…sekadar untuk berkongsi tentang apa yang aku rasa, tatkala bait-bait ayat tercerna di minda…



..:: dIrIkU ::..

Wan Amalyn
June 20
Gemini
USJ Subang Jaya

][amalynputri@gmail.com][



..:: notice board ::..


Terbaru daripada
Jemari Seni




Judul: Bintang Ke Syurga
Penulis: Xarine
Terbitan: Jemari Seni
Harga: RM19.00
untuk tempahan, sila hubungi:
] Jemari Seni [


Light Pink Flower Strand Images




Judul: Dame Zoete Sarah
Penulis: Khairyn Othman
Terbitan: Jemari Seni
Harga: RM18.00
untuk tempahan, sila hubungi:
] Jemari Seni [


Light Pink Flower Strand Images




Judul: Sigaraning
Penulis: Imaen
Terbitan: Jemari Seni
Harga: RM
untuk tempahan, sila hubungi:
] Jemari Seni [

Light Pink Flower Strand Images





Happy Birthday June


myspace layouts


20 Jun ~ =)
27 Jun ~ JiD



Light Pink Flower Strand Images







..:: uB CluB ::..




..:: jom sembang2 ::..






..:: cHiT-cHaT kat sInI ::..







*HUGS* TOTAL!
give wanAmalyn more *HUGS*
Get hugs of your own



..:: bObaE kat sInI ::..


   

calendar

<< August 2009 >>
Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
 01
02 03 04 05 06 07 08
09 10 11 12 13 14 15
16 17 18 19 20 21 22
23 24 25 26 27 28 29
30 31

categories




..:: koleksi buku dirak ::..

~ Malaysia ~
][Noor Suraya][
*Keranamu Ain*
*Biru Ungu Cinta*
*Tanah Andriana*
*Rindunya Kian Membara*
*Nyanyian Tanjung Sepi*
*Surat Ungu Untuk Nuha*
*Hati Andriyana (Gurindam Jiwa)*
*Panggil Aku Dahlia*
*Kebun Mimpi*
*Rumah Di Ujung Padang (Pelangi)*
*Jaja & Din*
*Yang Jauh Di Pulau (Damai)*
*Langsir Biji Remia*
*Gadisku Wan Adnin*
*Cintaku Luruh di Oxford*

][John Norafizan][
*Tunjukkan Aku Satu Bintang*
*Sempadan Tanpa Seri*
*Cinderella Cinta*
*Garis-Garis DejaVu*
*Odisi Bulan Biru*
*Coklat (Yang Manis)*

][Imaen][
*Vendeta (Gurindam Jiwa)*
*Labyrinth*
*Bohemian*
*Sigaraning*
*Seikat Kembang Merah*
*Blues Retro*
*Urusan Cinta Belum Selesai*

][Norhayati Berahim][
*Seindah Derita*
*Sentuhan Kasih*
*Pesanan Terakhir Seorang Lelaki*
*Teguh*
*...Lewat Musim Itu*
*Hanya Kerana Cinta*
*Air Mata Kasih*
*Cinta Pertama*
*Egois*
*Nota Cinta Buatmu*
*Sayang Tak Terucap*
*Terima Kasih Kekasih*
*Bunga Kasih*
*Dia Lebih Mengerti*
*Cinta Jangan Kau Pergi*
*Setulus Cinta*
*Andai Semalamku Miliki*
*Tiada Batasan Sayang*
*Biarkan Aku Menangis*
*Kasih Yang Tercalar*
*Hati Seorang Wanita*
*Sakitnya Sayang*
*Harum Chempaka*
*Kembalikan Cintaku*
*Chinta*
*Setiap Jumaat*
*Aku Bukan Billy Milligan*
*Ranting Cinta Si Plato*
*Layang2 Bertali Kaca*
*...dan Hujanpun Menari*
*Dari Kerana Mata*

][Anis Ayuni][
*Suara Hati*
*Yang Terindah*
*Manisnya Cinta*
*Gemersik Kalbu*
*Kau Kekasihku*
*Bayangan Rindu*
*Seribu Kali Sayang*
*Sungguh Aku Cinta*
*Saat Kau Bilang Cinta*

][Aisya Sofea][
*Jauh*
*Jendela Hati*
*Kau Untukku*
*Sehangat Asmara*
*Gelora Jiwa*
*Adam & Hawa*
*Buatmu Kekasih*
*Selagi Ada Dia*
*Yang Sebenarnya*
*Masih Setia*

][Ramlee Awang Murshid][
*Adam*
*Tombiruo Terakhir*
*Rahsia Perindu*
*Bagaikan Puteri*
*Hatiku Di Harajuku*
*Anugerah Pertama*
*Cinta Sang Ratu*
*Ungu Karmila*
*Hijab Sang Pencinta*
*Mikail*
*9 Nyawa*
*Cinta Sufi*
*Rayyan Fantasi*
*Cinta Sufi*
*Sutera Bidadari*
*Sunan Musafir*
*Mandat[O]ri*
*Fiksyen 302*
*Magis*

][Sharifah Abu Salem][
*Tak Semanis Impian*
*Gerimis Dihati*
*Salam Taj Mahal*
*Pesona Rindu*
*Tiada Lagi Mimpi*

][Aina Emir][
*Sesuci Cinta*
*Seharum Kasih*
*Setulus Janji*
*Aura Kasih*
*Semalam Ku Bermimpi*
*Kau Laksana Bulan*

][Najwa Aiman][
*Danur Kasih*
*Untuk Kau Dan Aku*
*Antara Kau Dan Dia*
*Kasih Kita*
*Bahang Selatan*

][Damya Hanna][
*Bicara Hati*
*Sepi Tanpa Cinta*
*Saat Cinta Bersemi*
*Relaku Menanti*
*Ilham Hati*

][Norzailina Nordin][
*Arca Kasih*
*Arjuna Hati*
*Getaran Rindu*
*Impian Terindah*
*Menanti Kasih*
*Konflik Terakhir*
*Cuma Dia*
*Cintamu Nadiku*

][Ma Lee Chuswan][
*Lamaran Kedua*
*Permata Hati*
*Selamat Tinggal Sayang*

][Shamsiah Mohd Nor][
*Tangisan Bulan Madu*
*Tangisan Bulan Madu 2*
*Tangisan Bulan Madu 3*
*Tangisan Bulan Madu 4*
*Bulan Berbisik*

][Abdul Talib Hassan][
*Saga*
*Saga 2*
*Saga 3*
*Warisan*
*Pelarian*
*Jerebu*

][Siti Hasneza Abd Hamid][
*Mimpi Kita Serupa*
*Cemburu Seorang Perempuan*
*Angin Dingin Dari Utara*
*Setulus Setia Seindah Nama*
*Sonata Kasihku*

][Abdul Rahim Awang][
*Konspirasi*
*Orang Ketiga*
*Jaguh*
*Zamrud*
*Verdict*
*Generasi Yang Hilang*
*Jejak-Jejak Songsang*
*Ego*
*Bara*
*Pulang*

][Elias Hj Idris][
*Kehilangan*
*Pilihan Kedua*
*Anak Perempuan Kabaret*

][Nia Azalea][
*Seredup Kasihmu*
*Hati Yang Terusik*

][Fauziah Ashari][
*Ombak Rindu*
*Setia Menanti*
*Duri*

][Syamimi Aminolah][
*Dalam Dakapan Kasihmu*
*Air Mata Kasih*
*Andai Ku Miliki Semalam*
*Air Mata Kasih 2*

][Sabariah Aruar][
*Jalur-Jalur Jingga*
*Buat Yang Terakhir*

][Nass Alina Noah][
*Aku Menyayangimu*
*Asmara Yang Pertama*

][Siti Rozilah][
*Kuburkan Kasihmu*
*Putus Sudah Kasih Sayang*
*Intan Delaila*

][Rozita Abd Wahab][
*Permata Asmara*
*Kasih Bersemi*
*Setelah Kau Pergi*
*Setulus Hati*
*Ruang Rindu*
*Kasih Bersulam Cinta*
*Setelah Hati Dimiliki*
*Dia Hanya Untukku*

][Amaruszati Nor Rahim][
*Bila Sena Kembali Berbunga*
*Bila Sena Kembali Berbunga 2*
*Episod Cinta Di Tanah Hijrah*

][Salina Ibrahim][
*Mahligai*
*Anjung Warisan*
*Atas Nama Kasih*
*Syurga Dihati*
*Bukan Yang Pertama*
*Setenang Cahaya Hati*
*Tiada Khatimah Cinta*

][Faisal Tehrani][
*Cinta Hari-Hari Rusuhan*
*Advancer Si Peniup Ney*
*Tunggu Teduh Dulu*
*Karbala*

][Norhisham Mustaffa][
*Leraian Novella*
*Persinggahan*
*Sayangku Aini Sofea*
*Kompilasi Kasih Orang Terbuang*

][SN Dato' A. Samad Said][
*Kail Panjang Sejengkal*
*Patah Sayap Terbang Jua*
*Bulan Tak Bemadu Di Fatehpur Sikri*
*Salina*
*Ilham Tasik*
*Keledang*
*Cinta Fansuri*
*Rindu Ibu*
*68 Soneta*

][Hasanuddin Md Isa][
*Sentuhan*
*Mereka Yang Tertewas 2*

][Siti Zabeha][
*Di Usik Sayang*
*Yang Tercinta*

][Zaharah Muhammad][
*Maafkanlah Aku*
*Hatiku Milikmu*
*Mencari Kekasih*
*Kerana Kau Lelakiku*
*Izinkan Mimpi Berulang*

][Puteri Andalas][
*Rindu Semalam*
*Jalinan Kasih*
*Tanpamu Disisi*
*Cinta Seindah Madah*

][Liana Afiera Malik][
*Janji Assila*

][Abdullah Hussain][
*Imam*
*Interlok*

][Khadijah Hashim][
*Trilogi Khadijah Hashim*
*Badai Semalam*

][Fatinilam Sari Ahmad][
*Antara Dua Hati*

][Faranina Zulfar][
*Sutera Demi Aishah*

][Izzul Izzati][
*Bukan Cinta Biasa*
*Kuseru Kasihmu*
*Kelat-kelat Sayang*

][Ruby Hazri][
*Percayalah*
*Kopi Susu Sepatu Biru*
*Percayalah...Akhirnya*
*Mr Right Buat Ann*

][Rnysa][
*Relevankan Aku Dihatimu*

][Hlovate][
*Shubert Serenade (Gurindam Jiwa)*
*5 Tahun 5 Bulan*
*aA+bB*
*Tunas*
*Rooftop Rant*
*Versus*
*Contengan Jalanan*
*Anthem*

][Eita Asyhta][
*Kasih Seharum Lavender*

][Iffa Irdina ][
*Menyemai Cinta*
*Hanya Kau Yang Satu*
*Bahtera Cinta*

][Abu Hassan Morad][
*Natasya, Julia, Cinta Madinah*
*Suu Phea*

][Faizura Mansur][
*Bersinarkah Lagi Kejora*

][Sri Diah][
*Jangan Ada Dusta*

][Pitteriah Abdullah][
*Hadirnya Cinta*

][Liza Zahira][
*Impian Kasih*
*Kau Tetap Dihati*

][Azilawati Mat Angsar][
*Selaut Kasih*

][Eka Fahara][
*Kabus Kasih*
*Jawapan Yang Pasti*

][Mimie Afnie][
*Masih Ada Rindu*
*Tinggallah Pujaan*
*Aku, Dia dan Bintang*

][Mohammad Nazir Saad][
*Naluri*

][Mohd Hizam Hj Ali][
*Sinar Kasihmu*

][Habibah Rahmat][
*Merisik Pilu*

][Nazifah Halmi][
*Lukisan Hati*

][Suhaniza Sulaiman][
*Belaianmu*

][Kamariah Kamaruddin][
*Sebuah Syakirah*

][Maizura Mohd Ederis][
*Kiranya Kau Berbohong*

][Mohd Nazmi Yaakub][
*Lambaian Huda*

][Azizi Hj. Abdullah][
*Ayahanda*
*Tuk Cai*
*Zikir Rindu*

][Lamia Aimal][
*Tiga Wajah*
*Donia*
*Titian Usang*
*Waja*

][Azian Zahra][
*Mahligai Impian*

][Sarimah Ayob][
*Pelayaran Cinta*

][Siti Rohayah Atan][
*Cinderela, Romeo & Juliet*

][Haron Md Dom][
*Jerat*

][Ruhana Md Zaki][
*Semusim Cinta*

][Abdul Rahman Daud][
*Priya*

][Ujang][
*Jibam*

][Zetty Zahira][
*Sangkar Asmara*

][Nor Hazriana Abdullah/Ryana Adrina][
*Hadirnya Cinta*
*Tautan Kasih*
*Percaya Ada Cinta*

][Annur Puteri][
*Cinta Dimana ?*

][Ashadi Zain][
*Dari Kepala Batas ke New Heaven*

][Majidah Mat Jusoh][
*Dua Dunia*
*Dunia Jam 10*

][Azira Ahmad][
*Biarlah Rindu Ini Berguguran*
*Rindu Rinduan*

][Izza Aripin][
*...dan mimpipun bersatu*
*Kerana Dia Cinta*
*Srikandi Vs Arjuna*
*Tolong Pikat Hatinya*

][Dina Najat][
*Cinta Lukisan Jiwa*
*Seteguh Kasih Aina Najihah*

][Mina Manahie][
*Seindah Gubahan Kasih*

][Arena Wati][
*Sakura Mengorak Kelopak*

][Ahadiat Akashah][
*Bila Lagi Mentari Melimpah Sinar*

][H.M.H Al Hamid Al Husaini][
*Rumahtangga Nabi Muhammad S.A.W*

][Ebriza Aminnudin][
*Hati Ini Milik Siapa*
*Kau Yang Tak Mengerti*
*Mahakarya Cinta*

][Amir Husaini][
*Ombak Senja*
*Transgenesis*

][Aziz Afkar][
*Putik*

][Hendan Yahya/Nureen Mirza][
*Nabila*
*Nabila 2*
*Aku Yang Kau Tinggalkan*
*Kugapai Kasihmu*
*Asam Pedas Untuk Dia*
*Di Hatiku Kau Di Situ*

][Zara Juita][
*Erti Rindu Ini*

][Nor Rafishah Md. Hassan][
*Luka Sekeping Hati*
*Kau Yang Tercinta*
*Cinta Di Hati*

][Dhiya Zafira][
*KuDamba Bahagia*

][Meor Shariman][
*Cinta Gadis Pontianak*

][Nurul Syahida][
*Soalnya Hati*
*Plain Jane*
*Akukan Novelis!*
*Valentina Nervosa*

][Nisah Haron][
*Mencari Locus Standi*
*Lentera Mustika*

][Lynn Dayana][
*Jika Benar Cinta*
**

][Marwati Wahab / Aleeya Aneesa][
*Untukmu Sayang*
*Janjiku Bersamamu*
*Segalanya Untukmu*

][Rabiatul Adawiyah][
*Airmata Cinta*

][Maya Adelia/Adileah][
*Cinta Sang Pari-Pari*
*Pada Angin Aku Berpesan*
*Menunggu Hujan*
*Jula-Juli Bintang Tujuh*

][Khairyn Othman][
*Zahrah de Tigris*
*Dame Zoete Sarah*
*Nuansa Kota Merah*

][Aminah Mokhtar][
*Kuusir Lara Ini*

][Haslina Kamaluddin][
*Asmara Asrama*

][Hani Sofea][
*Gerhana Hati Lara*

][Kamsiah Abu][
*Menggamit Syurga Firdaus*

][Emma Maizura][
*Ada Cinta Di Hati*
*Dan Mimpipun Bersatu*

][Lia Azira][
*Salju Cinta*

][Hafirda Afiela][
*Kalimah Cintamu*

][Ramlah Rashid][
*Takku Duga*
*Sara Kirana*
*Qaseh Qaisy*
*Aku Cinta Kyra*
*Seharum Cinta Lestary*
*Lara Di Jiwa Ajym*
*Biarkan Indah Berlalu*


][Antasya Balkis][
*Citra Cinta*
*Bila Hati Berbicara*
*Suatu Penantian*

][Rose Harissa/Nora Ismail][
*Cinta Mekar Dihati*
*Serasi Dihati*
*Mulanya Satu Cinta*
*Tuhan Lebih Tahu*
*Wasilah Cinta Weera*
*...dan Cintapun Tersenyum*

][Nor Erny Othman][
*Untuk Semua Lelaki Yang Pernah Kucintai*

][Zuraidah Othman][
*Suci Wajah Rindu*

][Nura Zulaikha][
*Cahaya*

][Azhan Kamal][
*Sebening Rindu*

][Manjlara][
*Persis Sebutir Pasir*
*Suka Saya Ya? Suka Saya Tidak?*

][Nazurah Aisyah][
*Lili Buat Najah*
*Rahsia Hati Sofea*
*Melur Bunga Ivy*
*Bening Merah Jingga*
*Bukan Hanya Ada Kita*

][Norzilinawati Alias][
*Restuilah Kasih*

][syud][
*Tentang... Dhiya*
*Tas Merah Jambu (Kebun Mimpi)*
*Pelangi (Pelangi)*
*Langit.. Tetap Biru (Damai)*
*Untuk Awak Teja Aulia*
*Baju Melayu Hijau Serindit*

][Puteri Imaneisya][
*Ungkapan Rahsia Hati*

][Abdul Latip Talib][
*Salahudin Penakluk Jerusalem*
*Ikramah Penentang Jadi Pembela*

][Zaid Akhtar][
*Salju Sakinah*

][Maya Iris][
*Curahan Cinta Niagara*
*Kuseru Namamu Kekasih*

][Aidil Khalid][
*Bila Nysrah Kata Tak Mahu*

][Hani Fazuha][
*Mengukir Bahagia*
*Bebunga Kasih*
*Harga Sebuah Cinta*
*Hati Kala Cinta*
*Pergi Tanpa Alasan*

][Bahruddin Bekri][
*Dunia Ini Sederhana Kecil*
*Doa Untuk Aku*
*Detektif Bertudung Hitam*
*Adi Gempa*
*Puisi Nadina*
*Terang Bulan*

][Serunai Faqir][
*Lagukan Senandung Itu*
*Mantera Hitam*

][Aida Adriani][
*Kerana Terluka*

][Anita Aruszi][
*Bunga Syurga*
*Hujan Rindu*
*Rembulan Berdarah*
*Sakti Cinta*
*Tiada Sepertimu*
**

][Mazni Aznita][
*Street Vendetta*
*Sayangku Casper*
*Venom Suria*
*Kasihku Arina*
*Alamak Lagi-lagi Dia*

][Pingu Toha][
*L.U.V.E.*
*1.4.3.*
*Epik Cinta Dari Agia*

][Miz Mia][
*Hujan Gula-Gula*

][Iejay Zakaria][
*Lagu Cinta*
*Resepi Cinta*

][Zuliana Abuas][
*Viva Sakura*

][Lily Haslina Nasir][
*Aku Ada Kamu*
*Menunggu Cinta Tuhan*
*Tuhan Masih Menyintaimu*

][Iman Xara][
*Tanya Pada Hati*
*Rumput Masih Hijau*
*Kau Curi Hatiku*
*Seadanya Kamu*
*Sijil Layak Berteman*

][Nazawati][
*Teluki Itu Untuk Aku*

][Xarine/Khairi Mohd][
*Bintang-Bintang Ke Syurga*
*Yuda di Padang Maya*
*AdaMaryam*
*Kasyaf*

][Saidatul Saffaa][
*Kemilau Mutiara Raudhah*
*Damai (Damai)*
*Quartet*
*Busana Nana*

][Mazni Darwisa][
*Samudera Indah Nian*

][Nasron Sira Rahim][
*Nama Atas Kertas*
*Enigma*

][Nur Azzahra][
*Bidadari Hujan*

][Nirrosette][
*Ikhlas, A.K!*
*Nah, Untuk Awak!*
*Tunggu Aira Di Bandung*

][Ika Madera][
*Jet Jonah*
*Dapur Wawa*

][Nasz][
*Sweet Sour*
*Lazuardi*

][Faziela][
*Si Mangkuk Tingkat*
*Sandal Bunga-Bunga*

][RodieR][
*Nyanyian Hati*
**

][Aishah Madadiy][
*Velvet Di Durham*
*Akrilik Atas Kanvas*

][Aidah Bakri][
*Mencari Taman Dihati*
*Dandelion Ditiup Angin*

][Nisyah][
*3 Jantung Hati*
*Bawah Pohon Sena*

][*_*][
*XX*
**



~ Indonesia ~
][Prof Hamka][
*Tenggelamnya Kapal Van Der Vick*
*Di Bawah Lindungan Kaabah*
*Merantau Ke Deli*

][Andrei Aksana][
*Abadilah Cinta*
*Sebagai Pengganti Dirimu*
*Cinta Penuh Air Mata*
*Kerana Aku Menyintaimu*
*Lelaki Terindah*
*Pretty Prita*
*Cinta 24 Jam*
*Men 2 Love*
*Janda-Janda Kosmopolitan*

][Marga T][
*Karmila*
*Setangkai Edelweiss*
*Sepagi Itu Kita Berpisah*
*Tesa*

][Habiburrahman El Shirazy][
*Ayat-Ayat Cinta*
*Pudarnya Pesona Cleopatra*
*Dalam Mihrab Cinta*
*Ketika Cinta Bertasbih*
*Ketika Cinta Bertasbih 2*
*Ketika Cinta Berbuah Surga*

][Andrea Hirata][
*Laskar Pelangi*
*Sang Pemimpi*
*Edensor*
*Maryamah Karpov*

][Tere liye][
*Hafalan Shalat Delisa*
*Moga Bunda Disayang Allah*
*Bidadari Bidadari Surga*
*Rembulan Tenggelam Di Wajahmu*
*Burlian*
*Pukat*

][Sendutu Meitulan][
*Cintaku Antara Jakarta & Kuala Lumpur*
*Mimpi-Mimpi Si Patah Hati*

][Dewie Sekar][
*Zona@Tsunami*
*Perang Bintang*
*Zona@Last*
*Langit Penuh Daya*

][Esti Kinasih][
*Fairish*

][Dianing Widya Yudhistira][
*Perempuan Mencari Tuhan*

][K. Usman][
*Rahasia Cinta Gadis Jelita*

][Abdulkarim Khiratullah][
*Mencari Cinta Yang Hilang*

][Jurie G Jarian][
*Opik Sok Cool Nih!*

][Mira W][
*Cinta Berkalang Noda*

][Maria A Sardjono][
*Pewaris Cinta*
*Melati Di Musim Kemarau*
*Ketika Flamboyan Berbunga*
*Musim Bunga Telah Berlalu*
*Seikat Mawar Putih*
*Merambah Bukit Wadas*
*Hujan Di Akhir Kemarau*
*Telaga Hati*
*Pengantin Kecilku*
*Daun-Daun Yang Gugur*
*Tiga Orang Perempuan*
*Lembayung Di Langit Lembayung Di Mataku*
*Sepatu Emas Untukmu*
*Bintang Dini Hari*
*Gaun Sutra Warna Biru*
*Cinta Yang Biru*
*Sayap-Sayap Cinta*
*Menjolok Rembulan*
*Langit Di Atas Merapi*

][Luna Torashyngu][
*Lovasket*
*Dua Rembulan*

][Alexandra Leirissa][
*12 Pendar Bintang*

][Sitta Karina][
*Seluas Langit Biru*



~ Singapura ~
][Norisah A. Bakar][
*Takdir*
*Rinduku Di Angin Lalu*
*Hati Seorang Wanita*
*Kasih Antara Kita*
*Kerana Kau*
*Inche' Jamil Menantu Mithali*

][Manaf Hamzah][
*Dedaun Hijau Di Angin Lalu*
*Anggerik Di Tangkai Mawar*
*Aylana*
*Sekeras Waja Selembut Sutera*
*Dalam Kehangatan Dakapan Senja*
*Hujan Gerimis Dihiasi Pelangi*
*Suzan*

][Isa Kamari][
*Atas Nama Cinta*
*Tassawul*

][Rohani Din][
*Diari Bonda*





..:: berkongsi rasa ::..

][ Galau Di Hati Seri ][
][ Suka Saya Ya? Suka Saya Tidak? ][
][ Yuda di Padang Maya][
][ 1 4 3 ][
][ Jaja & Din ][
][ Menunggu Cinta Tuhan ][
][ Bebunga Kasih ][
][ Kemilau Mutiara Raudhah ][
][ Bintang-Bintang Ke Syurga ][
][ Tuhan Lebih Tahu ][
][ Ketika Cinta Berbuah Surga ][
][ Dame Zoete Sarah ][
][ Teluki Itu Untuk Aku ][
][ Dalam Kehangatan Dakapan Senja ][
][ Setiap Jumaat ][
][ Sigaraning ][
][ Bidadari-Bidadari Syurga ][
][ Odisi Bulan Biru ][
][ Rooftop Rant ][
][ Kuseru Namamu Kekasih ][
][ Chinta ][
][ Ombak Bukan Biru ][
][ Doa Untuk Aku ][
][ L.U.V.E. ][
][ Bunga Syurga ][
][ Secantik Anugerah ][
][ Dunia Ini Sederhana Kecil ][
][ Transgenesis: Bisikan Rimba ][
][ Kasih Antara Kita ][
][ Kugapai Kasihmu ][
][ Mengukir Bahagia ][
][ Bukan Terlarang ][
][ Bohemian ][
][ Dari Beirut Ke Jerusalem ][
][ Sang Pemimpi & Edensor ][
][ Plain Jane ][
][ Cinta Seindah Madah ][
][ Lili Buat Najah ][
][ Tentang... Dhiya ][
][ Laskar Pelangi ][
][ Garis-Garis Dejavu ][
][ Persis Sebutir Pasir ][
][ Sekeras Waja Selembut Sutera ][
][ Sara Kirana ][
][ Qaseh Qaisy ][
][ Suci Wajah Rindu ][
][ Ada Cinta Di Hati ][
][ aA + bB ][
][ Menggamit Syurga Firdaus ][
][ Aku Yang Kau Tinggalkan ][
][ Kopi Susu Sepatu Biru ][
][ Bila Cinta Itu Jadi Milikku ][
][ Air Mata Kasih 2 ][
][ Lamaran Kedua ][
][ Bahtera Cinta ][
][ Zahrah de Tigris ][
][ Cinta Sang Pari-Pari ][
][ Kerana Kau Lelakiku...][
][ Maafkanlah Aku ][
][ Mencari Locus Standi ][
][ Kau Yang Tercinta ][
][ Luka Sekeping Hati ][
][ Ombak Senja ][
][ Kuseru Kasihmu ][
][ Labyrinth ][
][ Ayat-Ayat Cinta ][
][ Pudarnya Pesona Cleopatra ][
][ Putik ][
][ Pulang ][
][ Cinderella Cinta ][
][ Gurindam Jiwa ][
][ Bayangan Rindu ][
][ Kerana Dia Cinta ][
][ Hati Seorang Wanita ][
][ Surat Ungu Untuk Nuha ][
][ Perempuan Tanpa Dosa ][
][ Imam ][
][ Fairish ][
][ Untuk Tiga Hari ][
][ Semarak ][
][ Atas Nama Cinta ][
][ 5 Tahun 5 Bulan ][
][ Setulus Setia Seindah Nama ][
][ Kasih Seharum Lavender ][
][ RADHA ][
][ Percayalah ][
][ Setelah Kau Pergi ][
][ Duri ][
][ Biarkan Aku Menangis ][
][ Hadirnya Cinta ][
][ Menyemai Cinta ][
][ Kau Laksana Bulan ][
][ Jejak-Jejak Songsang ][
][ Sutera Demi Aishah ][
][Bila Sena Kembali Berbunga 2][
][ Aylana ][
][ Tanah Andriyana ][
][ Takdir ][
][ Belaian Jiwa ][
][ Takagi Sayang ][
][ Angin Dingin Dari Utara ][
][ Anggerik Di Tangkai Mawar ][
][ Mimpi Kita Serupa ][
][ Priya ][
][ Semalamku Bermimpi ][
][ Dedaun Hijau Di Angin Lalu ][
][ Berikan ku Bahagia ][
][ Maafkanku Sayang ][
][ Kasih Bersemi ][
][ Bara ][



..:: tukang ulas buku ::..

][ CarrieKirana ][
][ Antubuku ][
][ 1001 Malam ][
][ Ulas Buku ][
][ Forum Buku ][
][ Dunia Novel ][
][ Ulas & Kupas ][
][ dunia-novel ][
][ ketika membaca ][
][ kicap's review ][
][ My Kingdom of Books ][


..:: teratak teman ::..




..:: e-novel ::..




..:: gedung buku ::..

][ Creative ][
][ Alaf21 ][
][ Jemari Seni ][
][ Kaki Novel ][
][ KarnaDya ][
][ NB Kara ][
][ MPH ][
][ Utusan Publication ][
][ Fajar ][
][ Dawama ][
][ Ujana Ilmu ][
][ PTS ][
][ Pustaka Islamiyah ][
][ Pekan Ilmu Publications ][

][ Pustaka Republika ][
][ Gramedia ][
][ MyLibrary ][
][ Kamus Dewan ][
][ Kamus Dewan 2 ][

..:: terima kasih kerana menjadi tamu ::..

Free Web Counter
hit Counter


..:: ini aku ::..

...::duniAku::..


..:: music ::..






..:: pendapat anda ::..

Perlu ataupun tidak saya meneruskan 'tugasan' saya berkongsi rasa dengan anda..??
Perlu... kerana (alasan anda - postkan di 'guestbook')
Tidak perlu... kerana tidak membantu sama sekali.
Tidak kisah... mana2pun boleh.
  
pollcode.com free polls

Guestbook



..:: iklan ::..

contact


If you want to be updated on this weblog Enter your email here:

cReditS

Blogdrive




Tuesday, August 18, 2009
Bintang-Bintang Ke Syurga

Pengarang         : Xarine

Halaman             : 452

Tahun                  : Julai 2009

Terbitan             : Jemari Seni Publishing

Harga                   : RM20.00


Blurb:

 

Urusan ini perutusan cinta.

Seperti sabda Rasulullah, Tidak beriman seseorang kamu sehingga dia mencintai saudaranya sebagaimana dia mencintai dirinya sendiri.

 

Islam itu cinta.

Cinta itu fitrah terpateri dalam hati. Hanya cinta dalam hati yang akan menyatukan kita dan semua manusia. Sepertimana alam kehidupan yang satu ini ditampung oleh bongkah-bongkah alam yang sedang bercinta; roh cinta yang mutlak terpateri pada hukum qadar-Nya. Setiap detik pasir-pasir dan burung-burung itu mengucapkan 'cinta' ke hadrat Tuhan mereka.

 

Maka aku berusaha mencintai semua, dan mengikat hati pada simpulan iman kepada qada dan qadar Allah.

 

Imran lulusan kejuruteraan, anak miskin yang tidak punya apa-apa kecuali kecintaannya pada Allah. Lalu wajarkah dia ada hati kepada si dia yang punya segala-galanya? Atau orang miskin hanya layak untuk dijodohkan dengan orang yang tidak punya apa-apa juga? Kalau begitu, apa pula maknanya sekufu?

 

* * * *

 

Dengarkan bisikan cinta XARINE sang insinyur yang berbicara fasal cinta dalam lembutnya bahasa daripada hati seorang lelaki yang mengharapkan reda Ilahi.

 

*****

 

Bintang-Bintang Ke Syurga membawa kita menyusuri hidup seorang Imran yang berkisah tentang perjalanan hidupnya. Imran bin Mohamad, graduan lepasan USM dalam jurusan kejuruteraan.

 

Hidup sebagai anak miskin menjadikan Imran tabah dalam setiap dugaan yang menghimpitnya. Bahkan beliau tegar bekerja sebagai kuli di kilang kayu (sawmill) semata-mata untuk mencari rezeki meskipun beliau pemegang Ijazah Sarjana Muda Kejututeraan daripada universiti tersohor di utara tanah air yang layak berjawatan jurutera!

 

Seorang kekasih yang pernah patah hati lantaran lebih menumpukan perhatian terhadap pelajaran berbanding memikirkan masalah cinta yang sepele pada anggapannya. Namun sebagai insan yang lemah dia juga tewas dengan runtunan hati. Siapa kata kecewa cinta tidak sakit? Sakitnya jiwa yang ditinggalkan Aisyah – kekasih yang sebelas tahun mengikat janji untuk hidup bersama – membuatkan Imran hampir nanar.

 

Namun kecewa cinta tidak menenggelamkan dia dalam lara yang panjang. Kekecewaan itu mengajarnya untuk reda. Membuatkan dia mengenal dan menginsafi kekhilafan diri. Dia bangkit menjadi Imran yang lebih matang dalam mencorak masa depan. Menjadi Imran yang lebih mandiri, lebih tabah dan lebih berusaha demi perkara yang lebih penting selain cinta, iaitu meningkatkan taraf hidup mereka sekeluarga.

 

Imran, dia seorang sahabat yang sangat prihatin. Sahabat yang punya hati yang sangat lembut. Dia menghulurkan bantuan tanpa mengira siapa. Safia, si gadis malang, Suzila, si ratu kampus dan Nazira anak Pak Hab antara tiga gadis yang menerima 'ihsan' Imran.

 

Kehadiran Imran dalam acara makan malam yang dianjurkan oleh Syarikat Bersatu Sawmill Sdn Bhd, tempat di mana dia bersama ayahnya mencari rezeki sementara mendapat peluang pekerjaan yang lebih baik menemukan semula dia dengan Suzila. Pertemuan yang membawa kepada satu perhubungan baru yang lebih bermakna, yang lebih mencabar pastinya.

 

Sedar akan status diri, Imran akur. Dia tidak sekufu dengan Suzila. Dan Nazira yang mendapat tempat di hati ayahnya menjadi calon penganti Aisyah. Namun cinta tak kenal siapa dan pangkat diri. Imran bin Mohamad jatuh cinta pada Suzila binti Dato' Husin. Namun ada tembok yang menghalang, ada jurang yang memisahkan mereka.

 

Sesungguhnya hidup ini tidak sunyi daripada dugaan dan cabaran yang maha hebat! Hanya iman dan takwa yang menjadi benteng. Menghindar diri daripada segala musibah yang cuba membelit diri.

 

Mampukah di gapai bintang di langit tinggi jika diri hanya sekadar pungguk yang cuma  mampu merindu bulan sekadarnya? 

 

* * * *

Apa yang dapat aku katakan usai membaca Bintang-Bintang Ke Syurga ini adalah, ia sebuah naskhah yang sarat dengan tazkirah. Sebuah karya yang penuh inti pati berguna yang boleh dikutip buat mengisi rongga dada. Dan pastinya sarat dengan ilmu yang bermanfaat yang diadun dengan bait-bait kata yang indah buat tatapan pembaca.

 

Xarine berkisah dan berkias dalam bahasa yang indah penuh metafora. Aku bagaikan terkesima membaca setiap susunan kata serta laras bahasa yang puitis penuh berseni ini adalah lontaran  daripada sang Insinyur yang pernah menuntut di Sekolah Maahad Muhammadi (L).

 

Bintang-Bintang Ke Syurga bukanlah naskhah bercerita tentang kisah cinta semata. Jika pembaca inginkan kisah cinta hebat bak cinta Adam pada Hawanya, ataupun cinta Majnun pada Lailanya mahupun  kisah cinta Samson pada Delilahnya. Ini bukan kisahnya. Bukan!

 

Tapi pada aku kisah cinta Imran lagi hebat kerana ini kisah tentang pencarian 'cinta' Imran berlandaskan hukum pencipta-Nya. Ini kisah cinta yang fitrahnya terpateri di dalam hati. Kisah yang mengharapkan reda Ilahi. Bahkan dalam mencari cinta duniawi, Imran diuji bukan sekali, tetapi berkali-kali. Namun dia pasrah. Dia yakin, setiap yang berlaku ada hikmahnya. Hikmah yang tersembunyi milik Ilahi.

 

Bagi aku kisah cinta dalam naskhah ini cuma sekadar sisipan kecil sebagai 'hadiah' buat pembaca berbanding dengan tazkirah yang cuba disampaikan oleh penulisnya. Moga ada hati-hati pembaca yang 'cair' dalam menghayati kisah 'cinta' si Imran ini.

 

'…kalau pakaian yang rapi itu untuk menutup aurat di tubuh, maka akhlak yang rapi itu untuk menutup aurat di hati…' ~ ms:179. Ini antara sisipan frasa yang boleh dijadikan pedoman buat kita menilik diri.

 

Xarine membawa kita memahami makna sahabat yang sebenar-benar sahabat. Sahabat yang saling ingat-mengingati. Sahabat yang saling faham-memahami. Dan sahabat yang saling bantu-membantu tanpa mengharap balas. Sesungguhnya sahabat yang paling baik adalah sahabat yang sentiasa ada di samping meski dalam tangis atau ketawa ~(ms:343). Ya! Xarine membuatkan aku ingin menjadi sahabat kalian sahabat-sahabatku yang sentiasa ada di kala kamu senang mahupun sukar.

 

Kisah hidup Imran yang penuh liku, yang hidup dalam serba kekurangan sebagai anak miskin benar-benar membuatkan hati aku meruntun hiba. Aku bagaikan separuh daripada hati Imran yang merasa. Dibesarkan dalam keadaan yang daif, hanya mengharapkan rezeki daripada kilang kayu (sawmill), yang ada kalanya tidak menentu, benar-benar membuatkan aku larut dalam kisah hidup Imran ini.

 

Naskhah ini sangat dekat di hati aku. 'Imran' bagaikan jelmaan aku (pastinya dalam versi wanita!) kerana aku juga pernah lalui apa yang Imran alami. Zaman yang perit dan getir. Zaman-zaman sukar yang rezekinya tidak menentu. Apatah lagi bila tibanya musim tengkujuh! Aduhai peritnya hidup.

 

Tapi sebenarnya, itulah pembakar semangat untuk kami berjuang. Berjuang untuk keluar dari kemiskinan yang membelenggu. Biarpun tidak semewah mana, tapi sekurang-kurangnya untuk hidup yang lebih nyaman dan selesa. Ya... Xarine bagaikan menterjemahkan 'perjuangan' hidup aku lebih tiga dekad yang lalu ke layar kertas. Terima kasih Xarine dengan 'kenangan' ini!

 

Buat Xarine… moga usaha kamu dalam mentarbiah pembaca dengan bahasa kamu yang indah, dengan cara kamu yang berseni ini, akan membuahkan reda Ilahi. Sesungguhnya ilmu yang bermanfaat adalah ilmu yang boleh dikongsi bersama.

 

Teruskan perjuangan kamu… sesungguhnya kamu adalah adikku yang 'se'nama Wan Muhammad Khairi. Kakakmu ini akan sentiasa mendoakan kebahagiaan dan kejayaan kamu di dunia dan di akhirat! 


Posted at 04:40 pm by wanAmalyn
(1) dah komen  

Monday, June 29, 2009
Tuhan Lebih Tahu

Pengarang  : Nora Ismail

Halaman     : 670

Tahun          : 2009

Terbitan      : NB Kara

Harga              : RM23.90


Blurb:

 

Dugaan itu terlalu sukar untuk ditempuhinya

 

Diperkosa sahabat baiknya sendiri, Hazry, Rina seperti hilang arah. Ke mana diri hendak dibawa? Perlukah harga diri dijaja? Dalam resah dan gundah, syukur ada tangan yang datang menghulur. Azfarel lelaki budiman yang memang meminati Rina dari jauh menghulurkan pertolongan. Hati Rina berbelah bagi, apakah perlu diterima hati yang cuba berbudi? Sedangkan Hazry hilang entah ke mana. Bahagiakah hidupnya nanti dengan Azfarel? Dapatkah dia melupakan segala bayangan hitam. Namun akhirnya Rina sedar… dalam hidup, bagaimana kita mencaturnya… Tuhan lebih tahu

 

******

 

Rasaku:

 

Sebenarnya karya ini sudah agak lama aku usai membacanya. Seusainya pesta buku antarabangsa yang berlangsung di PWTC kurang-lebih dua bulan yang lalu. Tetapi memandangkan masa sering dijadikan alasan, tinggallah ia terperuk di kotak mindaku. Aku benar-benar kewalahan dan kesuntukan waktu untuk menzahirkannya.

 

Baiklah, berbalik pada resensi untuk karya Nora Ismail ini. Sebenarnya ini bukanlah karya pertama Nora Ismail yang juga menggunakan nama pena Rose Harissa yang aku baca. Tuhan Lebih Tahu merupakan percaturan kedua beliau di bawah jenama terbitan NB Kara selepas Serasi Di Hati.

 

Naskhah ini berkisah tentang Rina Azia si gadis malang yang kehilangan kegadisannya dek perbuatan lelaki yang dia anggap sahabat karib. Si sahabat yang hilang kewarasan diri disebabkan oleh pengaruh Ectasy yang diambil ekoran rasa sedih atas kehilangan ayah tersayang. Ketika diri dalam keadaan yang 'tidak sedar diri', dia telah mencabul kehormatan sahabat baiknya sendiri.

 

Rasa kekesalan yang timbul akibat perbuatannya, dia 'melarikan' diri ke luar negara menyambung pengajian yang masih lagi berbaki. Dengan harapan dapat melupakan kejadian 'tidak sengaja' yang dilakukannya, juga demi menata kembali hidupnya yang duka lara akibat kehilangan ayah tercinta. Si gadis, dibiarkan terkapai-kapai sendirian mencari haluan demi masa depan yang tidak lagi menjanjikan sinar.

 

Namun nasib masih lagi menyebelahi diri Rina Azia, apabila sang arjuna sudi menerima dirinya demi satu jalinan rasa yang dinamakan cinta. Wan Azfarel sudi menghulurkan tangan, memimpin dirinya yang dalam kekalutan menghadapi masa depan yang tidak menentu. Rina juga beruntung kerana kedua ibu bapa mertua menerima dirinya seadanya.

 

Tapi tidak pada kedua orang tua kandung yang membuang dirinya. Tidak mengaku diri sebagai anak. Lantaran rasa kecewa dan terhina dengan 'salah laku' si anak. Hakikatnya mereka tidak tahu duduk perkara sebenar! Dan Rina dijatuhkan hukuman tanpa diberi kesempatan membela diri.

 

Kedamaian hidupnya bersama Wan Azfarel serta anaknya Ikhzal mula berantakan setelah lebih enam tahun hidup rukun damai. Pertemuan semula dengan Hazry telah mengucar-ngacirkan hatinya. Membuatkan dirinya tidak keruan. Rahsia keberadaan Ikhzal cuba disembunyikan daripada pengetahuan Hazry. Tambah malang lagi apabila Elisha, bekas kekasih Hazry mula mencucuk 'jarum'. Meracuni fikiran Nafisa, adik tirinya yang telahpun menjadi tunangan Hazry tentang sejarah silam mereka – Hazry & Rina.

 

Tidak berakhir di situ, kesabaran Rina juga diuji apabila penyakit tumor Azfarel menyerang kembali. Dalam keadaan kesihatan diri yang tidak menentu, dengan mainan perasaan yang bimbang akan kehilangan kasih Rina dan Ikhzal, membuatkan Azfarel mula meragui kejujuran Rina. Apatah lagi syarikat di mana Rina mencari rezeki berkerjasama dengan syarikat milik keluarga Hazry dan ditakdirkan Rina adalah calon terbaik untuk menguruskan projek tersebut, tambah mengusutkan lagi keadaan.

 

Apakah yang berlaku dalam hidup Rina Azia seterusnya? Adakah kasihnya akan beralih arah terhadap Azfarel dengan kemunculan semula Hazry Izhar? Wan Azfarel, sanggupkah dia berkorban hati dan perasaan demi seorang wanita yang amat dia cintai atas nama pengorbanan? Segala persoalan ini hanyalah… Tuhan Lebih Tahu… tapi jawapannya tetap anda akan ketahui apabila anda menatap buah tangan terbaru Nora Ismail ini.

 

Apa yang aku nak kongsikan dengan pembaca yang lain adalah cara Nora @ Rose membangunkan plot cerita Tuhan Lebih Tahu ini. Penceritaan yang berjalan mengikut kronologi ini amat mudah diikuti. Kisah bermula ketika mereka menuntut ilmu hinggalah melangkah ke alam pekerjaan dan berumahtangga.

 

Membaca naskhah ini, hati aku sering diburu perasaan geram. Geram pada Hazry yang tinggalkan Rina begitu sahaja. Tidak terpikirkah dia bagaimana nasib Rina di masa depan? Bagaimanakah Rina harus hidup dengan status diri yang sudah tercemar? Nama sahaja sahabat baik tetapi tak mahu berkorban untuk sahabat baiknya sendiri! Eee geramnya...

 

Aku juga geram dengan setiap olah Elisha dari awal cerita hinggalah ke penamatnya. Elisha sebagai watak antagonis benar-benar membuatkan aku jadi benci padanya! Hatta natijah yang menimpa diri Elisha juga tidak mampu membuatkan aku jatuh belas padanya! wah brutalnya wan!

 

Aku juga jadi geram pada Azfarel yang sanggup membuat 'MoU' dengan Hazry. Pada aku Azfarel khilaf dalam menginterpretasikan perasaan sayangnya pada Rina. Dia seharusnya mempertahankan 'hak milik'nya tanpa perasaan ragu-ragu! Dan sepatutnya Hazry itu menjadi musuh ketat dia. Hahaha rasanya aku sudah tidak dapat berfikir secara waras lagi!

 

Maafkan aku andai aku kedengaran terlalu emosional. Tapi itulah hakikatnya. Membaca karya Nora @ Rose kali ini, perasaan aku libang-libu dengan rasa geram dan menyampah. Aku benar-benar larut dalam pembacaan ini.

 

Walau bagaimanapun banyak persoalan yang berlegar dibenakku, tentang kewajaran setiap tindakan yang diambil oleh Rina, Azfarel mahupun Hazry sebagai teraju utama yang membangunkan naskhah ini.

 

Pertama sekali tentang kewajaran Rina ke tempat Hazry di malam buta tanpa ditemani sesiapa yang akhirnya telah membawa musibah kepada dirinya. Sesungguhnya Rasulullah saw telah bersabda: "Janganlah seorang lelaki berdua-duaan dengan wanita, sesungguhnya yang ketiga di antara mereka berdua adalah syaitan" – riwayat Imam Ahmad. Kenapa Rina tidak terfikir untuk mengajak teman untuk menemaninya?

 

Juga kewajaran Azfarel ingin 'menyerahkan kembali' isterinya kepada orang yang bertanggungjawab meragut kesucian wanita kesayangannya. Kemudian aku terfikir, hey! inikan sekadar cerita fiksyen! kenapa harus aku mempersoalkan setiap kewajaran yang diambil oleh mereka?? Hahaha

 

Namun aku harus memberi kredit kepada penulisnya kerana telah berjaya membangunkan keinginan yang kuat dalam diri aku untuk menatap karya ini demi mengetahui apa yang akan berlaku seterusnya, dan seterusnya dan seterusnya. Memaksa aku menatap naskhah ini hingga ke penamatnya. Walaupun secara jujurnya, aku terpaksa menghentikan pembacaan beberapa kali demi menata kembali emosi yang bergulir dihati.

 

PS: Cik Rose, wan memang emo membaca novel ini! huhuhu

 


Posted at 03:23 pm by wanAmalyn
(2) dah komen  

Thursday, June 25, 2009
Ketika Cinta Berbuah Surga

(naskhah edisi Bahasa Indonesia)

Pengarang  : Habiburrahman El Shirazy

Halaman     : 116

Tahun         : Mei 2008 (Cetakan XXI)

Terbitan      : MQS Publishing

Harga         :


Blurb:

 

"...Anakku, sudah saatnya kau mencari teman sejati yang setia dalam suka dan duka.  Teman baik, yang membantumu untuk menjadi orang baik. Teman sejati yang bisa kau ajak bercinta untuk surga."

 

Said tersentak mendengar perkataan ayahnya.

 

"Apa maksud Ayah dengan teman yang bisa diajak bercinta untuk surga?" tanyanya dengan nada penasaran.

 

"Dia adalah teman sejati yang benar-benar mau berteman denganmu bukan karena derajatmu, tetapi karena kemurniaan cinta itu sendiri, yang tercipta dari keikhlasan hati.  Dia mencintaimu karena Allah. Dengan dasar itu, kau pun bisa mencintainya dengan penuh keikhlasan; karena Allah. Kekuatan cinta kalian akan melahirkan kekuatan dahsyat yang membawa manfaat dan kebaikan.  Kekuatan cinta itu juga akan bersinar dan membawa kalian masuk surga."

 

******

Rasaku:

 

Sebagaimana karya-karya Pak Habiburrahman yang lain, sememangnya karya beliau yang ini juga punya keistimewaannya yang tersendiri.  Karya terbitan MQS Publishing ini adalah naskhah yang pernah diterbitkan oleh sebuah syarikat penerbitan di Yogjakarta sekitar tahun 2003 menggunakan judul Bercinta Untuk Surga.

 

Naskhah setebal 116 halaman ini memuatkan 29 bab mewakili 29 kisah-kisah pilihan yang diambil dari pelbagai sumber seperti dari Hadis Nabi, kisah-kisah di zaman para sahabat Nabi, zaman tabi'in serta kisah-kisah teladan dari pelbagai pelusuk dunia islam.

 

Memetik kata daripada Prakata Penulis, ' Sesungguhnya, Allah s.w.t telah menaburi ayat-ayat Al-Quran dengan aneka kisah dan cerita-cerita berhikmah. Hal itu tak lain, dan tak bukan, ialah agar kita mengambil ibrah atau pelajaran dari cerita-cerita itu. Tentu untuk kemuliaan pekerti dan kebaikan kita, kerana, memang demikianlah semestinya.  Bukankah agama (Islam) adalah akhlak mulia? Bukankah pula untuk kemuliaan akhlak itulah Baginda Rasul di utus ke dunia fana ini? ' bertitik tolak atas dasar itulah maka lahirnya naskhah ini.

 

Walaupun naskhah ini 'nipis', tapi isi yang dihidangkan pada kita amat padat. Ada kisah tentang budi pekerti, ada kisah tentang sedekah, ada kisah tentang janji, ada kisah tentang sahabat, selain kisah-kisah teladan. Pendek kata 'buku nipis' ini merangkumi pelbagai kisah-kisah teladan yang boleh kita jadikan iktibar dan panduan buat kita muhasabah diri. Kisah-kisah yang diutarakan juga boleh kita jadikan sebagai pemangkin dalam kita membangun keperibadian diri ke arah yang lebih baik. Insyallah.

 

Salah satu kisah yang dimuatkan dalam bab pertama naskhah ini….

 

Masuk Surga dan Masuk Neraka karena Seekor Lalat.

Kisah tentang dua pengembara yang memasuki daerah yang didiami oleh kaum penyembah berhala. Barang siapa yang melalui kawasan tersebut harus melakukan korban atau persembahan buat berhala tersebut supaya dapat keluar daripada kawasan tersebut dengan selamat.

 

Al-kisah lelaki pertama yang sangat takutkan kematian telah menangkap seekor lalat sebagai korban sembahan kepada berhala tersebut memandangkan dia tidak memiliki apa-apapun, dan dia dilepaskan.

 

Sebaliknya lelaki kedua yang tetap teguh berpegang pada akidahnya dan tidak mahu melakukan korban untuk berhala tersebut walaupun nyawanya yang jadi galang ganti. Dia tetap taat pada ajaran agamanya; berkorban hanya boleh dilakukan jika sesuai dengan syariat. Sedangkan memberi korban kepada berhala walaupun hanya dengan seekor lalat, tetap berlawanan dengan syariat dan ia adalah perbuatan yang menyekutukan Allah dan merupakan dosa yang paling besar.

 

Akhirnya lelaki kedua mati dibunuh kerana mempertahankan akidahnya tetapi matinya adalah mati syahid. Malang bagi lelaki pertama yang dilepaskan. Baru beberapa langkah dari daerah tersebut, dia dipatuk ular berbisa dan meninggal. Namun kematiannya adalah kematian yang sia-sia. Dia akhirnya dihumban ke neraka kerana perbuatannya menyekutukan Allah hanya kerana dia membunuh lalat sebagai korban pada berhala.

 

Moralnya, adakalanya persoalan yang kita nampak remeh, sebenarnya mampu memberikan impak yang sangat besar dalam hidup kita seperti kisah seekor lalat ini.

 

Antara isi kandungan (bab) lain yang menjadi inti pati dalam naskhah ini adalah :

Bab 1        Masuk Surga dan Masuk Neraka karena Seekor Lalat

Bab 2        Pahala Takut kepada Allah

Bab 3        Kalimat Pengusir Maksiat

Bab 4        Gadis Cerdas, Gadis Impian

Bab 5        Karena Dendam pada Serigala

Bab 6        Tiga Lelaki berjiwa Malaikat

Bab 7        Jujur itu Surga

Bab 8        Ketika Cinta Berbuah Surga

Bab 9        Kayu Ajaib

Bab 10     Tongkat Sang Pengkhianat

Bab 11     Malaikat dan Tiga Lelaki Cacat

Bab 12     Sang Dermawan

Bab 13     Ulama Penakluk Singa

Bab 14     Lelaki Sejati

Bab 15     Di mana Allah?

Bab 16     Pemuda Penakluk Syahwat

Bab 17     Raja, Pengemis dan Hakim

Bab 18     Malu Kepada Allah

Bab 19     Si Kaslan dan Kakek Tua

Bab 20     Manusia Paling Pemurah

Bab 21     Membela Tamu

Bab 22     Suara dari Langit

Bab 23     Khalid dan Komandan Romawi yang Syahid

Bab 24     Rahasia Tiga Pertanyaan

Bab 25     Karena Mimpi Melihat Neraka

Bab 26     Keutamaan Sedekah

Bab 27     Nuaim dan Anak Unta

Bab 28     Khalifah dan Gubenur Miskin

Bab 29     Orang Terakhir Masuk Surga

 

Sesungguhnya bukanlah jumlah halaman yang menjadi ukuran, tapi apa yang penting adalah pengisian yang kita dapat sama ada ia bermanfaat buat kita ataupun tidak. Dan seharusnya apa yang paling mustahak, jadikan setiap cerita itu sebagai panduan serta pedoman. Yang baik kita jadikan teladan yang buruk kita jadikan sempadan agar hidup kita hari ini lebih baik berbanding semalam dan hari esok pastinya lebih baik daripada hari ini.

 

"…maka lihatlah sejarah nenek moyangmu untuk kebaikan masa depanmu"

 

 

Nota kaki: Resensi ini saya sediakan khas buat adinda kesayanganku, moga sedikit sebanyak memberi 'gambaran' untuknya *wink*


Posted at 06:45 pm by wanAmalyn
apa pula komen anda?  

Monday, June 08, 2009
Dame Zoete Sarah

Pengarang          : Khairyn Othman

Halaman              : 425

Tahun                   : Jun 2009

Terbitan               : Jemari Seni Publishing

Harga                    : RM18.00


Blurb:

 

dame zoete Sarah ialah si manis Sarah

 

Sarah Adam, anak yatim lagi sebatang kara; wartawan yang dedikasi; sahabat yang budiman... walaupun Sarah Adam ada seribu peran, yang pasti dia cumalah seorang gadis yang ada hati dan perasaan.  

 

Terperangkap di tengah-tengah kemelut sindiket dadah antarabangsa, Sarah Adam dituduh terlibat sebagai pengedar, juga didakwa menjadi pembunuh sehingga membuat gadis yang manis pabila tersenyum ini, menjadi pelarian serta terpaksa menyamar untuk melintas laut ke negeri kincir angin. 

 

Keadaannya bertambah sulit apabila dia bukan sahaja diburu oleh pasukan keselamatan negara, kumpulan penjahat malah dia diburu oleh jiwanya sendiri! Keadaan menjadi semakin rumit, apabila setiap orang yang dia kenal dan dia jumpa, mati dibunuh. Kenapa?       

 

Jomlah bantu Sarah Adam untuk membersihkan namanya, jomlah bantu Sarah Adam meloloskan diri daripada 'Encik Selamat', Interpol yang kerek! 

 

"Sarah, ke mana pun kau pergi, aku akan cari kau. Ke mana pun kau lari, aku akan kejar. Jangan lupa tu." ~ Salim 

 

* * * * 

 

Genre yang berbeza daripada KHAIRYN OTHMAN kali ini, pasti membuat anda terhibur sekali gus berdebar bagaikan menaiki roda Ferris, melantun di awang-awangan – pucat tanpa boleh berkata-kata.

 

*****

 

Dame Zoete Sarah (DZS) adalah novel kedua Khairyn Othman bersama Jemari Seni Publishing. Kali ini penulis membawa kita mengenali gadis bernama Sarah Adam dan jejaka bernama Salim. Mereka dari dua dunia yang berbeza. Seorang wartawan dan seorang lagi anggota polis. Tetapi 'tugas' mereka berkait.

 

Sarah Adam, wartawan yang terperangkap dalam sindiket pengeluaran dan pengedaran dadah. Tanpa dia sedar dia telah menjadi buruan pihak yang percaya dia mempunyai formula tentang dadah terbaru yang lebih 'power'. Dan dia juga jadi buruan pihak berkuasa yang percaya dia adalah salah seorang konco pengedaran dadah berbahaya itu.

 

Demi membersihkan namanya, dia terpaksa menjadi pelarian. Lari dari buruan polis dan lari dari buruan penjahat. Dia tiada siapa yang dapat disandarkan harapan, kerana seorang demi seorang 'orang hubungan'nya mati terbunuh atau dengan kata lain mati dibunuh. Dia hanya ada dirinya dan dia harus bergantung hanya pada dirinya sendiri.

 

Dia menyamar diri demi menjayakan misi menyelamatkan diri dan meminta bantuan pada salah satu 'sumber' yang pernah dia tolong. Dia terpaksa mempertaruhkan nyawanya, meletakkan nyawanya bagaikan di hujung tanduk. Tapi dia pasrah jika dengan cara itu dia bisa menyelamatkan dirinya. Dan penyamaran ini telah membawa Sarah Adam merentasi benua, membawanya ke negara kincir angin, demi meleraikan segala kekusutan yang merantai diri. Demi membongkar sindiket dadah.

 

Selain harus bersembunyi daripada 'geng dadah' yang memburunya, Sarah Adam juga harus meloloskan diri daripada dikesan dan ditangkap oleh Salim, pegawai berpangkat timbalan pesuruhjaya di bahagian narkotik yang ditukarkan ke Interpol dan Kamal, rakan baik Salim yang masih lagi kekal di bahagian narkotik. Mereka adalah antara pegawai polis yang bertanggungjawab menyiasat kes tersebut.

 

Bagaimana nasib Sarah? Berjayakah dia membongkar segala misteri demi menyelamat dan membersihkan namanya? Dapatkah dia lari daripada En. Salim yang kerek itu? Tapi yang paling utama, siapakah dalang yang menjebakkan dirinya dalam kemelut yang mengancam nyawa itu? Dan bagaimana dia boleh terlibat sama? Wah banyaknya persoalan… nak tahu? Jomlah kita bongkar segala misteri bagi pihak  Sarah Adam!

 

* * * *

Rasaku:

 

Komen pertama aku. PUAS! ya aku puas membaca DZS. Inilah kenikmatan yang aku cari apabila aku membaca sesebuah novel. Aku mau rasa puas, sepuas-puasnya! Ada rasa lega, ada rasa relief dan pastinya ada rasa gembira bersulam bahagia!

 

Penulis menampilkan sebuah kisah yang membuatkan aku tidak senang duduk. Tidak tenang hati selagi tidak menghabiskan bacaan aku. Dan aku amat berterima kasih kerana dengan jumlah 425 halaman membolehkan aku menghabiskan DZS hanya dengan sekali hadap!.

 

Sesungguhnya selain jalan cerita yang menarik, siapa penulisnya, aku juga mengambil kira akan ketebalan sesebuah novel untuk dijadikan pertimbangan untuk aku membacanya. Aku tidak menolak membaca novel yang mempunyai ketebalan yang 'agak tebal' tetapi ia bergantung pada masa luang yang aku ada. Jadi selalunya aku akan memilih novel yang agak nipis dahulu untuk membacanya kerana ia cepat habis.

 

Ok. berbalik pada cerita tentang DZS. Apa yang membuatkan aku suka (sangat) dengan karya Khairyn kali ini adalah kelainan yang dibawa. Genre yang berbeza daripada yang sebelumnya. Ops bukanlah karya sebelum ini tidak bagus… tidak! tapi kali ini penulis tampil lebih santai. Tapi jangan tertipu, kisah Sarah Adam tidak santai ya!. Kisah si Sarah Adam ini penuh dengan adegan-adegan yang mampu membuatkan anda sesak nafas!

 

Penulis bagaikan membawa kita 'menaiki roda Ferris' bak kata blurb belakang kulit. Ya, begitu juga perasaan yang aku alami sepanjang aku menghabiskan bacaan ini, penuh debar, penuh saspens, tapi tak kurang ada lawaknya. Pendek kata pelbagai rasa mengasak di dada. Tapi dalam debar menahan gelora di hati, dalam situasi yang saspens aku masih mampu menyungging senyuman lebar.

 

Kali ini penulis juga ber'kongsi' pengalamannya sebagai bekas wartawan melalui Sarah Adam. Bagaimana Sarah berkongsi tip dengan pembaca tentang cara untuk mendapatkan 'skop berita' dan bagaimana dia menggunakan 'sumber'nya untuk mendapatkan maklumat, bagaimana dia berjuang untuk terus hidup dan membersihkan namanya.

 

Aku sukakan Sarah Adam yang sangat berdikari, degil, keras kepala dan sangat cekal. Sarah Adam tumbuh sebagai anak gadis yang tahu menjaga diri. Mungkin keadaan yang membuatkan dia sebegitu. Kehilangan seluruh ahli keluarga dalam sekelip mata telah menjadikan Sarah Adam bangkit sebagai wanita yang tidak gentar pada dugaan. Kerana dia telah berjaya mengharungi dugaan yang maha hebat dalam hidupnya. Kehilangan orang tersayang! Tambahan pula dia kan wartawan yang sering berdepan dengan cabaran! Tapi sebenarnya segala sifat dan sikapnya itulah yang membolehkan dia terus hidup bernyawa demi menegakkan keadilan untuk dirinya. Dia juga tidak mudah panik  pada tekanan sekeliling.

 

Salim – pertama kali aku rasakan bahawasanya betapa tidak 'menarik'nya hero kali ini. Apatah lagi bila penulis mengaitkannya dengan beberapa nama 'Salim'. Saleem iklim, Tan Sri S M Salim dan Harun Salim Bachik membuatkan aku… erk!... oh tidak!! hahaha. Tapi pada mata Yati (kawan baik Sarah), Salim berwajah Arab, kiranya dalam kategori hensem la. Tetapi ia tetap tidak dapat mendatangkan gambaran yang 'indah-indah' akan raut wajah Salim di layar minda aku. huhuhu sorry!!

 

Walau bagaimanapun aku tetap sukakan En. Salim! Sebenarnya karektor 'Salim' garapan penulis bertepatan dengan kriterianya sebagai seorang pegawai polis. Seorang yang sangat serius dan tegas dalam menjalankan tugasnya. Tapi di balik raut muka yang serius dan berwajah 'keras' ada kelembutannya. Di sebalik tegas ada romantiknya. Dan aku jatuh hati pada Salim ketika mereka di Belanda. Gerek sehh!! hahaha

 

Pendek kata ia kombinasi cerita saspens, romantic-thriller yang diisi dengan 'lawak antarabangsa' yang sangat berjaya di tangan penulis. Sesungguhnya ia sebuah naskhah yang ringkas tapi padat. Dengan gaya bahasa yang tidak meleret-leret, dengan adegan-adegan yang 'seadanya', membuatkan aku tergari kaki dan tangan, tidak dapat berganjak selagi tidak menghabiskan bacaan aku.

 

Dan satu lagi kelebihan setiap novel di bawah label Jemari Seni Publishing adalah info yang dititipkan. Sisipan ilmu yang dihidangkan pada pembaca ada nilainya, terpulang pada pembaca untuk mengambilnya sebagai iktibar dan panduan. Sesungguhnya dalam kita syok melayan 'cerita' kita tidak terpinggir dari ilmu yang boleh kita jadikan teladan.

 

Oh ya, terima kasih juga buat Khairyn kerana mengirimkan khabar tentang Nisa dan Dr. Taufik. Sekurang-kurangnya terubat kerinduan buat si bunga tigris dan keluarganya itu! Rindunya kat Nisa…!!

 

Buat Khairyn… Tahniah! sesungguhnya DZS tidak menghampakan kak wan sama sekali. Dan anda telah membuatkan kak wan jadi tidak sabar menunggu hasil karya anda yang akan datang. Terukkan?? hehehe. Apa-apapun moga Khairyn terus dilimpahkan oleh-Nya idea untuk terus aktif berkarya, berkongsi cerita dan ilmu sudah pastinya!

 

PS: Khairyn… terima kasih untuk cik teddy yang sangat comel itu! Kak wan terpaksa sembunyikan daripada Aysha nanti dia nak! hehehe

 


Posted at 09:48 am by wanAmalyn
(7) dah komen  

Thursday, June 04, 2009
Teluki Itu Untuk Aku

Pengarang          : Nazawati

Halaman              : 435

Tahun                   : Mei 2009

Terbitan               : Jemari Seni Publishing

Harga                    : RM19.00


Blurb:

 

perasaan ini bagaikan air di kali yang sentiasa mengalir tanpa henti 

 

Telah aku kuburkan dalam-dalam persahabatan bersama kau. Telah aku cuba simpan peristiwa aib itu dalam hati sampai mati. Bertahun aku menghilang, dan tidak pernah aku sangka waktu telah menemukan kita lagi. Malang apa yang menanti, pabila aku dan kau terperangkap dalam ikatan yang tidak pernah kita impikan? 

 

Benarkah hati perempuan itu, kerasnya bagaikan kerak nasi?
Percik air lembutlah ia...!
Benarkah hati perempuan itu dalamnya tak terduga?
Sentuh dasarnya, lunaklah ia...!
Benarkah begitu...? 

 

Ya, perempuan lain mungkin, tetapi tidak aku untuk lelaki seperti kau!
Kau tidak pernah mengenali lagi aku Fir, kau tidak pernah lagi memahami aku Fir,
kau tidak pernah sekalipun menyelami hati seorang aku!  

 

Bahtera ini, arah kita tak serupa
padamu... aku dendam yang tak terungkai, 
padaku... kau sahabat yang melukakan 

 

Mengapa tidak kita akhiri sahaja tali ini,
kalau kita tidak pernah endahkan ijab kabulnya, Fir?

 

* * * * *


Bacalah hati perempuan NAZAWATI dalam Teluki Itu untuk Aku. Bandingkan dia dengan hati anda sendiri!

 

*****

 

Teluki Itu Untuk Aku (TIUA) merupakan novel pertama karya Nazawati yang aku baca. Penulis membawa kita menyelami hati seorang wanita bernama Seri Kurnia Iskandar. Menilai perasaannya terhadap Firdaus Ikram dan keakraban persabahatannya dengan Tajul Ajmal.

 

Seri Kurnia, Firdaus Ikram dan Tajul Ajmal, mereka pernah bersahabat. Akrab sekali. Bersama-sama melakar mimpi untuk sama-sama mengapai pelangi. Tapi satu insiden mengaibkan menimpa Seri Kurnia yang melibatkan keluarga Firdaus menjadikan mereka - Seri & Firdaus - tidak lagi sehaluan. Rasa bersabahat antara mereka telah bertukar menjadi benci. Meletakkan nilai persahabatan antara mereka tinggal kosong. Sekosong hati Seri ketika harus melangkah pergi meninggalkan bumi Kuala Tembeling membawa bersama sejuta rasa kesal dan benci di hati.

 

Sepuluh tahun Seri Kurnia membawa diri. Menimba ilmu dan membina kerjaya dalam bidang seni bina di Tanah Ratu di samping merawat luka di hati. Mengubat rasa kekecewaan yang bertapak hati. Tapi sampai bila dia harus berkelana di bumi asing? Dengan pujukan dan rayuan gombal Ajmal yang tidak putus-putus memujuk Seri untuk kembali, sedikit sebanyak berjaya melembutkan hati Seri untuk pulang ke tanah air. Kembali menjejakkan kaki di bumi bertuah tanah tumpah darahnya.

 

Atas 'pelobian' Ajmal juga, Seri Kurnia mendapat kepercayaan Tan Sri Kamarul untuk memulakan kerjanya di Juta Bumi Holding sebagai arkitek. Seri impikan hidup yang tenang-tenang tanpa ingatan terhadap masa silamnya yang kelam. Tapi jalannya tidaklah semulus yang dia impikan. Tanpa pengetahuannya, dia sebenarnya bekerja sebumbung dengan Firdaus Ikram, musuh ketatnya. Tambah malang lagi dia harus bergandingan dengan Firdaus melaksanakan kerja yang diserahkan oleh Tan Sri Kamarul. Atas dasar profesional dia harus berdepan dengan Firdaus walaupun dia sedar, berdepan dengan Firdaus memberi peluang kepada lelaki itu untuk tambah melukakan hatinya lagi.

 

Sudah jatuh di timpa tangga begitulah nasib Seri. Sudahlah hubungannya dengan Firdaus bagai api dengan rabuk, sentiasa dalam keadaan tegang bila berdekatan, di tambah lagi dengan satu insiden yang berlaku ketika mereka di Kota Bharu menyebabkan hidup Seri bertambah sengsara. Peritnya kenyataan yang terbentang di depan mata. "Aku akan pastikan yang kau tak akan mendapat kebahagiaan Seri. Kau tak akan bahagia sampai bila-bila." – ms 56.  Itulah sumpahan Firdaus pada Seri.

 

Mampukan Seri mengapai bahagia sedangkan kisah silam sering menghantui perhubungan mereka?  Akan teruraikah segala kekusutan yang membelenggu mereka? Akan berbahagiakah Seri pabila keberadaannya sering diperlecehkan oleh Firdaus? Tapi apa yang paling penting, siapakah dalang di sebalik setiap kejadian yang berlaku diseputar kehidupan Seri Kurnia dan keluarganya? Jom kita bongkarkan.!!

 

* * * *

 

Rasaku:

 

Apa yang dapat aku katakan usai membaca Teluki Itu Untuk Aku (TIUA) ini adalah, aku suka! Perasaan lega menjalar disegenap ruang hati aku usai aku menghabiskan TIUA. Sebuah karya yang sangat 'manis' walaupun kisah hidup Seri Kurnia yang menjadi tonggak utama TIUA ini tidaklah semanis yang kita harapkan. Penuh warna kelam yang menyakitkan hati. Tapi Seri Kurnia tumbuh sebagai wanita yang berjaya dalam kerjaya. Walaupun harus berperang dengan gelodak jiwa yang merana dan sengsara. Seri Kurnia lambang wanita yang tabah walaupun harus bangkit dari kekecewaan.

 

Aku suka dengan gaya bahasa yang digarap penulis. Sangat berseni. Sangat indah dan mempesonakan aku. Penulis berjaya mengadun patah kata dan laras bahasa hingga membuatkan aku terlarut sama dalam setiap emosi Seri Kurnia dan Firdaus Ikram.  Padat dan tepat menusuk kekalbuku.

 

Aku suka dengan plot cerita. Kisah yang bertunjangkan cinta ini ada kelainannya. Kisah Seri Kurnia yang penuh warna-warni walaupun kisahnya tidaklah seindah warna pelangi. Kisah Firdaus yang ada ketikanya sangatlah tidak gentlemannya… hehehe. Kisah cinta ini tidaklah semulus cinta yang diidamkan oleh setiap insan. Indah dan penuh warna-warna ceria. Tapi ia kisah cinta yang bersulamkan air mata dan derita jiwa. Cinta mereka hanya diwarnai dengan warna hitam yang kelam.

 

Penulis juga berjaya memanipulasi aku. Membiarkan aku rasa 'selesa' dengan Ajmal. Rupanya Ajmal juga punyai rahsianya yang tersendiri. Rahsia yang bila satu persatu mula tersingkap sungguh diluar jangkaan. Oh tidak… aku terpedaya dengan mainannya!!

 

Pendek kata TIUA merupakan sebuah karya yang penuh warna-warni. Walaupun di awal cerita penulis 'membawa' aku menangisi kisah sedih Seri Kurnia, menanam perasaan benci aku pada Firdaus Ikram dan menyokong setiap tindakan serta 'moral support' Ajmal pada sahabat-sahabatnya, tapi penulis juga membawa aku kepada pengakhiran yang sungguh mengejutkan. Tak terlintas dek akalku bahawasanya… oh begitu rupanya cerita mereka!

 

Buat Nazawati… Tahniah! anda telah berjaya membeli jiwa saya. Nampak gaya kena cari novel dia yang terdahulu.

 


Posted at 10:04 am by wanAmalyn
(5) dah komen  

Next Page