Entry: Bebunga Kasih Thursday, November 05, 2009



Pengarang          : Hani Fazuha

Halaman              : 512

Tahun                   : Oktober 2009

Terbitan              : Alaf 21

Harga                    : RM 19.90


Blurb:

 

DYA dinodai oleh abangnya dalam usia yang masih mentah. Namun, dia tidak berani mendedahkan kejadian itu bila ayahnya sendiri tidak pernah mengiktirafnya sebagai anak kandung.

 

Hidup Dya terus diselimuti mendung bila dia terluka lagi. Encik Nasri yang dianggap prihatin, sekadar mempermainkan perasaannya. Harapan yang disandarkan kepada Syamir juga turut berkecai. Kekecewaan Dya bertimpa-timpa bila mengetahui kedua-dua lelaki itu sebenarnya adalah 'suami orang'. Ini menambahkan lagi kebenciannya terhadap lelaki.

 

Kemunculan Zarif, bekas teman sekolah merobek kembali kisah lama. Dya masih ingat, Zarif sering menyakiti hatinya. Malah penghinaan yang pernah dilemparkan, tidak pernah Dya lupa. Dan kerana Zarif juga, dia menjadi anak terbuang!

 

Sebenarnya, Zarif mahu merawat kelukaan Dya. Tetapi Dya menjauhkan diri kerana takut rahsianya terbongkar! Akhirnya, segunung kebaikan yang Zarif limpahkan membuka mata hati Dya bahawa lelaki itu ikhlas mencintainya.

 

Namun, sudahkah dia bersedia menerima lamaran Zarif sedangkan bayangan silam terus menghantuinya?

 

* * * * * *

 

Bebunga Kasih (BK) kisah tentang Dya yang 'terperangkap' dalam kancah emosi yang tidak berkesudahan. Dirogol oleh abang sendiri, tidak diiktiraf sebagai anak kandung oleh bapa, membuatkan hidup Dya sering dilanda nestapa.

 

Kehadiran Zarif menyusahkan lagi hidup Dya.  Ekoran satu insiden ketika mereka masih di bangku sekolah (menengah) menyebabkan Dya menanam rasa dendam pada Zarif.  Zarif yang membuatkan perjalanan hidupnya bertambah getir.  

 

Kehidupan harus diteruskan walau segetir manapun dugaan datang melanda. Hidup ini adalah medan perjuangan yang tidak berkesudahan.  Berkat kesabaran dan kesungguhan, dia berjaya mengharunginya walaupun harus bangkit dengan air mata, Bagai air mata jatuh ke dalam, segala duka hanya dia yang merasa. Walaupun ada ketikanya dia hampir tersungkur dek runtunan emosi yang membelenggu diri.

 

Takdir seakan mencemburuinya. Dia dipaksa kahwin oleh si bapa hanya kerana tohmahan 'sekutu' bapanya – abang & abang ipar.  Demi seorang wanita bergelar ibu, dia rela korbankan hati dan perasaannya walaupun pada hakikatnya dia tidak pernah merelakan apa yang diputuskan buat dirinya. Lamaran daripada kenalan si ayah untuk anak teruna mereka dia terima dalam terpaksa.

 

Dia takut untuk merancang masa depannya. Masa depan yang belum pasti menjanjikan bahagia buat dirinya. Dia insaf dan sedar akan keadaan diri. Dia gadis yang tidak sempurna.  Dia gadis yang ternoda. Namun dia juga manusia biasa yang mendambakan cinta dalam hidupnya. Tegakah dia membuka aib diri hanya kerana ingin dicintai dan menyintai?

 

* * * * * *

 

Usai membaca, aku menarik nafas lega! Aduhai, malang sungguh nasib seorang Dya. Bagaikan sudah jatuh ditimpa tangga. Sudahlah abang membuat onar, bapa pula menambahkan beban, membuatkan hatinya tidak pernah rasa bahagia. Sedih sungguh. Ralatpun ada. Malang datang bertimpa-timpa bagaikan tiada sinar bahagia untuk seorang Dya. Tatkala bahagia mula menyapa, takdir bagaikan tidak ingin berbaik hati.  

 

Karya kedua Hani Fazuha ini sememangnya mampu membuatkan aku terpaku.  Selagi tidak aku ketahui kesudahan hidup seorang Dya, selagi itu aku tidak puas hati!.  Konflik demi konflik yang melanda Dya membuatkan keinginan aku membuak-buak, ingin mengetahui kesudahan yang menimpa Dya.  Baikkah atau burukkah nasib yang tersurat buatnya?

 

Aku sukakan mainan bahasa Hani Fazuha melalui karya terbaharunya ini.  Terserlah kematangannya dalam berkarya. Penulis bijak mengungkap kata, menyusun bicara, menjadikan setiap konflik yang melanda Dya, aku turut sama merasainya. Tatkala dia diulit duka, aku terheret sama merasa laranya. Tatkala dia ditimpa musibah, aku turut sama merasa malangnya. Dan ketika dia diselimuti rasa gembira, aku turut sama merasa bahagianya.

 

Jika diberi peluang bertemu mata dengan 'Dya' hanya satu persoalan yang aku ingin utarakan… "mengapa teganya kamu membiarkan diri dinodai berkali-kali?" Aku cukup tidak puas hati!!. Pertama kali ketika kamu masih di usia setahun jagung, aku masih boleh terima kerana tika dan saat itu, keadaan mungkin tidak mengizinkannya. Tetapi pabila kamu sudah menginjak dewasa, dan sudah berkahwin pula! kenapa masih terbuka peluang, membiarkan diri diratah oleh manusia durjana itu?? Aduh!! geramnya aku pada 'Dya'. Hahaha aku memang emosi!!

 

Pada aku, Dya terlalu 'lembut hati', dia terlalu berbaik sangka!, hinggakan meracun diri sendiri. Bangkit Dya, perjuangkan hak kamu. Belalah nasib diri kamu yang tertindas itu!!,  Sebagaimana surah Ar-Ra'ad (ayat 11): "Sesungguhnya Allah tidak akan merubah nasib suatu kaum melainkan kaum itu sendiri yang merubah nasibnya." Begitu juga kamu Dya, sesungguhnya hanya kamu yang mampu merubah nasib malang kamu sendiri.

 

Isk aku sudah keterlaluan. Tapi itulah hakikatnya, aku jadi emosi apabila terasa diri (wanita) sering menjadi mangsa! Sesungguhnya aku memang GERAMMM pada Dya!!!  Jika dengan membuka aib diri, mampu mengubah nasib kita ke jalan yang lebih baik, jalan yang diredhai Allah, rasanya tidak salah bukan?? Tapi pastikanlah ianya melalui saluran yang betul. Bukan dengan membabi buta. Negara kita ada undang-undang, ada pertubuhan yang akan membela nasib mereka yang teraniaya.  Walau bagaimanapun, kamu harus terus tabah 'Dya' dengan tohmahan dan kritikan masyarakat!.  

 

Buat Hani Fazuha. TAHNIAH! Sesungguhnya karya terbaharu ini mampu membuatkan kakwan terpaku tidak berganjak.  Well done sis!

 

PS: Terima kasih daun keladi Hani atas 'bingkisan kasih' ini., Doa kakwan moga idea kamu akan terus mencurah-curah untuk terus berkarya…

 

   2 comments

wan
November 9, 2009   10:03 AM PST
 
Zue... yang sebenarnya kakwan post kat sini dulu... inikan rumah kesayangan kakwan... =) mana boleh kakwan lupakan... cuma mungkin kawan2 aje yang sudah lupa nak jenguk kat sini... hehehe

Insyallah... doakan kakwan cepat 'pulih' ya... *wink*
hanifazuha
November 7, 2009   04:04 PM PST
 
Thanks Kak Wan...tak sangka kat sini pun tempek gak reviewnya... Moga bingkisan ini menjadi pendorong utk kak wan kembali mentelaah..hehehe..

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments