…sekadar untuk berkongsi tentang apa yang aku rasa, tatkala bait-bait ayat tercerna di minda…



..:: dIrIkU ::..

Wan Amalyn
June 20
Gemini
USJ Subang Jaya

][amalynputri@gmail.com][



..:: notice board ::..


Terbaru daripada
Jemari Seni




Judul: Bintang Ke Syurga
Penulis: Xarine
Terbitan: Jemari Seni
Harga: RM19.00
untuk tempahan, sila hubungi:
] Jemari Seni [


Light Pink Flower Strand Images




Judul: Dame Zoete Sarah
Penulis: Khairyn Othman
Terbitan: Jemari Seni
Harga: RM18.00
untuk tempahan, sila hubungi:
] Jemari Seni [


Light Pink Flower Strand Images




Judul: Sigaraning
Penulis: Imaen
Terbitan: Jemari Seni
Harga: RM
untuk tempahan, sila hubungi:
] Jemari Seni [

Light Pink Flower Strand Images





Happy Birthday June


myspace layouts


20 Jun ~ =)
27 Jun ~ JiD



Light Pink Flower Strand Images







..:: uB CluB ::..




..:: jom sembang2 ::..






..:: cHiT-cHaT kat sInI ::..







*HUGS* TOTAL!
give wanAmalyn more *HUGS*
Get hugs of your own



..:: bObaE kat sInI ::..


   

calendar

<< July 2019 >>
Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
 01 02 03 04 05 06
07 08 09 10 11 12 13
14 15 16 17 18 19 20
21 22 23 24 25 26 27
28 29 30 31

categories




..:: koleksi buku dirak ::..

~ Malaysia ~
][Noor Suraya][
*Keranamu Ain*
*Biru Ungu Cinta*
*Tanah Andriana*
*Rindunya Kian Membara*
*Nyanyian Tanjung Sepi*
*Surat Ungu Untuk Nuha*
*Hati Andriyana (Gurindam Jiwa)*
*Panggil Aku Dahlia*
*Kebun Mimpi*
*Rumah Di Ujung Padang (Pelangi)*
*Jaja & Din*
*Yang Jauh Di Pulau (Damai)*
*Langsir Biji Remia*
*Gadisku Wan Adnin*
*Cintaku Luruh di Oxford*

][John Norafizan][
*Tunjukkan Aku Satu Bintang*
*Sempadan Tanpa Seri*
*Cinderella Cinta*
*Garis-Garis DejaVu*
*Odisi Bulan Biru*
*Coklat (Yang Manis)*

][Imaen][
*Vendeta (Gurindam Jiwa)*
*Labyrinth*
*Bohemian*
*Sigaraning*
*Seikat Kembang Merah*
*Blues Retro*
*Urusan Cinta Belum Selesai*

][Norhayati Berahim][
*Seindah Derita*
*Sentuhan Kasih*
*Pesanan Terakhir Seorang Lelaki*
*Teguh*
*...Lewat Musim Itu*
*Hanya Kerana Cinta*
*Air Mata Kasih*
*Cinta Pertama*
*Egois*
*Nota Cinta Buatmu*
*Sayang Tak Terucap*
*Terima Kasih Kekasih*
*Bunga Kasih*
*Dia Lebih Mengerti*
*Cinta Jangan Kau Pergi*
*Setulus Cinta*
*Andai Semalamku Miliki*
*Tiada Batasan Sayang*
*Biarkan Aku Menangis*
*Kasih Yang Tercalar*
*Hati Seorang Wanita*
*Sakitnya Sayang*
*Harum Chempaka*
*Kembalikan Cintaku*
*Chinta*
*Setiap Jumaat*
*Aku Bukan Billy Milligan*
*Ranting Cinta Si Plato*
*Layang2 Bertali Kaca*
*...dan Hujanpun Menari*
*Dari Kerana Mata*

][Anis Ayuni][
*Suara Hati*
*Yang Terindah*
*Manisnya Cinta*
*Gemersik Kalbu*
*Kau Kekasihku*
*Bayangan Rindu*
*Seribu Kali Sayang*
*Sungguh Aku Cinta*
*Saat Kau Bilang Cinta*

][Aisya Sofea][
*Jauh*
*Jendela Hati*
*Kau Untukku*
*Sehangat Asmara*
*Gelora Jiwa*
*Adam & Hawa*
*Buatmu Kekasih*
*Selagi Ada Dia*
*Yang Sebenarnya*
*Masih Setia*

][Ramlee Awang Murshid][
*Adam*
*Tombiruo Terakhir*
*Rahsia Perindu*
*Bagaikan Puteri*
*Hatiku Di Harajuku*
*Anugerah Pertama*
*Cinta Sang Ratu*
*Ungu Karmila*
*Hijab Sang Pencinta*
*Mikail*
*9 Nyawa*
*Cinta Sufi*
*Rayyan Fantasi*
*Cinta Sufi*
*Sutera Bidadari*
*Sunan Musafir*
*Mandat[O]ri*
*Fiksyen 302*
*Magis*

][Sharifah Abu Salem][
*Tak Semanis Impian*
*Gerimis Dihati*
*Salam Taj Mahal*
*Pesona Rindu*
*Tiada Lagi Mimpi*

][Aina Emir][
*Sesuci Cinta*
*Seharum Kasih*
*Setulus Janji*
*Aura Kasih*
*Semalam Ku Bermimpi*
*Kau Laksana Bulan*

][Najwa Aiman][
*Danur Kasih*
*Untuk Kau Dan Aku*
*Antara Kau Dan Dia*
*Kasih Kita*
*Bahang Selatan*

][Damya Hanna][
*Bicara Hati*
*Sepi Tanpa Cinta*
*Saat Cinta Bersemi*
*Relaku Menanti*
*Ilham Hati*

][Norzailina Nordin][
*Arca Kasih*
*Arjuna Hati*
*Getaran Rindu*
*Impian Terindah*
*Menanti Kasih*
*Konflik Terakhir*
*Cuma Dia*
*Cintamu Nadiku*

][Ma Lee Chuswan][
*Lamaran Kedua*
*Permata Hati*
*Selamat Tinggal Sayang*

][Shamsiah Mohd Nor][
*Tangisan Bulan Madu*
*Tangisan Bulan Madu 2*
*Tangisan Bulan Madu 3*
*Tangisan Bulan Madu 4*
*Bulan Berbisik*

][Abdul Talib Hassan][
*Saga*
*Saga 2*
*Saga 3*
*Warisan*
*Pelarian*
*Jerebu*

][Siti Hasneza Abd Hamid][
*Mimpi Kita Serupa*
*Cemburu Seorang Perempuan*
*Angin Dingin Dari Utara*
*Setulus Setia Seindah Nama*
*Sonata Kasihku*

][Abdul Rahim Awang][
*Konspirasi*
*Orang Ketiga*
*Jaguh*
*Zamrud*
*Verdict*
*Generasi Yang Hilang*
*Jejak-Jejak Songsang*
*Ego*
*Bara*
*Pulang*

][Elias Hj Idris][
*Kehilangan*
*Pilihan Kedua*
*Anak Perempuan Kabaret*

][Nia Azalea][
*Seredup Kasihmu*
*Hati Yang Terusik*

][Fauziah Ashari][
*Ombak Rindu*
*Setia Menanti*
*Duri*

][Syamimi Aminolah][
*Dalam Dakapan Kasihmu*
*Air Mata Kasih*
*Andai Ku Miliki Semalam*
*Air Mata Kasih 2*

][Sabariah Aruar][
*Jalur-Jalur Jingga*
*Buat Yang Terakhir*

][Nass Alina Noah][
*Aku Menyayangimu*
*Asmara Yang Pertama*

][Siti Rozilah][
*Kuburkan Kasihmu*
*Putus Sudah Kasih Sayang*
*Intan Delaila*

][Rozita Abd Wahab][
*Permata Asmara*
*Kasih Bersemi*
*Setelah Kau Pergi*
*Setulus Hati*
*Ruang Rindu*
*Kasih Bersulam Cinta*
*Setelah Hati Dimiliki*
*Dia Hanya Untukku*

][Amaruszati Nor Rahim][
*Bila Sena Kembali Berbunga*
*Bila Sena Kembali Berbunga 2*
*Episod Cinta Di Tanah Hijrah*

][Salina Ibrahim][
*Mahligai*
*Anjung Warisan*
*Atas Nama Kasih*
*Syurga Dihati*
*Bukan Yang Pertama*
*Setenang Cahaya Hati*
*Tiada Khatimah Cinta*

][Faisal Tehrani][
*Cinta Hari-Hari Rusuhan*
*Advancer Si Peniup Ney*
*Tunggu Teduh Dulu*
*Karbala*

][Norhisham Mustaffa][
*Leraian Novella*
*Persinggahan*
*Sayangku Aini Sofea*
*Kompilasi Kasih Orang Terbuang*

][SN Dato' A. Samad Said][
*Kail Panjang Sejengkal*
*Patah Sayap Terbang Jua*
*Bulan Tak Bemadu Di Fatehpur Sikri*
*Salina*
*Ilham Tasik*
*Keledang*
*Cinta Fansuri*
*Rindu Ibu*
*68 Soneta*

][Hasanuddin Md Isa][
*Sentuhan*
*Mereka Yang Tertewas 2*

][Siti Zabeha][
*Di Usik Sayang*
*Yang Tercinta*

][Zaharah Muhammad][
*Maafkanlah Aku*
*Hatiku Milikmu*
*Mencari Kekasih*
*Kerana Kau Lelakiku*
*Izinkan Mimpi Berulang*

][Puteri Andalas][
*Rindu Semalam*
*Jalinan Kasih*
*Tanpamu Disisi*
*Cinta Seindah Madah*

][Liana Afiera Malik][
*Janji Assila*

][Abdullah Hussain][
*Imam*
*Interlok*

][Khadijah Hashim][
*Trilogi Khadijah Hashim*
*Badai Semalam*

][Fatinilam Sari Ahmad][
*Antara Dua Hati*

][Faranina Zulfar][
*Sutera Demi Aishah*

][Izzul Izzati][
*Bukan Cinta Biasa*
*Kuseru Kasihmu*
*Kelat-kelat Sayang*

][Ruby Hazri][
*Percayalah*
*Kopi Susu Sepatu Biru*
*Percayalah...Akhirnya*
*Mr Right Buat Ann*

][Rnysa][
*Relevankan Aku Dihatimu*

][Hlovate][
*Shubert Serenade (Gurindam Jiwa)*
*5 Tahun 5 Bulan*
*aA+bB*
*Tunas*
*Rooftop Rant*
*Versus*
*Contengan Jalanan*
*Anthem*

][Eita Asyhta][
*Kasih Seharum Lavender*

][Iffa Irdina ][
*Menyemai Cinta*
*Hanya Kau Yang Satu*
*Bahtera Cinta*

][Abu Hassan Morad][
*Natasya, Julia, Cinta Madinah*
*Suu Phea*

][Faizura Mansur][
*Bersinarkah Lagi Kejora*

][Sri Diah][
*Jangan Ada Dusta*

][Pitteriah Abdullah][
*Hadirnya Cinta*

][Liza Zahira][
*Impian Kasih*
*Kau Tetap Dihati*

][Azilawati Mat Angsar][
*Selaut Kasih*

][Eka Fahara][
*Kabus Kasih*
*Jawapan Yang Pasti*

][Mimie Afnie][
*Masih Ada Rindu*
*Tinggallah Pujaan*
*Aku, Dia dan Bintang*

][Mohammad Nazir Saad][
*Naluri*

][Mohd Hizam Hj Ali][
*Sinar Kasihmu*

][Habibah Rahmat][
*Merisik Pilu*

][Nazifah Halmi][
*Lukisan Hati*

][Suhaniza Sulaiman][
*Belaianmu*

][Kamariah Kamaruddin][
*Sebuah Syakirah*

][Maizura Mohd Ederis][
*Kiranya Kau Berbohong*

][Mohd Nazmi Yaakub][
*Lambaian Huda*

][Azizi Hj. Abdullah][
*Ayahanda*
*Tuk Cai*
*Zikir Rindu*

][Lamia Aimal][
*Tiga Wajah*
*Donia*
*Titian Usang*
*Waja*

][Azian Zahra][
*Mahligai Impian*

][Sarimah Ayob][
*Pelayaran Cinta*

][Siti Rohayah Atan][
*Cinderela, Romeo & Juliet*

][Haron Md Dom][
*Jerat*

][Ruhana Md Zaki][
*Semusim Cinta*

][Abdul Rahman Daud][
*Priya*

][Ujang][
*Jibam*

][Zetty Zahira][
*Sangkar Asmara*

][Nor Hazriana Abdullah/Ryana Adrina][
*Hadirnya Cinta*
*Tautan Kasih*
*Percaya Ada Cinta*

][Annur Puteri][
*Cinta Dimana ?*

][Ashadi Zain][
*Dari Kepala Batas ke New Heaven*

][Majidah Mat Jusoh][
*Dua Dunia*
*Dunia Jam 10*

][Azira Ahmad][
*Biarlah Rindu Ini Berguguran*
*Rindu Rinduan*

][Izza Aripin][
*...dan mimpipun bersatu*
*Kerana Dia Cinta*
*Srikandi Vs Arjuna*
*Tolong Pikat Hatinya*

][Dina Najat][
*Cinta Lukisan Jiwa*
*Seteguh Kasih Aina Najihah*

][Mina Manahie][
*Seindah Gubahan Kasih*

][Arena Wati][
*Sakura Mengorak Kelopak*

][Ahadiat Akashah][
*Bila Lagi Mentari Melimpah Sinar*

][H.M.H Al Hamid Al Husaini][
*Rumahtangga Nabi Muhammad S.A.W*

][Ebriza Aminnudin][
*Hati Ini Milik Siapa*
*Kau Yang Tak Mengerti*
*Mahakarya Cinta*

][Amir Husaini][
*Ombak Senja*
*Transgenesis*

][Aziz Afkar][
*Putik*

][Hendan Yahya/Nureen Mirza][
*Nabila*
*Nabila 2*
*Aku Yang Kau Tinggalkan*
*Kugapai Kasihmu*
*Asam Pedas Untuk Dia*
*Di Hatiku Kau Di Situ*

][Zara Juita][
*Erti Rindu Ini*

][Nor Rafishah Md. Hassan][
*Luka Sekeping Hati*
*Kau Yang Tercinta*
*Cinta Di Hati*

][Dhiya Zafira][
*KuDamba Bahagia*

][Meor Shariman][
*Cinta Gadis Pontianak*

][Nurul Syahida][
*Soalnya Hati*
*Plain Jane*
*Akukan Novelis!*
*Valentina Nervosa*

][Nisah Haron][
*Mencari Locus Standi*
*Lentera Mustika*

][Lynn Dayana][
*Jika Benar Cinta*
**

][Marwati Wahab / Aleeya Aneesa][
*Untukmu Sayang*
*Janjiku Bersamamu*
*Segalanya Untukmu*

][Rabiatul Adawiyah][
*Airmata Cinta*

][Maya Adelia/Adileah][
*Cinta Sang Pari-Pari*
*Pada Angin Aku Berpesan*
*Menunggu Hujan*
*Jula-Juli Bintang Tujuh*

][Khairyn Othman][
*Zahrah de Tigris*
*Dame Zoete Sarah*
*Nuansa Kota Merah*

][Aminah Mokhtar][
*Kuusir Lara Ini*

][Haslina Kamaluddin][
*Asmara Asrama*

][Hani Sofea][
*Gerhana Hati Lara*

][Kamsiah Abu][
*Menggamit Syurga Firdaus*

][Emma Maizura][
*Ada Cinta Di Hati*
*Dan Mimpipun Bersatu*

][Lia Azira][
*Salju Cinta*

][Hafirda Afiela][
*Kalimah Cintamu*

][Ramlah Rashid][
*Takku Duga*
*Sara Kirana*
*Qaseh Qaisy*
*Aku Cinta Kyra*
*Seharum Cinta Lestary*
*Lara Di Jiwa Ajym*
*Biarkan Indah Berlalu*


][Antasya Balkis][
*Citra Cinta*
*Bila Hati Berbicara*
*Suatu Penantian*

][Rose Harissa/Nora Ismail][
*Cinta Mekar Dihati*
*Serasi Dihati*
*Mulanya Satu Cinta*
*Tuhan Lebih Tahu*
*Wasilah Cinta Weera*
*...dan Cintapun Tersenyum*

][Nor Erny Othman][
*Untuk Semua Lelaki Yang Pernah Kucintai*

][Zuraidah Othman][
*Suci Wajah Rindu*

][Nura Zulaikha][
*Cahaya*

][Azhan Kamal][
*Sebening Rindu*

][Manjlara][
*Persis Sebutir Pasir*
*Suka Saya Ya? Suka Saya Tidak?*

][Nazurah Aisyah][
*Lili Buat Najah*
*Rahsia Hati Sofea*
*Melur Bunga Ivy*
*Bening Merah Jingga*
*Bukan Hanya Ada Kita*

][Norzilinawati Alias][
*Restuilah Kasih*

][syud][
*Tentang... Dhiya*
*Tas Merah Jambu (Kebun Mimpi)*
*Pelangi (Pelangi)*
*Langit.. Tetap Biru (Damai)*
*Untuk Awak Teja Aulia*
*Baju Melayu Hijau Serindit*

][Puteri Imaneisya][
*Ungkapan Rahsia Hati*

][Abdul Latip Talib][
*Salahudin Penakluk Jerusalem*
*Ikramah Penentang Jadi Pembela*

][Zaid Akhtar][
*Salju Sakinah*

][Maya Iris][
*Curahan Cinta Niagara*
*Kuseru Namamu Kekasih*

][Aidil Khalid][
*Bila Nysrah Kata Tak Mahu*

][Hani Fazuha][
*Mengukir Bahagia*
*Bebunga Kasih*
*Harga Sebuah Cinta*
*Hati Kala Cinta*
*Pergi Tanpa Alasan*

][Bahruddin Bekri][
*Dunia Ini Sederhana Kecil*
*Doa Untuk Aku*
*Detektif Bertudung Hitam*
*Adi Gempa*
*Puisi Nadina*
*Terang Bulan*

][Serunai Faqir][
*Lagukan Senandung Itu*
*Mantera Hitam*

][Aida Adriani][
*Kerana Terluka*

][Anita Aruszi][
*Bunga Syurga*
*Hujan Rindu*
*Rembulan Berdarah*
*Sakti Cinta*
*Tiada Sepertimu*
**

][Mazni Aznita][
*Street Vendetta*
*Sayangku Casper*
*Venom Suria*
*Kasihku Arina*
*Alamak Lagi-lagi Dia*

][Pingu Toha][
*L.U.V.E.*
*1.4.3.*
*Epik Cinta Dari Agia*

][Miz Mia][
*Hujan Gula-Gula*

][Iejay Zakaria][
*Lagu Cinta*
*Resepi Cinta*

][Zuliana Abuas][
*Viva Sakura*

][Lily Haslina Nasir][
*Aku Ada Kamu*
*Menunggu Cinta Tuhan*
*Tuhan Masih Menyintaimu*

][Iman Xara][
*Tanya Pada Hati*
*Rumput Masih Hijau*
*Kau Curi Hatiku*
*Seadanya Kamu*
*Sijil Layak Berteman*

][Nazawati][
*Teluki Itu Untuk Aku*

][Xarine/Khairi Mohd][
*Bintang-Bintang Ke Syurga*
*Yuda di Padang Maya*
*AdaMaryam*
*Kasyaf*

][Saidatul Saffaa][
*Kemilau Mutiara Raudhah*
*Damai (Damai)*
*Quartet*
*Busana Nana*

][Mazni Darwisa][
*Samudera Indah Nian*

][Nasron Sira Rahim][
*Nama Atas Kertas*
*Enigma*

][Nur Azzahra][
*Bidadari Hujan*

][Nirrosette][
*Ikhlas, A.K!*
*Nah, Untuk Awak!*
*Tunggu Aira Di Bandung*

][Ika Madera][
*Jet Jonah*
*Dapur Wawa*

][Nasz][
*Sweet Sour*
*Lazuardi*

][Faziela][
*Si Mangkuk Tingkat*
*Sandal Bunga-Bunga*

][RodieR][
*Nyanyian Hati*
**

][Aishah Madadiy][
*Velvet Di Durham*
*Akrilik Atas Kanvas*

][Aidah Bakri][
*Mencari Taman Dihati*
*Dandelion Ditiup Angin*

][Nisyah][
*3 Jantung Hati*
*Bawah Pohon Sena*

][*_*][
*XX*
**



~ Indonesia ~
][Prof Hamka][
*Tenggelamnya Kapal Van Der Vick*
*Di Bawah Lindungan Kaabah*
*Merantau Ke Deli*

][Andrei Aksana][
*Abadilah Cinta*
*Sebagai Pengganti Dirimu*
*Cinta Penuh Air Mata*
*Kerana Aku Menyintaimu*
*Lelaki Terindah*
*Pretty Prita*
*Cinta 24 Jam*
*Men 2 Love*
*Janda-Janda Kosmopolitan*

][Marga T][
*Karmila*
*Setangkai Edelweiss*
*Sepagi Itu Kita Berpisah*
*Tesa*

][Habiburrahman El Shirazy][
*Ayat-Ayat Cinta*
*Pudarnya Pesona Cleopatra*
*Dalam Mihrab Cinta*
*Ketika Cinta Bertasbih*
*Ketika Cinta Bertasbih 2*
*Ketika Cinta Berbuah Surga*

][Andrea Hirata][
*Laskar Pelangi*
*Sang Pemimpi*
*Edensor*
*Maryamah Karpov*

][Tere liye][
*Hafalan Shalat Delisa*
*Moga Bunda Disayang Allah*
*Bidadari Bidadari Surga*
*Rembulan Tenggelam Di Wajahmu*
*Burlian*
*Pukat*

][Sendutu Meitulan][
*Cintaku Antara Jakarta & Kuala Lumpur*
*Mimpi-Mimpi Si Patah Hati*

][Dewie Sekar][
*Zona@Tsunami*
*Perang Bintang*
*Zona@Last*
*Langit Penuh Daya*

][Esti Kinasih][
*Fairish*

][Dianing Widya Yudhistira][
*Perempuan Mencari Tuhan*

][K. Usman][
*Rahasia Cinta Gadis Jelita*

][Abdulkarim Khiratullah][
*Mencari Cinta Yang Hilang*

][Jurie G Jarian][
*Opik Sok Cool Nih!*

][Mira W][
*Cinta Berkalang Noda*

][Maria A Sardjono][
*Pewaris Cinta*
*Melati Di Musim Kemarau*
*Ketika Flamboyan Berbunga*
*Musim Bunga Telah Berlalu*
*Seikat Mawar Putih*
*Merambah Bukit Wadas*
*Hujan Di Akhir Kemarau*
*Telaga Hati*
*Pengantin Kecilku*
*Daun-Daun Yang Gugur*
*Tiga Orang Perempuan*
*Lembayung Di Langit Lembayung Di Mataku*
*Sepatu Emas Untukmu*
*Bintang Dini Hari*
*Gaun Sutra Warna Biru*
*Cinta Yang Biru*
*Sayap-Sayap Cinta*
*Menjolok Rembulan*
*Langit Di Atas Merapi*

][Luna Torashyngu][
*Lovasket*
*Dua Rembulan*

][Alexandra Leirissa][
*12 Pendar Bintang*

][Sitta Karina][
*Seluas Langit Biru*



~ Singapura ~
][Norisah A. Bakar][
*Takdir*
*Rinduku Di Angin Lalu*
*Hati Seorang Wanita*
*Kasih Antara Kita*
*Kerana Kau*
*Inche' Jamil Menantu Mithali*

][Manaf Hamzah][
*Dedaun Hijau Di Angin Lalu*
*Anggerik Di Tangkai Mawar*
*Aylana*
*Sekeras Waja Selembut Sutera*
*Dalam Kehangatan Dakapan Senja*
*Hujan Gerimis Dihiasi Pelangi*
*Suzan*

][Isa Kamari][
*Atas Nama Cinta*
*Tassawul*

][Rohani Din][
*Diari Bonda*





..:: berkongsi rasa ::..

][ Galau Di Hati Seri ][
][ Suka Saya Ya? Suka Saya Tidak? ][
][ Yuda di Padang Maya][
][ 1 4 3 ][
][ Jaja & Din ][
][ Menunggu Cinta Tuhan ][
][ Bebunga Kasih ][
][ Kemilau Mutiara Raudhah ][
][ Bintang-Bintang Ke Syurga ][
][ Tuhan Lebih Tahu ][
][ Ketika Cinta Berbuah Surga ][
][ Dame Zoete Sarah ][
][ Teluki Itu Untuk Aku ][
][ Dalam Kehangatan Dakapan Senja ][
][ Setiap Jumaat ][
][ Sigaraning ][
][ Bidadari-Bidadari Syurga ][
][ Odisi Bulan Biru ][
][ Rooftop Rant ][
][ Kuseru Namamu Kekasih ][
][ Chinta ][
][ Ombak Bukan Biru ][
][ Doa Untuk Aku ][
][ L.U.V.E. ][
][ Bunga Syurga ][
][ Secantik Anugerah ][
][ Dunia Ini Sederhana Kecil ][
][ Transgenesis: Bisikan Rimba ][
][ Kasih Antara Kita ][
][ Kugapai Kasihmu ][
][ Mengukir Bahagia ][
][ Bukan Terlarang ][
][ Bohemian ][
][ Dari Beirut Ke Jerusalem ][
][ Sang Pemimpi & Edensor ][
][ Plain Jane ][
][ Cinta Seindah Madah ][
][ Lili Buat Najah ][
][ Tentang... Dhiya ][
][ Laskar Pelangi ][
][ Garis-Garis Dejavu ][
][ Persis Sebutir Pasir ][
][ Sekeras Waja Selembut Sutera ][
][ Sara Kirana ][
][ Qaseh Qaisy ][
][ Suci Wajah Rindu ][
][ Ada Cinta Di Hati ][
][ aA + bB ][
][ Menggamit Syurga Firdaus ][
][ Aku Yang Kau Tinggalkan ][
][ Kopi Susu Sepatu Biru ][
][ Bila Cinta Itu Jadi Milikku ][
][ Air Mata Kasih 2 ][
][ Lamaran Kedua ][
][ Bahtera Cinta ][
][ Zahrah de Tigris ][
][ Cinta Sang Pari-Pari ][
][ Kerana Kau Lelakiku...][
][ Maafkanlah Aku ][
][ Mencari Locus Standi ][
][ Kau Yang Tercinta ][
][ Luka Sekeping Hati ][
][ Ombak Senja ][
][ Kuseru Kasihmu ][
][ Labyrinth ][
][ Ayat-Ayat Cinta ][
][ Pudarnya Pesona Cleopatra ][
][ Putik ][
][ Pulang ][
][ Cinderella Cinta ][
][ Gurindam Jiwa ][
][ Bayangan Rindu ][
][ Kerana Dia Cinta ][
][ Hati Seorang Wanita ][
][ Surat Ungu Untuk Nuha ][
][ Perempuan Tanpa Dosa ][
][ Imam ][
][ Fairish ][
][ Untuk Tiga Hari ][
][ Semarak ][
][ Atas Nama Cinta ][
][ 5 Tahun 5 Bulan ][
][ Setulus Setia Seindah Nama ][
][ Kasih Seharum Lavender ][
][ RADHA ][
][ Percayalah ][
][ Setelah Kau Pergi ][
][ Duri ][
][ Biarkan Aku Menangis ][
][ Hadirnya Cinta ][
][ Menyemai Cinta ][
][ Kau Laksana Bulan ][
][ Jejak-Jejak Songsang ][
][ Sutera Demi Aishah ][
][Bila Sena Kembali Berbunga 2][
][ Aylana ][
][ Tanah Andriyana ][
][ Takdir ][
][ Belaian Jiwa ][
][ Takagi Sayang ][
][ Angin Dingin Dari Utara ][
][ Anggerik Di Tangkai Mawar ][
][ Mimpi Kita Serupa ][
][ Priya ][
][ Semalamku Bermimpi ][
][ Dedaun Hijau Di Angin Lalu ][
][ Berikan ku Bahagia ][
][ Maafkanku Sayang ][
][ Kasih Bersemi ][
][ Bara ][



..:: tukang ulas buku ::..

][ CarrieKirana ][
][ Antubuku ][
][ 1001 Malam ][
][ Ulas Buku ][
][ Forum Buku ][
][ Dunia Novel ][
][ Ulas & Kupas ][
][ dunia-novel ][
][ ketika membaca ][
][ kicap's review ][
][ My Kingdom of Books ][


..:: teratak teman ::..




..:: e-novel ::..




..:: gedung buku ::..

][ Creative ][
][ Alaf21 ][
][ Jemari Seni ][
][ Kaki Novel ][
][ KarnaDya ][
][ NB Kara ][
][ MPH ][
][ Utusan Publication ][
][ Fajar ][
][ Dawama ][
][ Ujana Ilmu ][
][ PTS ][
][ Pustaka Islamiyah ][
][ Pekan Ilmu Publications ][

][ Pustaka Republika ][
][ Gramedia ][
][ MyLibrary ][
][ Kamus Dewan ][
][ Kamus Dewan 2 ][

..:: terima kasih kerana menjadi tamu ::..

Free Web Counter
hit Counter


..:: ini aku ::..

...::duniAku::..


..:: music ::..






..:: pendapat anda ::..

Perlu ataupun tidak saya meneruskan 'tugasan' saya berkongsi rasa dengan anda..??
Perlu... kerana (alasan anda - postkan di 'guestbook')
Tidak perlu... kerana tidak membantu sama sekali.
Tidak kisah... mana2pun boleh.
  
pollcode.com free polls

Guestbook



..:: iklan ::..

contact


If you want to be updated on this weblog Enter your email here:

cReditS

Blogdrive




Monday, November 09, 2009
Menunggu Cinta Tuhan

Pengarang  : Lily Haslina Hasir

Halaman      : 432

Tahun           : Oktober 2009

Terbitan      : PTS Litera

Harga            : RM 18.00


Blurb:

 

Khalida Atikah jiwanya bening lagi putih mengalir kalau berbicara tentang roh Islam. Dia mungkin tidak punya cinta tapi tetap punya cita-cita. Impiannya cuma satu. Biar apa jua keadaannya, Islam tetap nur di jiwa. Dia juga ada ketika terkeliru dan celaru. Dunia surat khabar ada ketika memaksanya jadi zalim. Mampukah dia?

 

Azrul Rasyid.. dia lelaki keras, kasar lagi lantang. Kata-katanya penuh luka, bibirnya penuh duri. Cintanya hanya pada diri, tulisannya penuh menyakitkan hati.

 

Nureen, gadis seksi penuh misteri, angkuh, tamak lagi haloba. Cita-cita dan nafsu dipacu menjadi satu. Sihir bobrok mainan bibir, amalan harian. Setinggi mana mampu mereka menongkat langit. Sejauh manakah cinta mampu bertahan di antara Nureen dan Azrul Rasyid seandainya di antara mereka ada wajah hitam yang menguasai.

 

Cinta Tuhan tidak perlu ditunggu. Cinta Tuhan tidak perlu dinanti. Kasih sayang dan manis rindu pada Tuhan seharusnya menjadi nafas kita setiap saat. Di antara Khalida Atikah, Azrul Rasyid dan Nureen siapa yang lebih luhur lagi putih untuk disapa cinta PenciptaNya?

 

* * * *

 

Khalida Atikah, dia gadis polos lulusan syariah mencuba nasib memohon jawatan sebagai wartawan. Dia harus bersaing dengan mereka yang jauh lebih 'molek' penampilannya. Mereka bergaya korporat, dia berbaju kurung berkerudung merah jambu. Mereka menjinjing beg jenama terkenal, dia mengusung beg tangan cap itik. Jika mereka lulusan mass communication atau broadcasting, dia pula lulusan 'agama'.

 

Andai sudah tersurat itu rezekinya, ia tetap menjadi miliknya. Permohonannya diterima dan dia ditempatkan di bawah unit 'Meja Hiburan'.  Menuntut ilmu dalam bidang syariah, bekerja sebagai wartawan (hiburan) merupakan satu cabaran buatnya. Sementelah bidang yang dipelajari sama sekali kontra dengan skop kerjanya.

 

Apatah lagi ditakdirkan dia harus berkerja di bawah seliaan Azrul Rasyid yang terkenal dengan kelantangan vokal dan tindakan, membuatkan hidup Khalida sering di landa 'tsunami'. Namun tidak semudah itu dia akan menyerah!. Walau diherdik berkali-kali. walau digertak berkali-kali, walau hatinya disakiti berulang-kali, dia tetap berdiri di situ, tegak dan tidak berganjak. Dalam lembut, hatinya sekeras karang, dalam lemah, jiwanya sekental batu. Itulah Khalida Atikah.

 

Azrul Rasyid, dia ketua yang amat digeruni. Dia lelaki yang tak punya rasa hati!. Dia wartawan hiburan yang sangat berbisa tutur katanya (terutama dengan Khalida). Berdepan dengan Khalida, 'angin'nya seganas taufan.  Pendek kata bila melibatkan Khalida dia berubah total menjadi insan yang tak punya sifat simpati. Pada dia selagi tak 'berbisa' itu bukan Azrul Rasyid namanya selari dengan jolokan harimau dinamik yang disandangnya!

 

Jika Azrul Rasyid ada target untuk menaikkan rating 'Akhbar Dinamik', Khalida Atikah juga punya matlamat tersendiri. Dia mahu jadi wartawan yang baik. Dia mahu jadi penulis yang diingati setiap tulisannya. Dengan sokongan moral kedua orang tuanya serta Azrinaz sahabat baiknya, dia menanam misi dan visi untuk mengubah persepsi Azrul Rasyid terhadap dirinya walaupun dia akur dia akan berdepan dengan jalan yang berliku.

 

Nureen, dia gadis seksi lulusan luar negeri.  Dia gadis yang meletakkan hawa nafsu melebihi kewarasan akalnya.  Cintanya pada Azrul Rasyid, cinta yang dipayungi bayang hitam yang kelam lagi suram.  Padanya, selagi Azrul Rasyid tidak dalam genggaman selagi itu hatinya tidak pernah tenteram. Namun sampai bila jampi serapah bisa bertahan bila berdepan dengan DIA yang maha berkuasa?

 

Selagi hidup masih dikuasai tamak, selagi haloba masih beraja di hati, selagi nafsu mengaburi mata, selamanya hidup ini jauh dari cinta Nya.

 

* * * * *

 

Menunggu Cinta Tuhan (MCT) adalah karya terbaharu Lily Haslina Nasir yang aku baca. Novel terbitan PTS Litera ini menampilkan satu kelainan yang sememangnya memenuhi piawaian aku.  Jangan ditanya standard mana yang aku guna, piawaian mana yang aku pakai sebagai pengukur. Standard aku adalah 'rasa' yang lahir di celah-celah relung jiwa tatkala membaca, dan hati aku membisikkan kata bahawa, 'dia' sukakan hasil karya Lily Haslina Nasir ini.

 

Kematangan penulis dalam berkarya tidak perlu dipertikaikan lagi. Kebolehan penulis menggarap cerita tidak perlu disangkal lagi. Dan pastinya penulis yang sememangnya berpengalaman dalam bidang kewartawanan, juga pernah dinobatkan sebagai penulis rencana terbaik peringkat nasional, menggunakan sepenuhnya ilmu dan pengalaman beliau dalam meniupkan roh seorang 'Khalida Atikah' sebagai wartawan.

 

Membaca MCT membuatkan aku jatuh kasihan pada Khalida. Tak dapat aku bayangkan bagaimana jika ditakdirkan ketua aku sekeras Azrul Rasyid yang lantang dan menyakitkan hati itu!. Kadang-kala nak aje aku katakan 'padan muka!' pada Azrul yang sudah terkena 'jerat' Nureen dan makciknya itu. Agaknya itu adalah natijah buatnya yang tidak pernah berlapik menuturkan kata bicara. Menyakitkan hati tanpa belas simpati.

 

MCT mengangkat isu amalan mistik yang bertentangan dengan ajaran Islam. Amalan pelaris, amalan 'memuja' yang diamalkan oleh Cik Latifah (pengusaha restoran) demi melariskan jualan kedai makannya, sememangnya membuatkan tidur malamku tidak lena!  Kak Lily, membaca mentera dan jampi serapahnya, sememangnya meremangkan bulu roma wan!!  huhuhu.   

 

Serius!! apatah lagi aku membaca di waktu malam bertemankan pekat malam… aduh! Andai kamu ingin membaca MCT bacalah di siang hari! Atau hanya aku yang terlalu larut dalam pembacaan?? Itu tandanya apa yang dihadap dapat dihadam dengan baikkan??.  Atau itu tandanya penulis berjaya mengatur jalan cerita dengan baik?? Atau kerana hakikatnya aku ini adalah seorang yang penakut?? hahaha

 

Entah mengapa, usai menatap MCT, bagaikan terngiang-ngiang bisikan hati Azrul Rasyid di cuping telingaku. Rintihan hati yang ingin kembali mencari siapa dirinya, yang pastinya ingin kembali mencari rahmatNya.

 

Nota buat penulis: Kak Lily masih ada sambungannyakan?? hehehe… tak puashati  laaa

 


Posted at 11:37 am by wanAmalyn
(3) dah komen  

Thursday, November 05, 2009
Bebunga Kasih

Pengarang          : Hani Fazuha

Halaman              : 512

Tahun                   : Oktober 2009

Terbitan              : Alaf 21

Harga                    : RM 19.90


Blurb:

 

DYA dinodai oleh abangnya dalam usia yang masih mentah. Namun, dia tidak berani mendedahkan kejadian itu bila ayahnya sendiri tidak pernah mengiktirafnya sebagai anak kandung.

 

Hidup Dya terus diselimuti mendung bila dia terluka lagi. Encik Nasri yang dianggap prihatin, sekadar mempermainkan perasaannya. Harapan yang disandarkan kepada Syamir juga turut berkecai. Kekecewaan Dya bertimpa-timpa bila mengetahui kedua-dua lelaki itu sebenarnya adalah 'suami orang'. Ini menambahkan lagi kebenciannya terhadap lelaki.

 

Kemunculan Zarif, bekas teman sekolah merobek kembali kisah lama. Dya masih ingat, Zarif sering menyakiti hatinya. Malah penghinaan yang pernah dilemparkan, tidak pernah Dya lupa. Dan kerana Zarif juga, dia menjadi anak terbuang!

 

Sebenarnya, Zarif mahu merawat kelukaan Dya. Tetapi Dya menjauhkan diri kerana takut rahsianya terbongkar! Akhirnya, segunung kebaikan yang Zarif limpahkan membuka mata hati Dya bahawa lelaki itu ikhlas mencintainya.

 

Namun, sudahkah dia bersedia menerima lamaran Zarif sedangkan bayangan silam terus menghantuinya?

 

* * * * * *

 

Bebunga Kasih (BK) kisah tentang Dya yang 'terperangkap' dalam kancah emosi yang tidak berkesudahan. Dirogol oleh abang sendiri, tidak diiktiraf sebagai anak kandung oleh bapa, membuatkan hidup Dya sering dilanda nestapa.

 

Kehadiran Zarif menyusahkan lagi hidup Dya.  Ekoran satu insiden ketika mereka masih di bangku sekolah (menengah) menyebabkan Dya menanam rasa dendam pada Zarif.  Zarif yang membuatkan perjalanan hidupnya bertambah getir.  

 

Kehidupan harus diteruskan walau segetir manapun dugaan datang melanda. Hidup ini adalah medan perjuangan yang tidak berkesudahan.  Berkat kesabaran dan kesungguhan, dia berjaya mengharunginya walaupun harus bangkit dengan air mata, Bagai air mata jatuh ke dalam, segala duka hanya dia yang merasa. Walaupun ada ketikanya dia hampir tersungkur dek runtunan emosi yang membelenggu diri.

 

Takdir seakan mencemburuinya. Dia dipaksa kahwin oleh si bapa hanya kerana tohmahan 'sekutu' bapanya – abang & abang ipar.  Demi seorang wanita bergelar ibu, dia rela korbankan hati dan perasaannya walaupun pada hakikatnya dia tidak pernah merelakan apa yang diputuskan buat dirinya. Lamaran daripada kenalan si ayah untuk anak teruna mereka dia terima dalam terpaksa.

 

Dia takut untuk merancang masa depannya. Masa depan yang belum pasti menjanjikan bahagia buat dirinya. Dia insaf dan sedar akan keadaan diri. Dia gadis yang tidak sempurna.  Dia gadis yang ternoda. Namun dia juga manusia biasa yang mendambakan cinta dalam hidupnya. Tegakah dia membuka aib diri hanya kerana ingin dicintai dan menyintai?

 

* * * * * *

 

Usai membaca, aku menarik nafas lega! Aduhai, malang sungguh nasib seorang Dya. Bagaikan sudah jatuh ditimpa tangga. Sudahlah abang membuat onar, bapa pula menambahkan beban, membuatkan hatinya tidak pernah rasa bahagia. Sedih sungguh. Ralatpun ada. Malang datang bertimpa-timpa bagaikan tiada sinar bahagia untuk seorang Dya. Tatkala bahagia mula menyapa, takdir bagaikan tidak ingin berbaik hati.  

 

Karya kedua Hani Fazuha ini sememangnya mampu membuatkan aku terpaku.  Selagi tidak aku ketahui kesudahan hidup seorang Dya, selagi itu aku tidak puas hati!.  Konflik demi konflik yang melanda Dya membuatkan keinginan aku membuak-buak, ingin mengetahui kesudahan yang menimpa Dya.  Baikkah atau burukkah nasib yang tersurat buatnya?

 

Aku sukakan mainan bahasa Hani Fazuha melalui karya terbaharunya ini.  Terserlah kematangannya dalam berkarya. Penulis bijak mengungkap kata, menyusun bicara, menjadikan setiap konflik yang melanda Dya, aku turut sama merasainya. Tatkala dia diulit duka, aku terheret sama merasa laranya. Tatkala dia ditimpa musibah, aku turut sama merasa malangnya. Dan ketika dia diselimuti rasa gembira, aku turut sama merasa bahagianya.

 

Jika diberi peluang bertemu mata dengan 'Dya' hanya satu persoalan yang aku ingin utarakan… "mengapa teganya kamu membiarkan diri dinodai berkali-kali?" Aku cukup tidak puas hati!!. Pertama kali ketika kamu masih di usia setahun jagung, aku masih boleh terima kerana tika dan saat itu, keadaan mungkin tidak mengizinkannya. Tetapi pabila kamu sudah menginjak dewasa, dan sudah berkahwin pula! kenapa masih terbuka peluang, membiarkan diri diratah oleh manusia durjana itu?? Aduh!! geramnya aku pada 'Dya'. Hahaha aku memang emosi!!

 

Pada aku, Dya terlalu 'lembut hati', dia terlalu berbaik sangka!, hinggakan meracun diri sendiri. Bangkit Dya, perjuangkan hak kamu. Belalah nasib diri kamu yang tertindas itu!!,  Sebagaimana surah Ar-Ra'ad (ayat 11): "Sesungguhnya Allah tidak akan merubah nasib suatu kaum melainkan kaum itu sendiri yang merubah nasibnya." Begitu juga kamu Dya, sesungguhnya hanya kamu yang mampu merubah nasib malang kamu sendiri.

 

Isk aku sudah keterlaluan. Tapi itulah hakikatnya, aku jadi emosi apabila terasa diri (wanita) sering menjadi mangsa! Sesungguhnya aku memang GERAMMM pada Dya!!!  Jika dengan membuka aib diri, mampu mengubah nasib kita ke jalan yang lebih baik, jalan yang diredhai Allah, rasanya tidak salah bukan?? Tapi pastikanlah ianya melalui saluran yang betul. Bukan dengan membabi buta. Negara kita ada undang-undang, ada pertubuhan yang akan membela nasib mereka yang teraniaya.  Walau bagaimanapun, kamu harus terus tabah 'Dya' dengan tohmahan dan kritikan masyarakat!.  

 

Buat Hani Fazuha. TAHNIAH! Sesungguhnya karya terbaharu ini mampu membuatkan kakwan terpaku tidak berganjak.  Well done sis!

 

PS: Terima kasih daun keladi Hani atas 'bingkisan kasih' ini., Doa kakwan moga idea kamu akan terus mencurah-curah untuk terus berkarya…

 


Posted at 10:33 am by wanAmalyn
(2) dah komen  

Friday, October 30, 2009
Kemilau Mutiara Raudhah

Pengarang  : Saidatul Saffaa

Halaman      :  616

Tahun           : Oktober 2009

Terbitan      : Jemari Seni Publishing

Harga            : RM20.00


Blurb:

biar setinggi mana langit digapai, sedalam mana bumi digali, takkan kau temui cinta hakiki, kerana cinta itu letaknya di hati seorang abdi

Kerana pasir, terbentuknya mutiara. Kerana tanah, lahirnya manusia.

Ini sebuah kisah kembara di atas bumi Tuhan.

 

Kembara hati dalam jiwa hamba.

Kembara daripada hina kepada mulia.

Ini kisah kembara hidup. Kembara dia mencari mutiara cinta di laut dalam, dan kembara mereka menemui cinta Dia di langit nan tinggi.

 

Kata Raudhah, dia punya sejarah jahiliah tersendiri.

Katanya pula, Raudhah ibarat bidadari yang turun dari langit untuk menyebarkan keindahannya.

 

Lalu kata mereka,

langit kawannya bumi

laut pasangannya pantai

siang temannya malam

petang sahabatnya pagi

isteri pula pendampingnya suami

Bukankah kita diciptakan berbeza untuk saling melengkapi,

lantas nikmat Tuhan yang mana lagi mahu didustakan?

 

* * * *

 

Sebuah kisah cinta indah titipan daripada-Nya, tersusun tertib dalam Kemilau Mutiara Raudhah hasil kreatif seorang pelajar perubatan SAIDATUL SAFFAA.

 

*****

 

Kemilau Mutiara Raudhah (KMR), seperti kata blurb, adalah kisah cinta indah titipan daripada-Nya. Benar!. Rasa cinta itu hadir dalam pelbagai cara, di mana jua. Bila rasa cinta mula menyapa di dada, segalanya indah belaka.  

 

Pertemuan mereka berlaku secara tidak sengaja. Dia – sang arjuna, lihat dia – si badadari bagaikan 'taman syurga" yang menebarkan keindahannya. Dia – si dara kenali dia – sang teruna seorang lelaki yang punya sejarah hidup yang celoreng. 

 

Percintaan mereka (jika boleh ditafsirkan bercinta), percintaan yang unik. Kehadiran Jack tidak pernah dialu-alukan. Keberadaan Jack sering membuatkan hidup Raudhah gundah. Dan yang paling pasti Jack sudah berpunya.!

 

Pada Jack, Raudhah gadis yang unik. Bermata hijau, bertudung saiz XXXL, namun hatinya tetap juga terpaut. Dia telah terlanjur jatuh cinta pada si gadis tanpa dia sedar siapa sebenarnya si gadis itu. Dan hakikatnya, dia juga telah bertunang dengan gadis pilihan umi nya!

 

Sesungguhnya kasih itu roh yang buta! Tanpa mereka sedar, di loh mahfuz roh mereka telah terpateri menjadi satu. Sebagaimana asal penciptaan Adam dan Hawa daripada zat dan tubuh yang satu. Sebagaimana Hawa diciptakan daripada tulang rusuk Adam yang hilang, dan diangkat sebagai teman pendamping Adam, begitulah juga harapnya mereka, walaupun pada lahirnya yang terbentang di depan mata berbeza sekali jalan ceritanya.

 

Namun jodoh, pertemuan, ajal dan maut adalah urusan-Nya. Walau sejauh mana Raudhah lari, di ceruk manapun Raudhah sembunyi, mata-Nya tetap memerhati. Walau lorong takdir mereka berliku, jika jodoh antara mereka telah tersurat, tiada siapa yang dapat memisahkan.

 

Jika Adam dipertemukan semula dengan Hawa di Jabal Rahmah, mereka dipertemukan di Jannatul Firdaus Resort. Jika Adam harus mengambil masa 40 tahun untuk bertemu kembali dengan Hawa, berapakah pula masa yang harus diambil untuk mereka bersatu?? Atau selamanya biarlah begitu??

 

* * * *

 

Usai membaca Kemilau Mutiara Raudhah (KMR) aku tersenyum puas. KMR adalah sebuah naskhah yang sangat indah. Sangat comel. Sangat menarik. (pada skala akulah... orang lain aku tak tahu ya!)

 

Membaca KMR aku jadi kagum yang amat pada si bakal doktor ini. Aduh dik Saidatul, jalur cerita Raudhah ini secantik pelangi, sewangi kasturi. Hati kak wan bagaikan kudup bunga yang berkembang mekar! dan bersenandung lagu ria dalam dunia yang penuh warna-warni. Indah dan mempesona.

 

Aku sukakan Raudhah yang cantik bestari. Sudahlah cantik bijak pula. Tapi adakalanya tindak tanduk Raudhah membuatkan hati aku geram. Dalam lembut, kerasnya terserlah. Raudhah yang adakalanya hati sekeras kerikil. Tegar dalam membuat keputusan. Tegas yang amat!

 

Aku juga sukakan Jack. Walaupun pada awalnya dia pernah jadi jahat. Jack yang pernah terpesong arah. Hidup dalam dunia yang kelam. Malah aku jatuh sayang pada sosok Jack yang baharu. Jack yang berubah menjadi manusia yang kembali berpegang teguh pada 'tali'Nya. Menjadikan islam sebagai Ad-deen sebagaimana selayaknya. Aku sukakan cara penulis 'membawa' Jack kembali pada nur-Nya. Bahkan bukan sekadar Jack, tetapi mereka yang berada di seputar kehidupan Jack.

 

Mungkin kisah yang dipaparkan hanya sekadar kisah yang biasa, TETAPI yang berbeza adalah bagaimana setiap penulis ingin membawa kita – pembaca – menikmati cereka yang diciptakan mereka. Cantiknya susunatur cerita terpulang pada pena penulis untuk mencorakkannya.

 

KMR di tangan Saidatul Saffaa adalah contoh secebis kisah 'biasa' yang diadun sempurna menjadikan ia amat istimewa. Kita tidak sekadar dibuai dengan kisah cinta si Uda dan Dara semata, tetapi terselit sama rasa cinta kita pada-Nya. Intipati yang dihidangkan bagaikan santapan rohani buat kita. Cantiknya cara penulis mengangkat persoalan muamalat buat tatapan kita. Sebaik-baik amalan dalam hal kemasyarakatan dipersembahkan pada pembaca dengan cara yang tak terduga. Begitu juga indahnya cara penulis mengangkat hal-hal berkaitan munakahat dengan cara yang penuh berhemah. Lembut dan tertib.

 

Dan apa yang menarik lagi, bagaimana tata cara perkahwinan tanpa kehadiran pengantin perempuan dalam majlis akad nikah dipersembahkan. Ia merupakan sesuatu yang unik. Perkara sah yang jarang dipraktikkan. Sesungguhnya ia sesuatu yang amat jarang kita (terutamanya aku) temui dalam masyarakat kita hari ini. Mungkin ada, tapi aku tak pernah jumpa. (cara perkahwinan ini mengingatkan aku pada karya Siti Hazneza – Angin Dingin Dari Utara terbitan CESB... oh rindunya nak menatap karya terkini Siti Hazneza... Apa khabar Neza agaknya ya! =)

 

Ops berbalik pada KMR, sebenarnya bukanlah cara perkahwinan mereka yang ingin aku bentangkan, tetapi bagaimana cara penulis melakarkan 'cara' si suami mempersiapkan diri untuk menghadapi isterinya yang masih belum 'kenal' siapa dirinya dan bagaimana penerimaan si isteri apabila mendapat tahu siapa suaminya.

 

Segala ilmu, segala amalan yang dipersembahkan, menjadikan naskhah ini sangat istimewa. Lain daripada yang lain. Bacalah... nescaya ada sesuatu yang boleh kamu kutip melaluinya.

 

Buat Saidatul Saffaa. Tahniah! sesungguhnya KMR adalah buah tangan yang sangat indah, teruskan berkarya.!

Nota: Sudah lama aku tidak berkongsi rasa, aku bagaikan sudah tidak pandai untuk menyusun kata. Maafkan aku andai rasaku ini tidak sempurna sebagaimana yang kamu harapkan!



Posted at 09:56 pm by wanAmalyn
apa pula komen anda?  

Tuesday, August 18, 2009
Bintang-Bintang Ke Syurga

Pengarang         : Xarine

Halaman             : 452

Tahun                  : Julai 2009

Terbitan             : Jemari Seni Publishing

Harga                   : RM20.00


Blurb:

 

Urusan ini perutusan cinta.

Seperti sabda Rasulullah, Tidak beriman seseorang kamu sehingga dia mencintai saudaranya sebagaimana dia mencintai dirinya sendiri.

 

Islam itu cinta.

Cinta itu fitrah terpateri dalam hati. Hanya cinta dalam hati yang akan menyatukan kita dan semua manusia. Sepertimana alam kehidupan yang satu ini ditampung oleh bongkah-bongkah alam yang sedang bercinta; roh cinta yang mutlak terpateri pada hukum qadar-Nya. Setiap detik pasir-pasir dan burung-burung itu mengucapkan 'cinta' ke hadrat Tuhan mereka.

 

Maka aku berusaha mencintai semua, dan mengikat hati pada simpulan iman kepada qada dan qadar Allah.

 

Imran lulusan kejuruteraan, anak miskin yang tidak punya apa-apa kecuali kecintaannya pada Allah. Lalu wajarkah dia ada hati kepada si dia yang punya segala-galanya? Atau orang miskin hanya layak untuk dijodohkan dengan orang yang tidak punya apa-apa juga? Kalau begitu, apa pula maknanya sekufu?

 

* * * *

 

Dengarkan bisikan cinta XARINE sang insinyur yang berbicara fasal cinta dalam lembutnya bahasa daripada hati seorang lelaki yang mengharapkan reda Ilahi.

 

*****

 

Bintang-Bintang Ke Syurga membawa kita menyusuri hidup seorang Imran yang berkisah tentang perjalanan hidupnya. Imran bin Mohamad, graduan lepasan USM dalam jurusan kejuruteraan.

 

Hidup sebagai anak miskin menjadikan Imran tabah dalam setiap dugaan yang menghimpitnya. Bahkan beliau tegar bekerja sebagai kuli di kilang kayu (sawmill) semata-mata untuk mencari rezeki meskipun beliau pemegang Ijazah Sarjana Muda Kejututeraan daripada universiti tersohor di utara tanah air yang layak berjawatan jurutera!

 

Seorang kekasih yang pernah patah hati lantaran lebih menumpukan perhatian terhadap pelajaran berbanding memikirkan masalah cinta yang sepele pada anggapannya. Namun sebagai insan yang lemah dia juga tewas dengan runtunan hati. Siapa kata kecewa cinta tidak sakit? Sakitnya jiwa yang ditinggalkan Aisyah – kekasih yang sebelas tahun mengikat janji untuk hidup bersama – membuatkan Imran hampir nanar.

 

Namun kecewa cinta tidak menenggelamkan dia dalam lara yang panjang. Kekecewaan itu mengajarnya untuk reda. Membuatkan dia mengenal dan menginsafi kekhilafan diri. Dia bangkit menjadi Imran yang lebih matang dalam mencorak masa depan. Menjadi Imran yang lebih mandiri, lebih tabah dan lebih berusaha demi perkara yang lebih penting selain cinta, iaitu meningkatkan taraf hidup mereka sekeluarga.

 

Imran, dia seorang sahabat yang sangat prihatin. Sahabat yang punya hati yang sangat lembut. Dia menghulurkan bantuan tanpa mengira siapa. Safia, si gadis malang, Suzila, si ratu kampus dan Nazira anak Pak Hab antara tiga gadis yang menerima 'ihsan' Imran.

 

Kehadiran Imran dalam acara makan malam yang dianjurkan oleh Syarikat Bersatu Sawmill Sdn Bhd, tempat di mana dia bersama ayahnya mencari rezeki sementara mendapat peluang pekerjaan yang lebih baik menemukan semula dia dengan Suzila. Pertemuan yang membawa kepada satu perhubungan baru yang lebih bermakna, yang lebih mencabar pastinya.

 

Sedar akan status diri, Imran akur. Dia tidak sekufu dengan Suzila. Dan Nazira yang mendapat tempat di hati ayahnya menjadi calon penganti Aisyah. Namun cinta tak kenal siapa dan pangkat diri. Imran bin Mohamad jatuh cinta pada Suzila binti Dato' Husin. Namun ada tembok yang menghalang, ada jurang yang memisahkan mereka.

 

Sesungguhnya hidup ini tidak sunyi daripada dugaan dan cabaran yang maha hebat! Hanya iman dan takwa yang menjadi benteng. Menghindar diri daripada segala musibah yang cuba membelit diri.

 

Mampukah di gapai bintang di langit tinggi jika diri hanya sekadar pungguk yang cuma  mampu merindu bulan sekadarnya? 

 

* * * *

Apa yang dapat aku katakan usai membaca Bintang-Bintang Ke Syurga ini adalah, ia sebuah naskhah yang sarat dengan tazkirah. Sebuah karya yang penuh inti pati berguna yang boleh dikutip buat mengisi rongga dada. Dan pastinya sarat dengan ilmu yang bermanfaat yang diadun dengan bait-bait kata yang indah buat tatapan pembaca.

 

Xarine berkisah dan berkias dalam bahasa yang indah penuh metafora. Aku bagaikan terkesima membaca setiap susunan kata serta laras bahasa yang puitis penuh berseni ini adalah lontaran  daripada sang Insinyur yang pernah menuntut di Sekolah Maahad Muhammadi (L).

 

Bintang-Bintang Ke Syurga bukanlah naskhah bercerita tentang kisah cinta semata. Jika pembaca inginkan kisah cinta hebat bak cinta Adam pada Hawanya, ataupun cinta Majnun pada Lailanya mahupun  kisah cinta Samson pada Delilahnya. Ini bukan kisahnya. Bukan!

 

Tapi pada aku kisah cinta Imran lagi hebat kerana ini kisah tentang pencarian 'cinta' Imran berlandaskan hukum pencipta-Nya. Ini kisah cinta yang fitrahnya terpateri di dalam hati. Kisah yang mengharapkan reda Ilahi. Bahkan dalam mencari cinta duniawi, Imran diuji bukan sekali, tetapi berkali-kali. Namun dia pasrah. Dia yakin, setiap yang berlaku ada hikmahnya. Hikmah yang tersembunyi milik Ilahi.

 

Bagi aku kisah cinta dalam naskhah ini cuma sekadar sisipan kecil sebagai 'hadiah' buat pembaca berbanding dengan tazkirah yang cuba disampaikan oleh penulisnya. Moga ada hati-hati pembaca yang 'cair' dalam menghayati kisah 'cinta' si Imran ini.

 

'…kalau pakaian yang rapi itu untuk menutup aurat di tubuh, maka akhlak yang rapi itu untuk menutup aurat di hati…' ~ ms:179. Ini antara sisipan frasa yang boleh dijadikan pedoman buat kita menilik diri.

 

Xarine membawa kita memahami makna sahabat yang sebenar-benar sahabat. Sahabat yang saling ingat-mengingati. Sahabat yang saling faham-memahami. Dan sahabat yang saling bantu-membantu tanpa mengharap balas. Sesungguhnya sahabat yang paling baik adalah sahabat yang sentiasa ada di samping meski dalam tangis atau ketawa ~(ms:343). Ya! Xarine membuatkan aku ingin menjadi sahabat kalian sahabat-sahabatku yang sentiasa ada di kala kamu senang mahupun sukar.

 

Kisah hidup Imran yang penuh liku, yang hidup dalam serba kekurangan sebagai anak miskin benar-benar membuatkan hati aku meruntun hiba. Aku bagaikan separuh daripada hati Imran yang merasa. Dibesarkan dalam keadaan yang daif, hanya mengharapkan rezeki daripada kilang kayu (sawmill), yang ada kalanya tidak menentu, benar-benar membuatkan aku larut dalam kisah hidup Imran ini.

 

Naskhah ini sangat dekat di hati aku. 'Imran' bagaikan jelmaan aku (pastinya dalam versi wanita!) kerana aku juga pernah lalui apa yang Imran alami. Zaman yang perit dan getir. Zaman-zaman sukar yang rezekinya tidak menentu. Apatah lagi bila tibanya musim tengkujuh! Aduhai peritnya hidup.

 

Tapi sebenarnya, itulah pembakar semangat untuk kami berjuang. Berjuang untuk keluar dari kemiskinan yang membelenggu. Biarpun tidak semewah mana, tapi sekurang-kurangnya untuk hidup yang lebih nyaman dan selesa. Ya... Xarine bagaikan menterjemahkan 'perjuangan' hidup aku lebih tiga dekad yang lalu ke layar kertas. Terima kasih Xarine dengan 'kenangan' ini!

 

Buat Xarine… moga usaha kamu dalam mentarbiah pembaca dengan bahasa kamu yang indah, dengan cara kamu yang berseni ini, akan membuahkan reda Ilahi. Sesungguhnya ilmu yang bermanfaat adalah ilmu yang boleh dikongsi bersama.

 

Teruskan perjuangan kamu… sesungguhnya kamu adalah adikku yang 'se'nama Wan Muhammad Khairi. Kakakmu ini akan sentiasa mendoakan kebahagiaan dan kejayaan kamu di dunia dan di akhirat! 


Posted at 04:40 pm by wanAmalyn
(1) dah komen  

Monday, June 29, 2009
Tuhan Lebih Tahu

Pengarang  : Nora Ismail

Halaman     : 670

Tahun          : 2009

Terbitan      : NB Kara

Harga              : RM23.90


Blurb:

 

Dugaan itu terlalu sukar untuk ditempuhinya

 

Diperkosa sahabat baiknya sendiri, Hazry, Rina seperti hilang arah. Ke mana diri hendak dibawa? Perlukah harga diri dijaja? Dalam resah dan gundah, syukur ada tangan yang datang menghulur. Azfarel lelaki budiman yang memang meminati Rina dari jauh menghulurkan pertolongan. Hati Rina berbelah bagi, apakah perlu diterima hati yang cuba berbudi? Sedangkan Hazry hilang entah ke mana. Bahagiakah hidupnya nanti dengan Azfarel? Dapatkah dia melupakan segala bayangan hitam. Namun akhirnya Rina sedar… dalam hidup, bagaimana kita mencaturnya… Tuhan lebih tahu

 

******

 

Rasaku:

 

Sebenarnya karya ini sudah agak lama aku usai membacanya. Seusainya pesta buku antarabangsa yang berlangsung di PWTC kurang-lebih dua bulan yang lalu. Tetapi memandangkan masa sering dijadikan alasan, tinggallah ia terperuk di kotak mindaku. Aku benar-benar kewalahan dan kesuntukan waktu untuk menzahirkannya.

 

Baiklah, berbalik pada resensi untuk karya Nora Ismail ini. Sebenarnya ini bukanlah karya pertama Nora Ismail yang juga menggunakan nama pena Rose Harissa yang aku baca. Tuhan Lebih Tahu merupakan percaturan kedua beliau di bawah jenama terbitan NB Kara selepas Serasi Di Hati.

 

Naskhah ini berkisah tentang Rina Azia si gadis malang yang kehilangan kegadisannya dek perbuatan lelaki yang dia anggap sahabat karib. Si sahabat yang hilang kewarasan diri disebabkan oleh pengaruh Ectasy yang diambil ekoran rasa sedih atas kehilangan ayah tersayang. Ketika diri dalam keadaan yang 'tidak sedar diri', dia telah mencabul kehormatan sahabat baiknya sendiri.

 

Rasa kekesalan yang timbul akibat perbuatannya, dia 'melarikan' diri ke luar negara menyambung pengajian yang masih lagi berbaki. Dengan harapan dapat melupakan kejadian 'tidak sengaja' yang dilakukannya, juga demi menata kembali hidupnya yang duka lara akibat kehilangan ayah tercinta. Si gadis, dibiarkan terkapai-kapai sendirian mencari haluan demi masa depan yang tidak lagi menjanjikan sinar.

 

Namun nasib masih lagi menyebelahi diri Rina Azia, apabila sang arjuna sudi menerima dirinya demi satu jalinan rasa yang dinamakan cinta. Wan Azfarel sudi menghulurkan tangan, memimpin dirinya yang dalam kekalutan menghadapi masa depan yang tidak menentu. Rina juga beruntung kerana kedua ibu bapa mertua menerima dirinya seadanya.

 

Tapi tidak pada kedua orang tua kandung yang membuang dirinya. Tidak mengaku diri sebagai anak. Lantaran rasa kecewa dan terhina dengan 'salah laku' si anak. Hakikatnya mereka tidak tahu duduk perkara sebenar! Dan Rina dijatuhkan hukuman tanpa diberi kesempatan membela diri.

 

Kedamaian hidupnya bersama Wan Azfarel serta anaknya Ikhzal mula berantakan setelah lebih enam tahun hidup rukun damai. Pertemuan semula dengan Hazry telah mengucar-ngacirkan hatinya. Membuatkan dirinya tidak keruan. Rahsia keberadaan Ikhzal cuba disembunyikan daripada pengetahuan Hazry. Tambah malang lagi apabila Elisha, bekas kekasih Hazry mula mencucuk 'jarum'. Meracuni fikiran Nafisa, adik tirinya yang telahpun menjadi tunangan Hazry tentang sejarah silam mereka – Hazry & Rina.

 

Tidak berakhir di situ, kesabaran Rina juga diuji apabila penyakit tumor Azfarel menyerang kembali. Dalam keadaan kesihatan diri yang tidak menentu, dengan mainan perasaan yang bimbang akan kehilangan kasih Rina dan Ikhzal, membuatkan Azfarel mula meragui kejujuran Rina. Apatah lagi syarikat di mana Rina mencari rezeki berkerjasama dengan syarikat milik keluarga Hazry dan ditakdirkan Rina adalah calon terbaik untuk menguruskan projek tersebut, tambah mengusutkan lagi keadaan.

 

Apakah yang berlaku dalam hidup Rina Azia seterusnya? Adakah kasihnya akan beralih arah terhadap Azfarel dengan kemunculan semula Hazry Izhar? Wan Azfarel, sanggupkah dia berkorban hati dan perasaan demi seorang wanita yang amat dia cintai atas nama pengorbanan? Segala persoalan ini hanyalah… Tuhan Lebih Tahu… tapi jawapannya tetap anda akan ketahui apabila anda menatap buah tangan terbaru Nora Ismail ini.

 

Apa yang aku nak kongsikan dengan pembaca yang lain adalah cara Nora @ Rose membangunkan plot cerita Tuhan Lebih Tahu ini. Penceritaan yang berjalan mengikut kronologi ini amat mudah diikuti. Kisah bermula ketika mereka menuntut ilmu hinggalah melangkah ke alam pekerjaan dan berumahtangga.

 

Membaca naskhah ini, hati aku sering diburu perasaan geram. Geram pada Hazry yang tinggalkan Rina begitu sahaja. Tidak terpikirkah dia bagaimana nasib Rina di masa depan? Bagaimanakah Rina harus hidup dengan status diri yang sudah tercemar? Nama sahaja sahabat baik tetapi tak mahu berkorban untuk sahabat baiknya sendiri! Eee geramnya...

 

Aku juga geram dengan setiap olah Elisha dari awal cerita hinggalah ke penamatnya. Elisha sebagai watak antagonis benar-benar membuatkan aku jadi benci padanya! Hatta natijah yang menimpa diri Elisha juga tidak mampu membuatkan aku jatuh belas padanya! wah brutalnya wan!

 

Aku juga jadi geram pada Azfarel yang sanggup membuat 'MoU' dengan Hazry. Pada aku Azfarel khilaf dalam menginterpretasikan perasaan sayangnya pada Rina. Dia seharusnya mempertahankan 'hak milik'nya tanpa perasaan ragu-ragu! Dan sepatutnya Hazry itu menjadi musuh ketat dia. Hahaha rasanya aku sudah tidak dapat berfikir secara waras lagi!

 

Maafkan aku andai aku kedengaran terlalu emosional. Tapi itulah hakikatnya. Membaca karya Nora @ Rose kali ini, perasaan aku libang-libu dengan rasa geram dan menyampah. Aku benar-benar larut dalam pembacaan ini.

 

Walau bagaimanapun banyak persoalan yang berlegar dibenakku, tentang kewajaran setiap tindakan yang diambil oleh Rina, Azfarel mahupun Hazry sebagai teraju utama yang membangunkan naskhah ini.

 

Pertama sekali tentang kewajaran Rina ke tempat Hazry di malam buta tanpa ditemani sesiapa yang akhirnya telah membawa musibah kepada dirinya. Sesungguhnya Rasulullah saw telah bersabda: "Janganlah seorang lelaki berdua-duaan dengan wanita, sesungguhnya yang ketiga di antara mereka berdua adalah syaitan" – riwayat Imam Ahmad. Kenapa Rina tidak terfikir untuk mengajak teman untuk menemaninya?

 

Juga kewajaran Azfarel ingin 'menyerahkan kembali' isterinya kepada orang yang bertanggungjawab meragut kesucian wanita kesayangannya. Kemudian aku terfikir, hey! inikan sekadar cerita fiksyen! kenapa harus aku mempersoalkan setiap kewajaran yang diambil oleh mereka?? Hahaha

 

Namun aku harus memberi kredit kepada penulisnya kerana telah berjaya membangunkan keinginan yang kuat dalam diri aku untuk menatap karya ini demi mengetahui apa yang akan berlaku seterusnya, dan seterusnya dan seterusnya. Memaksa aku menatap naskhah ini hingga ke penamatnya. Walaupun secara jujurnya, aku terpaksa menghentikan pembacaan beberapa kali demi menata kembali emosi yang bergulir dihati.

 

PS: Cik Rose, wan memang emo membaca novel ini! huhuhu

 


Posted at 03:23 pm by wanAmalyn
(2) dah komen  

Previous Page Next Page