

Kenneth Chng, pegawai polis yang mengetuai operasi ‘Si Mata Helang’ iaitu operasi membenteras satu sindiket dadah yang terbesar. Beliau berpangkat Timbalan Pengarah dan berkhidmat di Biro Narkotik Pusat (CNB), berkenalan dengan Amelia dalam keadaan yang tidak ‘sempurna’. Pertemuan antara mereka sentiasa dalam keadaan tegang dan sering kali berakhir dengan kata-kata sinis yang menyakitkan hati.

 

Ketika kehangatan bulan madu Amelia dan Karim Iskandar masih membara, Amelia sering di‘ganggu’ oleh Kenneth Chng jejaka kacukan cina-serani itu. Kehadiran Kenneth Chng membuatkan ketenteraman hati Amelia tergugat. Tapi sebenarnya ada sesuatu yang Amelia cuba selindungkan, cuba nafikan iaitu tanpa dia sedar hatinya telah terpikat, terusik zahir dan batin pada sang pria yang gagah dan mempesonakan itu. Tapi itu mustahil kerana mereka tidak sebangsa dan seagama, mana mungkin mereka boleh bercinta! Apatah lagi Amelia telahpun bersuami.

 

Ada sesuatu tentang masa silam Harun Razak, arwah ayah Amelia yang tidak diketahui oleh ahli keluarganya. Di masa yang sama Lanang telah dibebaskan daripada penjara. Ada perhitungan yang harus dia langsaikan dengan Harun Razak (arwah). Sebenarnya ada sesuatu yang Harun sembunyikan hatta daripada keluarganya sendiri. Tapi sayangnya Harun telah meninggal, yang tinggal hanya Amelia dan Nadia – anak-anaknya serta Zahrah Yusuf iaitu bekas isterinya yang telahpun berkahwin dengan En. Saiful Ahmad.

 

Dasar penjahat, tidak dapat gading bertuah, tandukpun berguna juga. Oleh kerana dendam tidak dapat dibalas pada arwah Harun, Amelia anaknya yang menjadi galang ganti. Asalkan hati Lanang puas dan dendamnya pada Harun terbalas. Begitulah dendam Lanang terhadap arwah Harun, orang yang telah mengkhianati persahabatan mereka dan membuatkan dia terpaksa menghabiskan masa 5 tahun meringkuk dalam penjara.

 

Bagaimanakah nasib Amelia? Akan berputikkah cintanya pada suaminya Karim Iskandar? Dapatkah dihindari segala ‘gangguan’ Kenneth Chng atau dia harus akur pada kata hatinya? Penemuan diari misteri milik arwah Harun menyebabkan nyawa Amelia dalam bahaya? Apakah misteri disebalik diari dan potret wajah Amelia?  Selamatkah dia daripada dendam Lanang dan sekutu-sekutunya? Kenneth Chng, berjayakah dia dalam operasi ‘Si Mata Helang’ yang diketuainya? Dapatkah diberkas semua penjahat-penjahat yang berleluasa? Atau dia yang menjadi korban kegilaan penjahat?

 

Segala jawapan ada dalam nashkah ini. Terpulang pada anda untuk mencari jawapannya.

 

***

 

Jangan tanya aku apa istimewanya novel ini kerana aku memang tak ada jawapan yang tepat. Yelah, seperti yang selalu aku tegaskan pada kawan-kawan semua, tak semestinya apa yang aku suka, kawan-kawan akan jatuh suka juga! Selera kitakan berbeza dan jika adapun, ianya satu credit pada aku.

 

Okey. Aku ada beberapa sebab yang boleh aku berikan pada kalian, kenapa aku sukakan setiap karya Manaf Hamzah. Antaranya, aku suka cara penulis melakarkan setiap plot cerita hasil garapannya. Penulis sering meletakkan aku dalam situasi yang diselubungi misteri. Tentang gerangan siapa dan apa kejadian yang akan berlaku seterusnya. Unsur saspens sering membuatkan hati aku tidak akan tenang selagi tidak mengetahui jawapannya. Sudahnya aku harus menyudahkan pembacaan aku walaupun aku mungkin akan mengorbankan waktu tidurku.

 

Selain daripada itu, penulis juga bijak menyusun ‘strategi’ agar setiap perjalanan cerita gagal ditebak oleh pembaca terutamanya aku. Sering kali aku tertipu kerana setiap andaian aku tersasar daripada apa yang dibentangkan oleh penulis. Penulis juga bijak memanipulasi aku tentang gambaran setiap watak. Membuatkan aku sering tertanya-tanya… whose who? hingga ke penghujungnya apabila segala rahsia mula tersingkap, aduh aku terpedaya rupanya!!

 

Dari segi gaya bahasa, jawapan aku adalah no komen. hehehe. Bukan apa, kerana ada ketikanya aku seakan membaca karya dari Indonesia. Hey… kitakan serumpun – Malaysia, Singapura dan Indonesia – jadi tak mustahil sedikit sebanyak penggunaan ayat dan pemilihan perkataan adakalanya berbau keIndonesiaan sedikit. Tapi aku suka!! Adakalanya pula aku seumpama masih lagi berada di zaman ‘pop yeh yeh’. Ala-ala dialog dalam filem Tan Sri P. Ramlee pun ada!

 

Walau bagaimanapun dalam jangka masa aku menghabiskan pembacaan, tertangkap juga oleh mataku yang bolé ini akan beberapa kesilapan sama ada dari segi kesilapan ejaan mahupun editing. Tapi ianya taklah mengganggu pembacaan aku (kerana penulis bijak menutupnya dengan jalan cerita yang saspens hingga aku hanya menutup mata pada setiap kesilapan yang aku temui). Lagi satu aku tidak arif tentang proses penyuntingan di Singapura. Jadi aku tidak pasti akan standard ejaannya.

 

Cumanya sebagaimana yang sebahagian dari kita sedia maklum, karya Manaf Hamzah adalah ‘novel dewasa’. Jadi ingin aku ingatkan… andai ada antara kalian yang berniat hendak bagi anak dara yang masih dalam kategori di bawah umur membacanya, aku sarankan agar anda fikir dua-tiga kali dulu sebelum beri kerana terdapat sedikit unsur-unsur 18SX.

 

Jadi, seperti mana dengan novel-novel beliau yang terdahulu, Dalam Kehangatan Dakapan Senja ini juga mampu membuatkan aku terpaku menatapnya. Adakala ia membuatkan aku menyungging senyuman dan ada ketikanya, aku jadi terpisat-pisat dengan insiden-insiden yang terdapat dalam nashkah ini. hehehe

 

Buat En. Manaf… tahniah DKDS memang menghiburkan saya!!. Harap Pesta Buku tahun depan, datanglah lagi dengan hasil karya yang terbaharu!! kami di sini akan sentiasa menanti-nantikan karya En. Manaf… dan kalau boleh harganya janganlah mahal sangat, takut kami dibuatnya!! hehehe

                                                                       


Posted at 10:35 am by wanAmalyn
(2) dah komen  

Thursday, May 28, 2009
Setiap Jumaat

Pengarang  : Norhayati Berahim

Halaman    : 723

Tahun         : Mac 2009

Terbitan      : NB Kara

Harga         : RM24.90


Blurb:

Persahabatan itu telah menjadi racun

Hidup di negara orang memang payah. Apatah lagi di Negara Jepun yang rumah sewanya hanya sekangkang kera. Benar kata orang, biar hujan emas di negara orang, hujan batu di negara sendiri. Negara sendiri lebih indah. Tetapi kerana dendam, payah dan gundah, suka atau tidak, Jasmine gagah mengharungi sendiri.

 

Bertahun berlalu, marah pada emak tidak pernah surut. Memang tidak ada haramnya emak berkahwin lain, tidak ada hinanya. Ayahpun sudah meninggal dunia. Tetapi apa perlunya emak berkahwin dengan lelaki bujang?

 

Namun Jasmine tidak tahu, ada rahsia sebenarnya yang emak tidak mahu cerita…

 

******

 

Setiap Jumaat (SJ)  adalah karya terbaru Norhayati Berahim (NB). Kali ini NB 'berkongsi' ideanya tentang sebuah lagi cereka. Berkisah tentang Jasmine, si gadis melayu yang hidup di tengah-tengah masyarakat Jepun di kota raya Tokyo. Mencari rezeki selepas menghabiskan masa selama 4 tahun di bumi yang sama. Jasmine yang pada mulanya merantau hanya demi satu impian, menimba ilmu demi merubah nasib keluarga yang hidup dalam serba kekurangan.

 

Tahun kedua Jasmine di Jepun, ayahnya meninggal dan setahun kemudian berita ibunya berkahwin lain pula dia terima. Rasa sedih kerana tidak berpeluang menatap wajah ayah buat kali terakhir, bercampur dengan rasa sakit hati dan terkilan akan keputusan ibunya, Jasmine nekad tidak ingin pulang ke tanah air. Bersama Nita – rakan seuniversiti – dia mengharungi kehidupan yang sukar, bekerja sebagai pemandu pelancong dengan kos hidup yang serba-serbi mahal di kota Tokyo demi meneruskan kelangsungan hidupnya.  

 

Ku Pian - dia anak muda yang sering tersilap membuat percaturan. Pilihan hatinya sering kali ditentang oleh Tengku Ahmad Saman, bapanya. Pelbagai olah dan muslihat dilakukan agar hubungan anaknya tidak 'menjadi' dengan alasan, demi kebaikan dan masa depan si anak.

 

Tapi tidak pada Ku Pian. Pada Ku Pian, bapanya terlalu mengongkong. Sering menjadi penghalang pada setiap tindak tanduknya, tidak pernah sukakan setiap wanita yang menjadi pilihan hatinya. Hanya satu cara untuk menunjukkan rasa tidak puas hati pada tindakan bapanya iaitu memberontak. Lari meninggalkan rumah. Hatta pabila ayahnya jatuh sakit dan khidmat anak lelaki amat diperlukan, tidak mampu mencairkan hati si anak untuk membawanya kembali.

 

Kota Tokyo telah menemukan mereka - Masako dan Ultraman. Perkenalan yang terjadi pada Setiap Jumaat di hadapan masjid Tokyo. Di bawah pohon sakura sambil menikmati keenakkan mamido, mereka bertemu tanpa sebarang janji. Perhubungan yang pada awalnya biasa-biasa sahaja sementelah mereka tidak mengenali secara peribadi, diri masing-masing.

 

Sehinggalah Masako tidak lagi muncul pada setiap Jumaat dan hari-hari berikutnya. Kehilangan Masako meninggalkan kesan yang amat mendalam pada Ultraman. Hidupnya suram dan sepi tanpa kehadiran Masako, lalu bumi Tokyo ditinggalkan dengan seribu rasa terkilan yang bergolak di hati.

 

Dengan alasan pulang demi meraikan perkahwinan si abang. Jasmine akhirnya kembali menjejakkan kakinya ke negara tanah tumpah darahnya – Malaysia.  Kembali selepas hampir 10 tahun merantau. Kepulangannya menyingkap tabir rahsia yang selama ini diselindungkan oleh si ibu. Jasmine akhirnya akur akan kekhilafan diri, sedar bahawa dia telah tersilap sangka pada si ibu.

 

Adakah kepulangan Jasmine akan membuka pintu hatinya untuk kembali menetap di Malaysia? Kembali untuk menabur bakti pada keluarga yang telah lama ditinggalkan? Kembali untuk memperbaiki segala kekeliruan yang ada? meleraikan segala kekusutan yang melanda? Yang pastinya adakah kepulangannya mampu membuka lembaran baru dalam hidupnya?.

 

Apa yang dapat aku katakan, NB sekali lagi telah berjaya mengikat aku menatap Setiap Jumaat (SJ) hingga ke noktah terakhir dengan rasa puas dihati. Sememangnya keupayaan NB menarik tumpuan pembaca setianya dengan setiap cereka ciptaannya tidak dapat disangkal. Asyik dan penuh dengan unsur-unsur motivasi, nasihat dan teladan sebagai panduan hidup. Setiap watak garapan beliau, mampu dijadikan idola kepada pembacanya. Setiap plot cereka ciptaannya mampu dijadikan tauladan dan iktibar hidup. Itulah NB penulis prolifik yang sering tidak kering idea menghasilkan karya-karya untuk tatapan pembaca setianya.

 

Kali ini SJ menampilkan kisah tentang kekentalan jiwa seorang Jasmine yang hidup di perantauan, hidup dicelah-celah masyarakat kota Tokyo yang serba-serbi mahal. Bagaimana Jasmine berjuang untuk meneruskan kelangsungan hidup di negara orang yang saban hari harus menanamkan ingatan tentang asal usul diri dan pegangan hidupnya sebagai seorang muslimah.

 

SJ kisah tentang kekhilafan seorang anak yang hidup dalam prasangka, hidup dengan perasaan sakit hati dan benci pada seorang ibu yang melahirkannya ke dunia ini. Aduh sombongnya si anak, dengan ibupun nak cari gaduh!?. Duhai anak… bukankah syurga itu di bawah telapak kaki ibu??

 

SJ kisah tentang pemberontakan seorang anak yang sangat dangkal fikiran. Bagaimana Ku Pian yang sering menentang setiap tindak-tanduk si ayah yang cuba 'membantu'nya membina masa depan yang lebih berjaya. Si ayah yang cuba memberi panduan pada si anak dalam memilih pasangan yang baik, yang akan berkongsi hidup semata-mata demi kebahagiaan si anak. Tapi seringkalinya ia disalah-tafsirkan oleh si anak!.

 

SJ kisah tentang pengkhianatan seorang sahabat – Daun – yang dalam diam menyimpan perasaan cemburu pada kelebihan sahabat baiknya sendiri. Yang kalah dengan godaan hatinya sendiri. Yang hilang pertimbangan waras. Bahkan nyaris meruntuhkan semangat seorang sahabat yang selama ini berjuang bersama-samanya di bumi asing.  Ia juga kisah tentang keluhuran hati seorang sahabat – Jasmine – yang sudi memaafkan demi satu ikatan yang dinamakan persahabatan.

 

SJ juga kisah tentang percintaan Masako dan Ultraman yang sungguh unik. Dan 'Setiap Jumaat' adalah kunci yang membuka pintu kebahagiaan buat 'mereka' juga buat pembaca yang mengerti akan makna hukum karma. Setiap perbuatan yang baik akan mendapat pembalasan yang baik. Dan ketahuilah bahawa setiap kejadian yang berlaku ada hikmahnya yang kita tak nampak!

 

SJ merupakan sebuah naskhah yang cukup rencah, cukup asam garam kehidupannya. Ada suka, ada duka. Ada sedih, ada bahagia. Tapi yang pentingnya bagaimana penulis mengarap cerita menjadi sebuah cereka yang boleh dijadikan sebagai panduan, sebagai motivasi. Walaupun apa yang dihidangkan hanya sekadar rekaan dan khayalan, tapi 'semangat' yang ada dalam Setiap Jumaat dapat kita serap, jadikan penguat semangat untuk kita mendepani hari-hari mendatang yang penuh dengan ujian dan dugaan dari-Nya.

 

Itulah NB yang punyai banyak idea. Dan inilah salah satu hasilnya – Setiap Jumaat – yang telah mengikat aku untuk menyusuri setiap 'langkah' mereka – Jasmine, Ku Pian, Zulfakar, Makcik Milah, Yusri, Ustaz Alwi, Tengku Ahmad Saman, Tengku Madihah, Jabar, Tok Aki dan ramai lagi – dalam mengharungi setiap cabaran dan dugaan yang melanda. Ada kalanya mereka tersalah membuat percaturan, tersilap memilih jalan, namun berkat kesabaran, keimanan serta ketakwaan, mereka berjaya kembali ke pangkal jalan, kembali menyusuri jalan yang lurus, jalan yang diredhai Allah.

 

Buat NB... sekalung tahniah!! sesungguhnya Setiap Jumaat tidak menghampakan aku.

 


Posted at 09:57 am by wanAmalyn
apa pula komen anda?  

Thursday, May 14, 2009
Sigaraning

Pengarang          : Imaen

Halaman              : 478

Tahun                   : April 2009

Terbitan               : Jemari Seni Publishing

Harga                    : RM20.00


Blurb:

Kami hanya dua jiwa yang terpapas ketika menunggu kereta api, di sebuah halte kehidupan. Aku lelaki yang akan menaiki kereta api siang, dan dia pula perempuan yang telah membeli tiket kereta api malam. Perjalanan satu hala: kami sendiri tidak tahu ke mana destinasinya. Perkongsian yang kami panggil 'cinta' itu, sebenarnya hanyalah saling berpandangan melalui tingkap cermin; saling melambai tangan dan bertukar senyum. Kemudian ketika peluit berbunyi, baru aku sedar realitinya: kereta apiku mula bergerak, kami semakin berjarak. Hanya bayangannya yang melekat di cermin jendela. Kami semakin menjauh. Hanya senyum manisnya masih terlekat di jendela hati.

 

aku bukannya muncikari yang menjual jiwa kepada iblis untuk hidup mewah

 

Apa yang nak dibuat, sekiranya terjumpa duit RM2 juta dan tas 'harta berharga'? Terhormatkah untuk 'dipinjam' sebentar, dengan niat akan memulangkannya kemudian nanti?

 

Kasihan Ali Imran, tauke Pasar Mini MusliMart yang diburu gengster kiri dan kanan... gara-gara 'pinjaman' tidak sengajanya itu. Pada waktu terdesak, tiada yang dapat menolong selain daripada Dia!

 

* * * *

 

IMAEN menulis untuk mereka yang sedia berkongsi falsafah rasa. IMAEN menulis untuk anda, yang menanti karya thriller dalam bahasa nan indah.

 

* * * *

  

Sigaraning bercerita tentang Ali Imran, pengusaha pasar mini MusliMart yang putus cinta dengan Salina yang diumpamakan bak sigaraning nyawanya. Dalam masa yang sama dia dibebankan dengan masalah kewangan yang menyerabutkan lagi kepalanya.

 

Demi merawat hati yang parah dek penangan kecewa cinta, Ali memandu sendirian dari Kuala Lumpur hingga ke Tanjung Malim, di malam yang kelam – sekelam hatinya – dengan harapan dapat mengubat hati yang berantakan. Melayan jiwa yang lara.

 

Tanpa diduga, Ali dihadapkan pula dengan insiden yang tak disangkakan. Menyaksikan kecelakaan antara dua kereta. Dengan perasaan ingin tahu, Ali mampir mencari jawapan. Bagaikan durian runtuh, rezeki jatuh dari langit. Hanya dengan niat 'nak pinjam dulu, nanti ada duit dia bayar balik'. Dengan harapan dapat menyelesaikan masalah tanah tapak rumah di kampung yang hampir tergadai, dengan harapan dapat 'membeli' balik Salina. Tanpa Ali sedar, bermula 'cerita' yang Ali sendiri tak duga akan berlaku, terjadi dalam hidupnya.

 

Duit siapa yang Ali 'pinjam' hingga dia menjadi buruan?  Tapi siapa pula Jah dan Mat JR yang tiba-tiba muncul di depan MusliMartnya? Apa urusan mereka ini dengan Ali? Berjayakah Ali memiliki kembali 'sigaraning nyawanya'? Tapi siapa pula Vivian yang Ali langgar belakang keretanya? Kasihan Nurul, yang menjadi mangsa keadaan. Ops siapa pula Nurul dalam hidup Ali ini?.

 

Wah ramainya 'wanita' dalam hidup seorang Ali Imran. Jika anda ingin tahu siapa 'wanita-wanita' ini dalam hidup Ali, anda haruslah baca sendiri dan aku pasti anda akan 'bertemu' dengan jawapannya.!  

 

* * * *

 

Apa yang dapat aku katakan usai membaca Sigaraning ini adalah……… terdiam, terkedu, terkesima, kadang-kala terasa 'pedas' mengigit tangkai hati, dan akhirnya aku mampu juga menarik nafas yang tersendat di sanubari… lega!.

 

Aku tidak pasti harus memulakan resensi cerita ini dari mana. Minda aku jadi beku seketika untuk memilih ayat, menyusun kata yang indah-indah tentang Sigaraning ini. Naskhah cantik lagi molek 'hadiah' Imaen buat pembaca setianya ini.! Adakah aku harus memulakannya daripada rintihan jiwa Ali Imran akan kegagalannya bercinta? Aku rasa tak perlu… hanya menampakkan seorang Ali Imran jadi tak macho! Apa ni, lelaki menangis kerana putus cinta? tak 'rock' la Ali!!. hehehe

 

Atau berhikayat tentang pasar mininya?. Bagaimana sukarnya Ali yang harus bersaing dengan pasaraya-pasaraya 'buatan Amerika' yang besar lagi gah itu. Atau bercerita tentang stigma segelintir masyarakat melayu yang lebih mengagungkan barangan buatan luar negeri demi nak jaga status?. Yalah, tak 'standard' la kalau guna barangan yang ada cap "made In Malaysia" atau yang dihujungnya ada 'melayu'.

 

Atau bercerita tentang sekumpulan kongsi gelap atau gengster yang menjadi buruan pihak berkuasa? Bagaimana orang jahat berurus niaga, bagaimana polis bertindak. Ah klisenya, kata sesetengah orang. Kan seharusnya begitu, ada orang jahat (gengster) mesti ada orang baik (polis) yang bertugas membasmi segala kejahatan. Atau bercanda tentang polis yang korup dan tidak amanah?

 

Aduh! aku sudah pening… hahahaha

 

Tapi sememangnya itu adalah kenyataankan?. Setiap apa yang kita tak ingin dengar, itulah hakikat yang harus kita terima kerana ianya tak mustahil berlaku dalam masyarakat kita. Ia adalah realiti dalam fantasi yang dihidangkan pada pembaca.  Walaupun pahit, tapi itulah kebenaran. Mungkin kita tak suka nak dengar segala keburukan yang ada. Yang kita nak dengar, hanya yang indah-indah sahaja.

 

Sebenarnya kesimpulannya mudah sahaja. Kalau anda sememangnya 'pengikut' setia setiap karya Imaen daripada V for Vendetta (aku suka seru begitu… hehehe), Labyrinth serta Bohemian, aku pasti anda sedia maklum bagaimana cara Imaen 'bercerita'. Bagi yang belum pernah membaca karya Imaen, jangan bimbang cara Imaen mudah sahaja.

 

Imaen 'bercerita' menerusi penanya yang bersahaja tapi kadang-kala berbisa, berbaur sindiran  sinis lagi pedas dalam 'bahasa' yang indah. Jika anda dapat membayangkan gambaran secara fizikal, buat lawak tapi dengan riak wajah yang bersahaja (wajah 'selamba derk' istilah anak-anak muda zaman sekarang). Itulah Imaen.

 

Sedari awal aku memulakan pembacaan aku sudah terasa 'hangat'nya. Mengipas muka agar hilang rasa yang membahang di pipi. Menyambung bacaan, aku 'tersadung' lagi. Aduhai, pedasnya rasa yang menggigit tangkai hati, menusuk hingga ke lubuk jantung. Dari satu bab beralih ke satu bab, hinggalah tiba ke noktah terakhir karya ini aku baca, kesimpulan yang aku boleh katakan, karya ini sarat dengan tazkirah, nasihat, sindiran, bahkan terselit juga ilmu (ekonomi) yang dapat aku kutip dalam naskhah 'kecil' ini tapi sebenarnya padat dengan inti pati yang berguna buat pedoman. Itulah kelebihan Imaen, bertazkirah menerusi buah fikiran, menerusi tinta penanya.

 

Dari segi bahasa, aku tiada masalah dengan gaya bahasa Imaen. Bahkan aku suka. Susunan ayat serta laras kata yang indah lagi berseni. Bagaikan tak percaya si pemiliknya adalah pemegang Ijazah Ekonomi. Yang suatu ketika dahulu pernah bergelumang dengan angka-angka dan istilah-istilah ekonomi yang aku sendiri tidak pernah belajar. Dan aku juga bukan orang sastera yang pakar dalam membicarakan tentang 'bahasa'. Aku hanyalah orang biasa yang berbicara tentang eloknya bahasa berdasarkan gerak rasa. Berkongsi perasaan dengan anda tentang naskhah yang hebat ini.

 

Imaen juga memperkenalkan pada aku perkataan-perkataan baru yang jarang digunapakai dalam pertuturan seharian. Perkataan seperti 'lambam', 'jegela', 'kelesa' (sekadar menyebut beberapa patah perkataan yang terngiang-ngiang di kepala). Sesungguhnya selain mendapat ilmu, menikmati cereka idea Imaen, aku juga dapat memperkayakan lagi perbendaharan kata. Kiranya 3 in 1 lah! atau boleh juga dikatakan sebagai 'one stop center'.

 

Dari segi penceritaan, Imaen berjaya mengheret aku menjadi sebahagian daripada 'watak' dalam cerita 'romantic thriller' garapannya ini (walaupun aku bukan watak siapa-siapa dalam naskhah ini). Imaen berjaya membuatkan aku berkongsi rasa sedih, geram, berbelah bahagi dan adakalanya kasihan dengan Ali. Ali yang 'jiwang karat', Ali yang baik dan sopan, Ali yang sinis, bahkan dengan Ali yang kedekut. Semua rasa teradun dengan cantik, letak di tempat yang sepatutnya pada setiap perenggan, lembaran, halaman mahupun bab. Menjadi serasi dan sebati di hati sepanjang aku menghabiskan bacaan.

 

Buat Imaen, teruskan berkarya, dan jangan sekali-kali berfikir untuk meletakkan pena anda! Sesungguhnya di zaman yang bahasa ibunda ini sedang diperkotak-katikkan, seharusnya ada penulis berbakat yang bangkit menjadi pelapis memperjuangkan bahasa ibunda kita ini. Bahasakan Jiwa Bangsa?!!

 

Yang merah itu saga, yang kurik kundi ;

Yang Indah bahasa, yang baik budi...

 

Nota kaki : Imaen... cantik juga kalau, novel akan datang bercerita pula pasal si Rais.  Wink


Posted at 05:47 pm by wanAmalyn
(5) dah komen  

Monday, May 11, 2009
Bidadari-Bidadari Surga

(Cover versi terbitan Republika - Indonesia)

     Pengarang : Tere Liye

     Halaman    : 362 (edisi Indonesia)

     Tahun        : Cetakan 1 : Juni 2008

     Terbitan    : Penerbit Republika

                       (edisi terjemahan oleh PTS)

     Harga       :


Sinopsis:

 

Bidadari-Bidadari Surga (BBS) adalah karya hasil garapan penulis jiran dari seberang – Indonesia – Tere Liye.

 

Kisah tentang rentetan perjalanan 5 orang anak bersama ibu mereka Mamak Lainuri sebagai ketua keluarga selepas pemergian Babak (ayah) mereka akibat dibaham oleh penguasa rimba – Sang Siluman – gelaran yang diberikan pada Harimau Gunung Kendeng.  Bersama anak-anaknya Laisa, Dalimunte, Ikanuri, Wibisana dan Yashinta, mereka meneruskan hidup dalam serba kedaifan di Lembah Lahambay yang terpencil, yang serba kekurangan dan serba keterbatasan. Yang hidup hanya bersandarkan nasib yang mahu berbaik pada mereka. Tapi bukan dengan jalan yang mudah.

 

Hidup hanya berbekalkan kerja keras, kerja keras dan kerja keras. Itulah semangat yang ditiupkan oleh Laisa terhadap adik-adiknya. Walaupun adakalanya dia lelah sendirian dengan olah si adik terutamanya 2 'sigung kembar' (sebenarnya bukan kembar) Ikanuri dan Wibisana. Bahkan dia pernah diuji apabila kehadirannya dipertikaikan oleh si adik "kau bukan kakak kami, kenapa pula kami harus menurut". Tapi dia tetap tegar meneruskan usaha dan tenaga bahkan sanggup mengorbankan hatta nyawanya demi adik-adiknya. "Lais mohon… Ya Allah, jangan ambil adik Lais"

 

Hidup yang hanya bersandarkan usaha yang gigih tanpa kenal erti putus asa. Mereka 'dewasa' bersama keazaman dan kerja keras semata. Walaupun adakalanya nasib seakan tidak ingin bersahabat dengan mereka. Yang adakalanya menyempitkan peluang mereka untuk meneruskan persekolahan. Namun mereka tidak peduli. Mereka tetap berusaha tanpa jemu. Hinggalah 'nasib' mula berbaik pada mereka. Memberi mereka peluang, yang pastinya adalah atas usaha dan kerja keras kak Laisa.

 

…Dan sesungguhnya di syurga ada bidadari-bidadari bermata jeli (Al Waqiah: 22). Pelupuk mata bidadari-bidadari itu selalu berkedip-kedip bagaikan sayap burung indah. Mereka baik lagi cantik jelita (Ar Rahman: 70). Bidadari-bidadari syurga seolah-olah adalah telur yang tersimpan dengan baik (Ash-Shaffat: 49)… 

 

******

 

Apa yang dapat aku katakan usai membaca Bidadari-Bidadari Surga (BBS) ini, aku terpaku. Aku terkedu. Dan aku menyapu sisa air mata yang mengalirkan di pipi pabila perasaan sebak, tersentuh dan sedih akan nasib mereka sering mengiringi aku sepanjang menghabiskan bacaan ini. Subhanallah, indahnya naskhah ini, itulah perasaan yang singgah dibenakku.

 

Ini kisah tentang masa kecil mereka yang penuh perjuangan. Kisah 25 tahun silam yang penuh onak dan ranjau. Sebelum mereka bangkit menjadi apa yang mereka 'jadi' hari ini. Kejayaan setiap mereka adalah lambang perjuangan kakak mereka – Laisa.

 

Sebuah karya tentang pengorbanan seorang kakak terhadap adik-adiknya. Kisah tentang  Kak Laisa yang tidak akan pernah membiarkan adik-adiknya kecewa, kisah tentang  Kak Laisa yang tidak akan pernah membiarkan adik-adiknya malu. Jika harus ada yang kecewa dan malu adalah dirinya bukan adik-adiknya. Kisah tentang kak Laisa yang tidak pernah datang terlambat untuk adik-adiknya. Kisah kak Laisa yang sanggup mengorbankan hidupnya demi adik-adik.

 

Seorang kakak yang sanggup mengorbankan seluruh masa remajanya demi kelangsungan hidup adik-adiknya. Seorang kakak yang sanggup mengorbankan hatta nyawanya tatkala berdepan dengan Sang Siluman. "Puyang tidak boleh memakan mereka… Lais mohon. Tidak boleh!" Walaupun dia sedar dirinya sendiri bakal menjadi mangsa sebagaimana nasib yang menimpa ayah mereka. Aduhai… aku jadi takjub dengan keberanian Laisa. Seorang kakak yang tidak pernah mengenal erti susah, erti takut demi adik-adiknya.

 

Jika anda mahukan kisah 'cinta', naskhah ini sememangnya sarat dengan rasa 'cinta'. Cinta seorang kakak terhadap adik-adiknya. Kisah cinta adik-adik pada kakaknya pabila mereka mulai sedar akan pengorbanan si kakak.

 

Aduhai… aku kedengarannya amat berlebihan! Bukan kerana aku berpeluang bertemu empat mata dengan penulis hebat ini. BUKAN.  Tapi sesungguhnya akulah yang jadi teruja untuk bertemu si penulis ini tatkala usai membaca ketiga-tiga karya beliau – Hafalan Shalat Delisa, Moga Bunda Disayang Allah & Bidadari-Bidadari Surga – (naskhah original berbahasa Indonesia). Bagi aku setiap inci cerita ini adalah istimewa dan sarat dengan 'semangat' perjuangan seorang kakak.

 

Bacalah. Aku ingin kamu merasai perasaan yang sama seperti aku. Moga 'rasa' aku tidak menipu kamu, atau jika anda rasa tertipu… maafkan aku, kerana sesungguhnya aku tidak boleh menipu diriku sendiri. 'Rasa' yang sarat dengan perasaan sebak dan sedih tapi bahagia… walaupun di akhir cerita tidak se'bahagia' sebagaimana yang kita harapkan akan berlaku, tapi aku PUAS. Kerana aku tahu… pastinya kak Laisa adalah antara 'Bidadari-Bidadari Surga' yang dijanjikan oleh Allah s.w.t. Amin.

 

 

Nota:

Terima kasih pada welma landa yang telah membuka hati aku untuk membaca Hafalan Shalat Delisa dengan resensinya yang indah itu. Yang telah membuka hati aku untuk membaca setiap karya Tere Liye yang lain – Moga Bunda Disayang Allah diikuti dengan naskhah ini – Bidadari-Bidadari Surga!!

 


Posted at 10:12 am by wanAmalyn
(3) dah komen  

Thursday, May 07, 2009
Odisi Bulan Biru

Pengarang          : John Norafizan

Halaman              : 478

Tahun                   : March 2009

Terbitan               : Jemari Seni Publishing

Harga                    : RM20.00


Blurb:

 

JOHN NORAFIZAN kembali membawa anda mengembara bersamanya meneroka keindahan bumi Jepun dan Turki. 

 

Kata ibu, zaman dulu hanya perawan-perawan sahaja yang dibenarkan memetik bunga-bunga saf. Sekiranya jari mereka terluka, darah merah sang perawan akan menyerap masuk ke kelopak bunga kuning itu. Kononnya, darah inilah yang membuatkan kelopak-kelopak bunga saf bertukar merah apabila dijemur dan dikeringkan nanti! 

 

Kini ibu tiada lagi untuk bercerita. Ibu dan adiknya yang cacat mati lemas di Sungai Sorachi. Sedih dan sesal membalutinya sepanjang waktu. Mujurlah pertemuan dengan seorang darwis yang bijaksana mengubah seluruh hidupnya. Pertemuan yang memulakan sebuah pengembaraan mencari ayah yang bersedih, sekali gus dirinya sendiri. Dapatkah dia menemui apa yang dicarinya itu? 

 

Katanya....

Jika tidak kerana Qistina, aku tidak tahu apakah maksud kehidupan ini.

Jika tidak kerana Qistina, mungkin aku masih dalam sangsi.

Qistina yang misteri. Qistina yang penuh dengan seribu teka-teki.  

 

Teka teki apakah itu hingga menyebabkan dia sanggup menempuh seribu misteri dan melintasi Selat Bosporus? Dan siapa pula Qistina di hatinya? 

 

Sebuah roman pengembaraan dalam bentur keras hakikat kehidupan disulami iri dan dendam: antara 'sang pencari' dan 'yang mencari'.

 

*****

 

Odisi Bulan Biru (OBB) merupakan novel ke-5 hasil cetusan idea penulis berbakat John Norafizan dan yang kedua terbitan Jemari Seni selepas Garis-Garis Dejavu.

 

Odisi Bulan Biru adalah kisah tentang pengembaraan mencari nama Tuhan ke-100 (itu kata si penulisnya). Tapi pada aku OBB lebih kepada pengembaraan mencari jati diri. Akira, sang pencari yang mencari dirinya yang 'hilang'. Hilang bersama hilangnya ibu dan adiknya dari muka bumi ini. Pergi meninggalkan Akira dalam seribu penyesalan yang tiada berkesudahan.

 

Di hari dia kehilangan ibu dan adiknya Umazaki, takdir hidupnya tidak lagi mulus. Semulus ketika Umazaki masih lagi Umazaki, bukan Oroka (patung dungu) yang dibencinya. Ketika Umazaki masih lagi menjadi separuh nyawanya, seperti kembarnya. Ketika mereka (Akira dan Umazaki) bersama-sama mendengar cerita ayah dan ibu. Di masa-masa bahagia mereka.

 

Tapi jalan hidupnya sudah berubah sepenuhnya. Sudah berantakan. Seumpama sumpahan Umazaki yang mengekori dirinya. "Kau akan merana sampai bila-bila Akira", luahan kata yang pernah dituturkan oleh Umazaki pada dirinya.

 

Hinggakan di satu peringkat Akira cuba ber'lagak' Tuhan. Mencabut nyawanya sendiri. Tapi Tuhan itukan maha Kuasa, tiada sesiapa yang boleh mengambil tempatNya. Nyawa Akira masih panjang walaupun dia cuba terjun dari puncak gunung yang tinggi. Malah sifat Tuhan yang maha pengasih, mempertemukan pula Akira dengan Yamata – si darwis aneh lagi misteri yang berjaya menyedarkan Akira tentang hakikat kehidupan.

 

Membuka hijab dan memberi peluang untuknya memperbetulkan segala kesilapan yang dilakukan sebelum ini. Membuka jalan untuk merungkai segala misteri yang membelengu dirinya. Bermulalah 'perjalanan' Akira dalam mencari diri. Menempuh onak yang berliku, yang menuntut kesabaran dan keazaman. Dalam perjalanan mencari diri, dia dipertemukan dengan Ayumi – Doktor Psikiatri. Kejadian demi kejadian, peristiwa demi peristiwa membawa Akira mengembara dan berkelana hingga ke negara timur tengah – Turki.

 

Demi mengungkap seribu satu misteri – terutamanya misteri bawah tanah di Turki – bagaikan hikayat 1001 malam. Asyik dan mengujakan. Bahkan penuh dengan tanda tanya dan persoalan demi persoalan yang harus dirungkaikan.

 

Pendek kata novel terbaru John ini adalah persoalan yang sarat dengan tanda tanya. Jika anda ingin tahu, anda haruslah membacanya. Ayumi, Kafka, Nakamura, Emre, Yagmur, Tayyab bahkan Qistina – nama yang sering disebut-sebut di awal cerita – akan anda temui. Jangan terkejut pabila anda berkenalan dengan satu watak, akan membawa anda mengenali watak yang lain.

 

Itulah John Norafizan, penulis yang pandai bermain dengan plot dan emosi pembaca.

 

* * * *

 

Apa yang dapat aku katakan usai membaca Odisi Bulan Biru ini adalah, ia suatu kelainan yang amat ketara daripada John berbanding dengan hasil karyanya yang sebelum ini.

 

Kali ini John tampil dengan gaya baru, dengan sentuhan nafas baru dari segi plot cerita dan teknik penceritaan itu sendiri.

 

Penceritaan yang tidak mengikut kronologi pada aku merupakan percubaan berani mati (kamikaze – sesuai dengan latar ceritanya di Jepun!) daripada penulis. Namun ia ada baik & buruknya. Keberanian penulis bermain dengan plot yang sebegitu akan mengundang sama ada :-

1-        Pembaca akan hilang tumpuan dan cerita akan jadi bercelaru

2-       Ataupun pembaca akan jadi tertanya-tanya (dan dengan sabar harus membaca dan terus membaca) untuk mengetahui apa yang akan berlaku seterusnya!

Kerana sebelum tiba ke garisan penamat, pembaca akan disajikan dengan 'pemandangan' dan insiden-insiden sampingan yang berlaku di sepanjang jalan menuju garisan penamat itu!

 

Jadi satu nasihat aku pada pembaca, jangan sesekali langkau atau 'main tipu' kerana ia akan menyesatkan anda!. Sebagaimana yang berlaku pada aku di awal-awal cerita. Tapi apabila kita sudah mengikut rentak dan iramanya, kita akan terus berlari tanpa mahu berhenti walau sesaat!.

 

Satu lagi kelainan yang ditampilkan oleh John kali ini adalah, tiada lagi MANCHESTER!! hehehe… Tetapi John tetap membawa kita mengembara menjelajah dunia, di mana kali ini kita dibawa meneroka keindahan bumi matahari terbit iaitu Jepun serta negara yang terkenal dengan 2 benua iaitu Turki. Meneroka dan menikmati keindahan dan keunikan khazanah alam selain menahan rasa debar dihati mengikuti 'pengembaraan' Akira.

 

Satu lagi kelebihan John yang aku kagumi adalah pada setiap untaian kata penuh metafora lagi simbolik. Penuh emosi dan berseni. Bahasa yang menjadi penambat aku. Gaya bahasa yang puitis lagi kreatis mencantikkan lagi naskhah ini.

 

Aku jadi geram pada John yang membuatkan aku jadi tak senang duduk selagi tidak mengetahui akan kesudahannya… sudahnya aku terpaksa bersengkang mata, berjaga hingga ke dinihari semata-mata untuk mengetahui kesudahan cerita ini.

 

Bagi sesiapa yang sudah sebati dengan 'cara' John, aku rasa anda juga harus membaca naskhah ini dan rasailah kelainan yang cuba John berikan pada anda. Harap kamu bersetuju dengan aku.

 

Buat John, syabas & tahniah! kakwan sentiasa sukakan buah tangan John (atau kakwan sudah bias??... hehehe lantak la apa orang nak kata!) Apa yang penting, perasaan kakwan puas usai menamatkan noktah terakhir OBB ini.

 


Posted at 06:27 pm by wanAmalyn
apa pula komen anda?  

Next Page